Langkau ke kandungan utama

PEMBELA BERTARAF DUNIA.



PENYELAMAT AKHIR ZAMAN.

Imam Mahdi datang ke dunia untuk mendaulatkan Islam. Kebenaran yang dibawa Imam Mahdi tidak akan datang melainkan kedatangannya untuk menang. Imam Mahdi akan menguasai seluruh dunia. Zaman ini adalah giliran Islam di Timur. Kebangkitan Islam kali kedua menyalin kebangkitan pertama dan tidak akan kalah kalah lagi.
Zaman Imam Mahdi manusia dikembalikan fitrahnya semula.
Orang dewasa penyayang, yang kecil menghormati orang yang lebih tua. Karomah Imam Mahdi hingga serigala berbaik dengan kambing. Kehidupan makmur dan diberkati.

Firman Allah SWT:
وَتِلْكَ ٱلْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ ٱلنَّاسِ.
Maksudnya:
Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan dia antara sesama manusia,
(Ali Imran 3:140).
Ilmu Firasat dalam Islam
اتقوا فراسة المؤمن ، فإنه ينظر بنور الله

“Takutlah (hati- hatilah) dengan firasat orang yang beriman, sesungguhnya dia melihat dengan cahaya ALLAH. “
(HR Tirmizi Al Sunan, Kitab :  Tafsir surat Al Hijr (hadis 3127).

Pengertian Firasat
Firasat, kalau kita kaji dengan teliti, ternyata terdapat di dalam ajaran Islam. Dalilnya, selain hadis di atas, adalah beberapa ayat Al Qur’an yang menyentuh masalah firasat tersebut, di antaranya adalah firman ALLAH:
إن في ذلك لآيات للمتوسمين

“ Sesungguhnya pada peristiwa itu terdapat tanda- tanda bagi orang – orang yang “ Al Mutawassimin “
(Surah Al Hijr: 75).
Al Mutawasimin menurut pengertian ulama adalah orang-orang yang mempunyai firasat, iaitu mereka yang mampu mengetahui suatu hal dengan mempelajari tanda-tandanya.
Sebagaimana firman ALLAH:
ولو نشاء لأريناكهم فلعرفتهم بسيماهم

“Sekiranya Kami kehendaki, nescaya Kami tunjukkan mereka kepadamu, sehingga kamu benar- benar mengetahui mereka dengan tanda- tandanya.“
(Surah Muhammad

Orang yang tidak bertaqwa kepada ALLAH , tidak mengetahuinya kecuali setelah peristiwa tersebut terjadi.
Bukan bermaksud orang alim tersebut mengetahui hal- hal yang ghaib dengan begitu saja, akan tetapi dia mengetahuinya dengan tanda- tanda (firasat) yang telah diberikan ALLAH kepadanya, atau tanda-tanda tersebut telah disebutkan ALLAH di dalam kitab-Nya dan hadis nabi-Nya.

Beberapa Contoh Firasat yang benar, antara contoh yang kita boleh bawa untuk renungan, bahawa seseorang yang alim akan mengetahui runtuhnya suatu bangsa, atau terjadinya malapetaka mengerikan yang akan menimpa pada suatu tempat, dengan melihat tanda- tandanya, seperti menyebarnya perzinaan dengan cara yang terang-terangan, merebaknya perbuatan liwat atau homosexual, semaraknya riba di bank- bank dan di pasar- pasar, serta perbuatan –perbuatan sejenis, salahguna kuasa dan penindasan, harta berlegar dalam kalangan puak tertentu, dan sebagainya yang kesemuanya itu akan mendatangkan murka ALLAH dan mengakibatkan turun azab dari langit.

Orang beriman dan tinggi ketaqwaannya akan nampak kesan dan akibat sesuatu isu yang berlaku hari ini melalui firasat yang ALLAH kurniakan kepada mereka. Manakala orang-orang yang tidak bertaqwa, tidak nampak, malah tidak melihat pun kepada kesan isu yang berlaku. Sebagai contoh, isu rasuah dalam masyarakat berleluasa. Orang yang bertaqwa sudah nampak bahawa sistem Barat akan berkubur tidak lama lagi. Sudah banyak kali diulangi kenyataan ini, namun kita masih tidak mengendahkannya.Mereka tidak menyedari bahawa firasat orang-orang beriman itu sesuatu yang perlu dipandang serius.

Para ulama hari ini berhempas-pulas berusaha untuk memartabatkan Islam dalam pemerintahan negara. Akhlak dan sahsiah rakyat terutamanya muda-mudi terus rosak dan tidak dirawat. Ekonomi yang penuh dengan riba dan penindasan sangat membuatkan rakyat menderita. Sebab itu para ulama terus berjuang untuk menyelamatkan negara, kerana firasat mereka menyatakan negara kita tidak akan selamat dengan sistem yang ada hari ini. Lihatlah sahaja pada jenayah yang berlaku, semakin bertambah statistiknya. Walhal pelbagai bentuk enakmen,akta, kanun keseksaan dan sebagainya telah digubal dan diperketat, jenayah terus jua bertambah. 

