Langkau ke kandungan utama

BIDADARI DAN SERIKANDI SEJTI.

BIDADARI DAN SERIKANDI SEJATI ORANG YANG SAMA.
 

Dalam Islam, wanita muslimah serikandi sejati. Wanita dibenarkan malah diperlukan oleh masyarakat Islam membuat kerja-kerja sepertimana kaum lelaki biasa. Mereka boleh menjadi orang-orang propesonal atau pekerja mahir seperti doktor, jurutera, akauntan, pakar perunding, arkitek, pemandu kenderaan, jururawat dan juga sebagai pendidik dan sebagainya. Hanya mereka perlu berada di bawah naungan dan kepimpinan lelaki. Tentulah Allah sangat mengetahui akan hikmahnya.


Maha Suci Tuhan daripada  menzalimi dan melakukan diskriminasi terhadap makhluk-makhluk-Nya. Bahkan Tuhan itu Maha adil lagi Maha bijaksana. Adil itu ertinya meletakkan sesuatu pada tempatnya. Maka kedudukan wanita itu bukan sebagai pemimpin tetapi mereka ada peranannya yang tersendiri sesuai dengan fitrah wanita. Wanita lebih berperanan sebagai sayap kiri kepada lelaki. 


Sayap kiri juga sangat penting kerana tanpanya mana mungkin seekor burung boleh terbang tinggi di udara. Sebab itu ada pepatah berkata:"Di belakang seorang lelaki itu (sama ada kejayaannya atau kejatuhannya ) ada seorang wanita." Pepatah lain pula ada menyebutkan: "Tangan yang menghayun buaian, mampu menggoncang dunia". Wanita yang cerdik (clever girl) iaitu muslimah yang pandai meletakkan dirinya pada landasan syariat. Seorang muslimah yang cerdik dia pandai membahagikan peranannya sebagai isteri di samping suami, sebagai ibu pada anak-anaknya dan sebagai orang yang ada peranan dalam masyarakat. 


Ertinya; peranan isteri sebagai  bidadari yang taat, khidmat dan menghiburkan suami itu sangat penting. Kalau tidak masakan Baginda Rasul sendiri yang menggambarkan sedemikian rupa. Namun ianya tidaklah sampai membuatkan wanita itu jadi jumud dan tidak ada peranan dalam perjuangan. Kerana ketaatan kepada suami itu tidak hanya setakat pada peribadi suami. Suami yang berjuang akan salurkan ketaatan isteri itu untuk Islam. Bukan untuk peribadinya semata-mata. 


Dulu kita tidak faham begitu, bila Rasulullah bagi panduan begini barulah kita faham bahawa  di rumah tidak boleh ada bidadari sahaja. Rupanya peranan bidadari kena selari dengan peranan serikandi yang berjuang. Pakejnya kena lengkap, yakni adanya peranan serikandi yang dilengkapkan dengan peranan bidadari pada dirinya. Bukan terasing, bukan pada dua orang, tapi pada seorang isteri. Setiap isteri itu kena jadi bidadari dan serikandi dalam dirinya sekaligus. Berkhidmat untuk suami di rumah, berjuang untuk Islam ketika tidak bersama suaminya.


Selama ini apa yang para suami dan para isteri faham, peranan serikandi dan bidadari itu untuk orang berlainan.Maka  isteri yang aktif berjuang di luar rumah lebih  berwatak sebagai serikandi dan senantiasa sebagai serikandi hatta di bilik tidur suami sekalipun. Perbualan, tingkah laku semuanya hanyalah kerja, kerja, dan kerja. Bagaimana menyelesaikan masalah ini dan itu, dan lain-lain. Hinggalah perkara-perkara seni ketika bersama suami, sebagai pemimpin rumah tangga dan isteri sebagai bidadari hampir dilupakan.cKesibukan perjuangan telah membuat suami isteri itu tidak pandai mengimbangkan. 


