Langkau ke kandungan utama

ROH KEPIMPINAN ISLAM.


Di samping taqwa, pemimpin yang baik juga perlu perlu ada empat kekuatan, iaitu kekuatan jiwa, kekuatan mental atau akal (ada minda), kekuatan perasaan dan kekuatan fizikal, dengan syarat ke empat-empat kekuatan itu ditunjangi oleh iman dan taqwa.

1.Kuat jiwa.

Seseorang pemimpin memerlukan  kekuatan jiwa kerana pemimpin perlu ada sifat-sifat tabah, redha, berani, tahan diuji,yakin dengan diri, tegas, optimis, bersungguh-sungguh, lapang dada, berkasih sayang dan serius dalam tugasnya. Tanpa sifat-sifat ini, seseorang pemimpin tidak akan mampu menghadapi dan menyelesaikan masalah dan persoalan yang timbul sama ada dalam hal urusan di kalangan manusia ataupun dalam hal urusan pembangunan material.

Kalau negara menghadapi ujian,
tekanan atau cabaran sama
ada dari dalam atau dari luar, pemimpin yang tidak kuat jiwa akan mudah melatah, panik dan ketakutan dan akan bertindak melulu. Semangat untuk meneruskan perjuangan mungkin patah. Rakyat yang melihat hal ini akan turut rasa cemas dan sekaligus semangat juang mereka akan luntur dan lemah.
Pemimpin yang tidak kuat jiwa tidak tahan diancam atau dicabar. Dia akan spontan menjawab dan bertindak. Dia boleh cabar orang lain tetapi dia sendiri tidak tahan dicabar. Kadang-kadang musuh sengaja mencabar untuk melihat kelemahannya apabila dia meracau-racau, menempelak, mempermain-mainkan dan menjatuhkan lawannya.

Pemimpin yang tidak kuat jiwa biasanya akan membiarkan rakyatnya bersikap lembab, malas dan bermain-main terhadap aktiviti pembangunan.
Pada mereka, yang penting sokongan rakyat. Rakyat lembab ke, malas ke tak apa. Kesungguhan untuk menggiat kan rakyat agar lebih aktif, lebih berkemajuan dan berdisiplin tidak ada. Akhirnya negara tidak membangun, rakyat mundur dan tidak berakhlak dan banyak masalah negara tidak selesai.

2. Kuat mental.

Kekuatan mental atau kuat akal atau kuat fikiran sangat penting bagi seorang pemimpin. Ia umpama lampu penyuluh perjalanan hidup rakyat. Tanpa pemimpin yang kuat mental, rakyat seolah-olah berada dalam kegelapan. Bila pemimpin lemah fikiran, dia kekurangan idea yang baik dan tepat untuk bertindak, merancang dan menyelesaikan masalah. Dia tidak kreatif dan tidak strategik. Dia tidak ada minda sendiri, hanya meminjam minda dan idea orang lain. Dia mudah buntu bila berdepan dengan masalah.Bila dicabar atau diancam, dia tidak tahu bagaimana hendak melepaskan diri dan bertindak balas. Kadang-kadang kerana tidak cerdik, perkara yang tidak baik dikatakannya baik dan begitulah sebaliknya. Keadaan yang berbahaya, dia tidak nampak dan tidak sedar maka dibiarkannya. Dia mudah termakan tipuan dan umpanan musuh.

Pemimpin yang mempunyai akal yang tajam dan mental yang kuat, dia dapat membaca sebab-sebab timbulnya sesuatu masalah dengan tepat dan pandai pula mencari jalan penyelesaian yang konkrit. Dia nampak kemungkinan-kemungkinan yang bakal berlaku terhadap sesuatu tindakan yang orang lain tidak nampak. Hal-hal yang tersirat dan tersembunyi dapat dibaca dan difahaminya. Tipuan musuh dapat dikesan dan dia mempunyai daya untuk bertindak balas dengan bijak dan tajam. Rancangannya tepat, strateginya mengena dan mindanya mampu menjayakan program pembangunan insan dan material dalam masyarakat dan negara.

3. Kuat perasaan.

Kekuatan perasaan penting untuk menimbang-menimbang
perasaan, keperluan, kepentingan dan masalah orang lain dan rakyat. Kekuatan perasaan menimbulkan sifat bertimbang rasa, berlemah-lembut dan berkasih sayang sesama manusia. Kekuatan perasaan membolehkan kita untuk menangkap dan memahami perasaan dan hal-hal disebalik hati-hati manusia dan tahu bagaimana untuk menenangkan, menyenangkan dan menghiburkan mereka.Kalau pemimpin tidak ada kekuatan perasaan, dia akan kasar, bengis dan kejam terhadap rakyat. Kalau pun rakyat taat kepadanya, adalah kerana takut dan terpaksa. Lama kelamaan, rakyat akan jemu dan akan meninggalkan nya.

Dia kurang berhalus dan tidak sensitif dengan ragam manusia. Dia tidak pandai untuk memujuk, menjaga hati, mengambil hati dan menghibur
untuk menawan hati manusia.
Kepimpinannya sentiasa tegang, serius dan formal. Tidak wujud tolak ansur, berlapang dada atau memaafkan rakyat yang bersalah atau lemah. Dia banyak melanggar dan merempuh dan memecahkan ukhwah. Akhirnya,
kepimpinannya tidak membawa apa-apa hasil yang baik.

Pemimpin yang ada kekuatan  perasaan akan berhalus dalam membuat pertimbangan dan tindakan terhadap manusia. Dia ditaati dan dikasihi. Dia dipuja kerana pandai melayan dan menghiburkan hati rakyatnya tanpa mengorbankan prinsip dan identiti. Dia tegas tetapi tidak keras. Dia bersungguh-sungguh tetapi tidak merempuh.
Dia lembut, pengasih dan pemaaf tetapi tidak lembab, lemah atau cuai. Dia sabar tetapi tidak membiarkan rakyat.
Dia diterima rakyat kerana akhlaknya, bukan sahaja kerana bijak dan beraninya. Pemimpin seperti ini bukan sahaja berada di mata tetapi juga di hati rakyat.

4.Kuat fizikal

Pemimpin perlu ada kekuatan fizikal. Kalau pemimpin tidak aktif, tidak sihat, tidak lincah dan selalu tidak hadir program, kepimpinannya akan menjadi jumud dan kaku.Pemimpin yang sempurna dengan kekuatan jiwa, mental, perasaan dan fizikal yang ditunjangi pula oleh iman dan taqwa, itulah pemimpin yang akan berjaya dalam kepimpinannya, yakni berjaya dalam mentaati Allah dan Rasul.

Kalau pun seseorang itu mempunyai keempat-empat kekuatan di atas tetapi tidak ditunjangi oleh iman dan taqwa,
maka kekuatan itu tidak akan dapat mencapai kesuburan yang maksimum. Umpama pokok, kalau pun benihnya baik tetapi kurang dapat baja, kesuburan dan hasilnya akan tetap terjejas.
Pemimpin yang tidak beriman dan bertakwa, jiwanya tidak sampai kepada kemerdekaan yang hakiki kerana dia masih berpaut kepada kepentingan dunia, tidak kepada Allah yang Maha tinggi. Perasaannya tidak sampai dapat menyingkap rahsia yang tersirat disebalik hati manusia. Ilmunya pula tumpul dan cetek, cuma disekitar hal-hal yang terjangkau oleh otak sahaja.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…