Di mana silapnya? Orang-orang yang jahil tidak akan nampak akibatnya, melainkan negara kita kelak betul-betul rosak binasa nilai kemanusiaan, nilai ketimuran, nilai keagamaan serta akidah pegangan kita.Tercorotnya bangsa- bangsa yang ada adalah akibat jauhnya mereka dari ajaran Islam , termasuk di negara kita Malaysia, yang terus – menerus bergelumang dalam kemaksiatan, mengaut harta- harta hasil rasuah dan menularnya riba serta berkonfrontasi dan memerangi Islam secara terang- terangan.
Tanda- tanda ( firasat ) yang digunakan oleh seorang yang alim dan bertaqwa untuk mengetahui sebuah peristiwa, bukan hanya berupa “ fahisyah “ ( kemaksiatan seperti zina dan sejenisnya ) saja, akan tetapi tanda-tanda itu boleh juga berupa penyelewengan dari manhaj Al Quran secara umum dan penyelewengan dari disiplin ilmu yang benar, walaupun kadang, penyelewengan tersebut dilakukan dengan tidak sengaja, seperti : tidak adanya amar ma’ruf dan nahi mungkar didalam suatu masyarakat, atau bahkan ada perbuatan amar ma’ruf dan nahi mungkar, tetapi tidak dilandasi dengan ilmu syarak yang benar.

Bahkan kesalahanan seorang pemimpin dalam berijtihad pun boleh menjadi tanda bagi orang yang mempunyai firasat bahawa ijtihad atau keputusan yang dibuat pemimpin itu akan menyebabkan malapetaka. Inilah salah satu bentuk firasat yang dimiliki oleh Ibnu Umar ra, ketika melepaskan Husein bin Ali ra – walaupun dengan sangat berat hati – berangkat ke Iraq untuk memenuhi ajakan penduduk Iraq yang ingin membai’atnya jadi khalifah , beliau berkata kepada Husein bin Ali ra:
“ Saya menyerahkannya kepada ALLAH , wahai orang yang akan terbunuh “.
Firasat Ibnu Umar mengatakan bahawa Husein akan terbunuh dalam perjalanan menuju Iraq tersebut, ternyata menjadi kenyataan . Terjadilah peristiwa yang ditulis sejarah dengan lumuran darah iaitu pembunuhan terhadap Saiyidina Husein, cucu Rasulullah dan rombongannya di Karbala, yang akhirnya menimbulkan luka mendalam pada seluruh umat Islam bahkan menimbulkan fitnah yang berkepanjangan hingga hari ini.

Para sahabat lainnya juga mempunyai firasat yang benar, seperti yang dimiliki oleh Abu Musa Al Asy’ari, ketika melihat perselisihan antara Muawiyah dan Ali di dalam menentukan sikap terhadap para pembunuh khalifah Usman bin Affan. Beliau melihat perselisihan tersebut sebagai bibit fitnah yang harus dijauhi, sehingga beliau dengan beberapa sahabat besar yang lainnya, seperti Sa’ad bin Abi Waqas, Ibnu Umar, Usamah bin Zaid, Salamah bin Akwah, Abu Hurairah, Zaid bin Tsabit dan lainnya, menolak untuk turut serta dalam peperangan antara kedua kelompok umat Islam tersebut. Dan sikap inilah yang lebih dibenarkan oleh beberapa ulama “ muhaqiqin “ dari dua pihak lainnya, iaitu pihak Ali bin Abi Tholib ra dan pihak Muawiyah ra. Walaupun majoriti Ulama lebih membenarkan kubu Ali bin Abu Thalib ra, tetapi pendapat tersebut kurang kuat, kerana ada riwayat yang menyatakan penyesalan Ali bin Thalib terhadap sikap yang beliau ambil di dalam menghadapi fitnah ini, iaitu setelah perang Siffin yang mengorbankan ribuan pelapis-pelapis terbaik umat Islam itu selesai.
Begitu juga firasat yang dirasakan oleh khalifah Usman bin Affan ra, ketika seseorang datang menemuinya , beliau mengatakan :
“ Salah satu dari kalian menemuiku , sedang perbuatan zina nampak pada matanya “
Mendengar perkataan tersebut, spontan saja, yang hadir di situ mengatakan : “ apakah pernyataan tuan tersebut, merupakan wahyu dari ALLAH ? “ . Khalifah Usman menjawab : “ Bukan, akan tetapi itu adalah firasat yang benar “ .
Juga, sebelum beliau meninggal dunia kerana terbunuh, beliau merasakan bahawa ajalnya telah dekat dan dia akan mati terbunuh, maka beliau mengambil sikap untuk tidak mengadakan pertarungan ketika segerombalan orang masuk ke rumahnya, serta menolak bantuan yang di tawarkan oleh beberapa pengawal dan sahabatnya. Beliau ingin menghindari pertumpahan darah antara kaum muslimin, kerana mengetahui pada akhirnya beliau jugalah yang akan menjadi korban.
Menentukan Hukum dengan Firasat
Bukan sampai di situ saja, firasat pun kadang-kadang digunakan dalam memutuskan suatu masalah. Maksud firasat di sini adalah firasat yang benar, yang merupakan tanda- tanda atau bukti- bukti yang hanya diketahui oleh orang – orang tertentu dan dapat diterima oleh akal yang waras.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…