Langkau ke kandungan utama

UNIVERSITI ROHANI.


(Masjid Cordoba di Andalusia Spain).

Semasa Zaman Kegemilangan Islam (750 - 1250: zaman
Kerajaan Abbasiyah; bahasa Arab:حضارة إسلامية), para ahli falsafah dan ahli sains, serta jurutera-jurutera dari dunia Islam banyak menyumbang kepada teknologi. Antara kesan  peninggalan umat Islam seperti masjid Qordoba di Spain.
Umat Islam di Spain memulakan pembinaan Masjid Agung Cordoba pada tahun 785 dan menandakan permulaan seni bina Islam di Sepanyol dan
Afrika Utara. Masjid ini terkenal dengan gerbang-gerbang dalaman yang ketara. Seni bina Moor mencapai puncaknya dengan pembinaan Alhambra
 yang merupakan istana/kubu Granada 
yang indah dan mengagumkan, dengan ruang-ruang dalaman yang terbuka dan berangin dan yang dihias dengan warna merah, biru, dan emas. Dinding-dindingnya dihias dengan motif-motif dedaun, inskripsi-inskripsi Arab, dan reka-reka bentuk awan larat, dengan dinding-dindingnya dilitupi oleh jubin-jubin berkaca. Masjid Qolsharif di Rusia disiapkan sekitar tahun 1000. Ia masih lagi merupakan masjid yang terbesar di timur Eropah kini. Pembinaan Masjid Agung Samarra di Iraq yang disiapkan pada tahun 847  menggabung
kan seni bina hipostail yang terdiri daripada baris-baris tiang yang menyangga sebuah tapak datar yang mempunyai menara pilin yang besar di atasnya.
( Universiti Al-Azhar/ Masjid Al Azhar).

Persoalannya sekarang, apakah insaniah itu benar-benar dapat dibangunkan dalam masjid pada hari ini. Ramai orang termasuk pemimpin politik dan pemimpin masyarakat tahu akan perlunya membangunkan insan. Kalau tidak, masyarakat akan jadi rosak dan kucar kacir. Maksiat akan berleluasa. Disebabkan tidak ada panduan dan ilmu tentang masalah ini, maka mereka menggunakan akal mereka. Ada juga merujuk kepada Barat.Inilah yang menimpa masyarakat kita sekarang. Penyakitnya sudah diketahui tetapi ubatnya belum jumpa. Maka disebabkan itu, penyakit bertambah teruk dan bertambah kronik kerana ubat-ubatan yang dicuba itu kesemuanya racun belaka. 
( Masjid di Afrika Utara ).

Keinsanan merangkumi masalah batin. Ia termasuk masalah dalaman, atau menyentuh soal hati, jiwa dan rohani. Mereka tidak ada cara. Bahkan, orang-orang Baratlah yang paling rosak insaniah mereka. Dalam hal ini kita mesti kembali kepada Allah SWT, kepada ajaran Rasulullah. Maka Rasulullah bina para sahabat dengan diberikan Tuhan terutamanya melalui sembahyang yang khusyuk. Daripada sembahyang yang khusyuk akan lahir rasa cinta dan takutkan Allah SWT.Kita fokaskan bagaimana masjid benar-benar berfungsi sebagai pusat rohani. Kerana didalamnya kita melakukan sembahyang. Apakah ianya benar-benar menjadi pusat atau universiti rohani. Kerana fungsi masjid khususnya adalah tempat kita bersembahyang. 

Berapa banyak masjid sepatutnya telah ramai graduan-graduan rohani yang dilahirkan daripada masjid-masjid tersebut. Itulah peranan utama masjid iaitu melahirkan orang-orang rohani. Masjid adalah pusat pembangunan insan. Pada hari jumaat berapa ramai manusia yang keluar daripada masjid dan bertebaran disetiap lapangan jurusan kehidupan manusia. Tetapi kalau hanya fizikal sahaja yang keluar daripada masjid-masjid yang ada tidak pun memberikan kekuatan kepada Islam. Kalau ramai yang berpusu-pusu sembahyang di masjid tetapi hanya lakukan pergerakan fizikal ia tidak akan memberi apa-apa kekuatan kepada Islam. Walau seramai mana sekalipun yang bersembahyang tidak akan memberi apa-apa manfaat dan kekuatan.

Walau sebanyak mana pun kita bersembahyang, berpuluh tahun kita lakukan hitam dahi, sakit-sakit kaki, tapi yang sembahyang itu ialah fizikal lahir kita. Yang berdiri badan, akal dan hati tidak berdiri. Badan yang rukuk, akal dan hati tidak rukuk. Badan yang sujud, akal dan hati tidak sujud. Yang membaca lisan, akal dan hati tidak membaca.
Itulah rahsia mengapa sembahyang tidak memberi kesan. Itulah rahsia mengapa orang yang bersembahyang berbohong, rasuah, menipu, bakhil, sombong, khiana t, mengumpat, kejam, zalim, pemarah, riyak, sum’ah, tidak bertimbang rasa, tidak ada tolak ansur, tamak, jahat sangka, ingin nama, suka glamour dan lain-lain lagi sifat yang keji. Sedangkan sembahyang Allah berkata: tanha ‘anil fahsya i’walmunkar.
Apabila khusyuk di dalam sembahyang melalui mujahadah,  ia mudah jemu. Tapi orang yang khusyuk di dalam sembahyang  kerana telah mesra dengan Allah tidak jemu. Bahkan bertambah-tambah lazatnya, adakalanya hingga melupakan dirinya.

Ada orang bersembahyang boleh juga khusyuk jika mujahadahnya kuat. Tapi orang yang sudah mesra dengan Tuhan, rasa kehambaan dirinya mendalam, khusyuk di dalam sembahyang mudah sahaja tanpa mujahadah.Jika di dalam sembahyang  hati tidak terhubung dengan Allah, sudah pasti di luar sembahyang lebih-lebih lagi payah.
Tujuan sembahyang kerana hendak melahirkan rasa kehambaan kepada Allah yang Maha Pencipta lagi Berkuasa. Oleh itu di dalam sembahyang mesti hudhur, faham, takzim, hebat, raja’, haya’, kalau rasa-rasa tersebut tidak ada di dalam sembahyang bukan sembahyang namanya.

Selagi sembahyang tidak khusyuk, penyakit hati (mazmumah) seseorang itu tidak akan dapat ditumpaskan seperti sombong, pemarah, hasad, megah, tamak, dendam dan lain-lain. Dari sinilah lahirnya penyakit masyarakat. Ertinya bila sembahyang tidak khusyuk mazmumah masih wujud. Jika mazmumah masih wujud, penyakit masyarakat pasti wujud. Kalau begitu untuk menangani gejala-gejala masyarakat betulkan sembahyang lebih dahulu. Sembahyang ubat penyakit masyarakat. Beginilah metodologi cara membaiki masyarakat menurut Islam

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…