Langkau ke kandungan utama

MAULIDUR NABI 2018.


BUKAN ISLAM JUGA MENDAPAT BERKAT NABI.


Rasulullah SAW sayangkan kita umatnya, ketika saat hendak wafat Baginda menyebut  umatku sebanyak tiga kali. Begitulah hubungan kasih sayang nabi dengan umatnya.
Kedatangan Rasulullah SAW ke dunia ini membawa rahmat. Rahmat yang dibawa oleh Rasulullah bukan sahaja manusia mendapatnya makhluk yang lain menikmatinya juga.
(Maulidur rasul dan cukur jambul anak Tholot 20/11/2018).

Ertinya orang Islam dan bukan Islam semuanya mendapat rahmat dari Rasulullah SAW. Oleh kerana itu marilah kita semua berselawat keatas nabi Muhammad.

Maksud Firman Allah SWT:
  “Sesungguhnya Allah SWT dan malaikat-Nya berselawat ke atas Nabi. Wahai orang beriman, berselawatlah kamu ke atas Nabi dan ucapkanlah salam kepadanya.” (Al-Ahzab: 56)
( Cukur jambul Mohammad Daud Akhyar bin Tholot 20/11/2018).

Orang yang bukan Islam yang menjadi warga negara didalam negara Islam tidak perlu takut dan bimbang. Cara hidup Islam, undang-undang Islam dan hukum hakamnya tidak akan menyeksa sesiapa bahkan ia menjamin keselamatan, keamanan dan kemakmuran untuk seluruh rakyat sama ada yang Islam atau yang bukan Islam. Kalau negara yang sekular, iaitu negara yang ditegakkan atas ideologi ciptaan akal manusia pun, kita rasa sudah boleh tumpang hidup, inikan pula negara dalam negara yang dicatur sendiri oleh Allah,Tuhan yang menciptakan Tuhan langit dan bumi ini, yang Maha Mengetahui semua masalah manusia.

Demi pemurahnya Dia,
orang bukan Islam pun diberi
peluang untuk hidup berbahagia
didunia ini.Negara Islam yang dimaksudkan di sini bukan seperti negara Islam yang ada di dunia hari ini seperti Pakistan, Iran dan Arab Saudi. Yakni negara yang meriuh-riuhkan hukum hudud sedangkan hukum hakam lain yang lebih utama dan indah seperti akhlak, kasih sayang, bertimbangrasa, bertolong bantu, jujur dan lain-lain lagi tidak dihiraukan. Hingga kerana itu Islam dilihat begitu menakutkan oleh orang-orang yang tidak faham.

Sedangkan Islam sebenarnya adalah agama fitrah, yakni agama yang selamat dan indah. Kalaulah kita dapat peluang hidup di dalam negara yang benar-benar Islam,kita akan merasa kepuasan, keselamatan, dan kebahagiaan
yang hakiki.

Saksikanlah sejarah umat Islam dizaman gemilangnya dahulu.Di waktu itu, bukan sahaja umat Islam pun rindu untuk berada dalam kerajaan naungan Islam,
sekalipun mereka tetap mempertahankan agama asal
mereka. Mereka menanti-nanti
datangnya pemimpin Islam ke negara mereka untuk menggantikan pemimpin lama yang tidak mampu memerintah seperti yang dibuat oleh pemerintah Islam di waktu itu.

Sebab itu, dengan mudah sahaja Islam dapat menguasai tiga perempat dunia waktu itu dan memerintah dengan aman dan makmur. Peperangan yang berlaku hanyalah diantara tentera Islam dengan pihak berkuasa atau tentera kepunyaan raja negara berkenaan. Rakyat jelata negara itu sudah memihak kepada tentera Islam, kerana rakyatnya sudah jemu dan benci dengan sikap raja dan kerajaannya yang zalim serta tidak berperikemanusiaan. Sebab itu mudah negara berkenaan jatuh ke tangan orang Islam. Bacalah secara sejarah Islam. Kaji dan teliti bagaimana ianya telah membawa dunia kepada keselamatan di waktu itu. Hakikat sejarah jangan dinafikan serta jangan dibohongi.

Hidup dalam masyarakat Islam, orang bukan Islam tidak perlu takut apa-apa. Hukum hudud yang dijalankan adalah untuk kebaikan bersama. Apakah anda tidak gembira kalau pencuri yang telah mencuri di rumah anda dipotong tangannya? Anda pasti setuju penjahat mesti dihukum dengan hukuman yang sepadan. Kalau orang mencuri barang anda, hati anda mengharapkan dia dihukum. Sebab keselamatan adalah menjadi idaman setiap individu dan semua bangsa, bukan idaman orang Islam sahaja. Itulah yang orang Islam mahukan. Jadi apakah yang hendak ditakutkan.

Orang yang menentang hukum hudud ini kemungkinan dia orang jahat dan ada cita-cita hendak mencuri. Sebab hanya orang yang jahat sahaja yang takutkan hukuman. Orang yang baik merasa lega dan aman kerana adanya undang-undang dan hukuman kerana ia menjamin keselamatan mereka.

Undang-undang dan hukum hakam Barat dan sekular yang dijalankan di Malaysia sudah terbukti tidak berdaya dan tidak mampu untuk membendung jenayah dan kejahatan dan menjamin keselamatan. Lagi banyak undang-undang dibuat dan dijalankan, jenayah semakin bertambah dan menjadi-jadi.
Nampaknya orang-orang jahat tidak langsung mempedulikan atau takut dengan undang-undang yang ada.

Disamping itu, ada hukuman sekular ini yang sedang berkuatkuasa yang tersangat zalim dan jauh lebih dahsyat dari hukuman Islam iaitu
 ISA, yang menahan dan memenjarakan orang tanpa bukti, tanpa bicara dan tanpa pembelaan. Hukuman seperti ini
tidak ada dalam ajaran Islam.
Kalau ini pun orang-orang bukan Islam boleh terima kenapa tidak hukum Islam.

Undang-undang dan hukum hakam Barat tidak menganggap zina, judi, minum arak, pengambilan dadah dan pergaulan bebas lelaki perempuan itu sebagai satu kesalahan atau jenayah. Walhal perkara-perkara itu merosakkan agama, akhlak dan jati diri rakyat.

Ia menjatuhkan peribadi dan moral rakyat. Ia punca berlakunya berbagai jenayah yang lain. Islam bukan agama melulu dan mengikut nafsu.
Setiap yang diperintah dan dilarang penuh hikmah, cukup alasannya dan cukup syarat rukunnya. Tidak ada satu pun ajaran Islam itu yang boleh membawa bencana kepada manusia.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…