Langkau ke kandungan utama

KELUARGA BAHAGIA.

(Foto kenangan Syeikh Mohd Nizamuddin bersama isteri-isterinya)

"Kasih sayang adalah keperluan asas manusia yang bersifat maknawi dan ruhani. Apabila manusia tidak mendapatkannya, maka jiwa derita, hilanglah kebahagiaan. Diantara wadah untuk mencetuskan kasih sayang adalah perkahwinan. Dari keluarga bahagia yang diikat dengan rasa cinta dan takut kepada Tuhan, lahirlah generasi yang akan memakmurkan dunia ini dengan kemajuan, keadilan dan kedamaian."
(Foto bersama sebahagian anak dan cucu Sy. Fakhrur Razi - November 2018)

Sebenarnya Islam menetapkan bahawa rumah tangga merupakan dasar dan asas untuk mendirikan masyarakat Islam dan negara Islam dan selanjutnya empayar Islam. Ertinya perjuangan untuk mendapatkan empayar Islam atau sekurang-kurangnya negara Islam mesti diawali dari rumahtangga Islam. Jika berhasil ditegakkan rumah tangga Islam maka ada harapan untuk lahirnya masyarakat Islam. Tapi jika tidak rumah tangga Islam jangan berharap akan wujud masyarakat, negara dan empayar Islam.
(Foto majlis kesyukuran cukur jambul cucu Sy. Fakhrur Razi).

Apa ertinya negara Islam tapi cara hidup Islam tidak menjadi budaya masyarakatnya dan rumahtangganya. Bukankah Islam itu sistem hidup, sistem pendidikan, sistem sosial, sistem politik, sistem ekonomi, sistem kesihatan, perhubungan, sistem pertanian, sistem perindustrian,  ketenteraan,  perlembagaan, pemerintahan,
dan sebagainya?

Pelaksana sistem mesti manusia-manusia yang mampu untuk melaksanakan segala fardhu
Ain dan fardhu kifayah.
Tanpa manusia berjiwa Islam, bagaimana Islam hendak ditegakkan? Oleh kerana itu usaha-usaha melahirkan individu-individu muslim yang sanggup mengamalkan agamanya mesti diusahakan di rumah. Hal tersebut tidak mungkin diawali dari masyarakat. Sebab masyarakat adalah himpunan rumah tangga.
(Foto, pengantin lelaki Mohd Rafiq Sy. Fakhrur Razi).

Bagaimana masyarakat hendak
 Islam kalau rumah tangga tidak
Islam?Kalau begitu pernikahan sebenar nya ialah untuk mengawali masyarakat Islam kecil. Suami dan isteri tentunya mesti orang-orang yang mampu mewujudkannya. Jika tidak mana mungkin akan dapat menjadi empayar.
Suami isteri mesti orang-orang yang mampu menjadi ketua keluarga dan pengurus manager rumah tangga secara Islam.

(Foto pengantin, Abirah Fakhrur Razi).

Sejak awal mereka sudah faham
bahawa pernikahan bukan soal
kecil, bukan sekadar persoalan hiburan dan seks semata.Pernikahan juga ialah persoalan masyarakat ertinya berkaitan dengan keselamatan dan nasib masa depan umat Islam baik sedar atau pun tidak. Secara langsung mahupun secara tidak langsung. 

Pernikahan dalam Islam besar ertinya. Keberadaannya ibarat kilang yang menghasilkan batu-bata yang baik dan berkualiti. Apabila batu-bata terkumpul banyak, si arkitek akan dapat membuat bangunan yang kukuh dengan baik dan gagah. Di sanalah berjalan segala sistem masyarakat. Mari kita usahakan pernikahan atau perkahwinan islami. Awali dengan suami isteri Islam lantas
jalankan kekeluargaan Islam.
Anak-anak adalah masyarakat kecil yang ikut membangunkan Islam. Insyaallah bersama kita membantu untuk mengusahakannya. Ikutilah panduan yang telah di tinggalkan oleh Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Kahwinilah seorang perempuan itu disebabkan empat perkara, iaitu kerana rupanya, kekayaan, keturunan dan agamanya. Pilihlah kerana agamanya."

Begitulah Rasulullah SAW memberi panduan perkahwinan. Beruntunglah umat Islam yang dapat  mengikuti panduan tersebut. Hebatnya Rasulullah SAW dapat membaca hati-hati manusia dalam memilih jodoh. Kita umumnya memilih rupa cantik dan sebagainya, agama adala syarat terakhir. Bagi Rasulullah SAW meletakkan agama syarat utama. 

Mampukah umatnya menerima dan memahami serta mematuhi kata-kata kekasih Allah ini?Apabila tujuan menikah hanya untuk bersenang senang. Sebenarnya ada dua kesalahan. Pertama kalau kita berkahwin itu hanya dengan tujuan bersenang-senang sahaja, ertinya kita memilih hidup haiwan. Kedua kita telah memilih rancangan jangka pendek iaitu hanya untuk berseronok sahaja. Sekadar memenuhi kehendak seks. Berdasarkan faktor ini banyak yang berlaku perceraian pada hari ini.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…