Adakalanya setelah lama berpisah dan sebelum bertemu, masing-masing ada keinginan untuk bermanja-manja satu sama lain. Namun harapan-harapan indah itu kadang-kadang habis musnah, kerana sampai-sampai saja, berbual dengan suami yang bertindak sebagai bos atau majikan yang menunggu laporan kerja dari buruhnya. Muncul-muncul saja di depan suami, akan dihujani pertanyaan: Apa perkembangan kerja? Bagaimana assignment ini dan itu. Projek A, B  itu macamana?  Atau suami akan berceloteh sepanjang malam bercerita tentang perkembangan perjuangan dia. Si isteri pula sibuk buat laporan tentang kerja perjuangannya di luar rumah. Sedikit sekali waktu dan perhatian untuk perasaan dan  peribadi suami dan isteri yang sama-sama berwatak pejuang.

❝Bila peranan serikandi saja yang menonjol, maka di luar, di dalam rumah, hatta di bilik tidur pun, perbualan, pemikiran hanya berkisar soal aktiviti perjuangan. Corak hidup sentiasa dalam suasana perang, hingga seni-seni berkhidmat dan menghiburkan suami agak diabaikan.❞

Kerana tradisi ini saja yang disuburkan, maka wanita yang berjuang itu berfikir; memang beginilah kehidupan suami-isteri pejuang. Pada mulanya, wanita itu mungkin juga sangat menderita dengan cara hidup begini, namun lama-lama dia akan terbiasa begini. Perkahwinan yang begitu keras, hambar, tidak ada seni-seni keindahan antara suami-isteri. Tidak seimbang antara watak serikandi dan bidadari itu akhirnya menjadi kebiasaan. 


Keadaan  perkahwinan yang lebih bercorak serikandi pejuang itu terus berpanjangan, hingga akhirnya tertanam dalam fikiran dan perasaan, mungkin memang beginilah nasib suami-isteri pejuang. Si isteri serikandi akhirnya melupakan saja seni-seni taat dan khidmat pada diri suami itu kerana meletakkan diri sebagai isteri yang berperanan sebagai serikandi, sebagai kawan seperjuangan suami. Dia akan lebih serius berfikir bagaimana membantu perjuangan suami di luar rumah. 


Inilah yang dirasai oleh para pemimpin dunia hari ini. Suami sibuk berpolitik, isteri pula sibuk berpersatuan. Awalnya suami yang suruh isteri bergelanggang dalam masyarakat, untuk membina pengaruh suami. Jadikan isteri sebagai senjata perjuangan. Tapi akhirnya senjata makan tuan. Isteri yang dibina sebagai serikandi, sayap kiri perjuangan lama-lama  menjadi asyik berpersatuan, tidak ada masa pula untuk taat, khidmat dan hiburkan suami. Suami balik rumah penat, kadang-kadang isteri pun belum balik dari berpersatuan. Kalau balik pun dah sama-sama penat. Tak peliklah ramai pemimpin dunia yang sanggup cari pelacur untuk mendapat hiburan, kerana isteri sudah tidak mahu melayan dan menghiburnya setiap kali diperlukan.


Apa yang berlaku akhirnya suami makan hati dan berulam jantung dengan isterinya ini. Bagi suami yang berpoligami, maka akan buat pengkhususan, ada isteri yang dibina menjadi serikandi, ada pula isteri yang dibina menjadi bidadari. Isteri yang serikandi dibina untuk membantu perjuangan di luar, urusan bisnis, urusan dakwah dan kepimpinannya. Yang bidadari pula mengurus hal-hal peribadinya, makan-minumnya, pakaiannya, sakit-sakit badannya dan lain-lain hal peribadi suami.


Biasa kita dengar ungkapan suami yang berpoligami: "Biarlah ada yang pergi perang, ada yang jadi jururawat, ada yang bantu kerja perjuangan suami, ada yang urus hal peribadi suami, tak payahlah berebut-rebut". Ungkapan ini sepertinya logik, namun boleh membuat isteri-isteri itu menjadi rosak. Ada yang terlebih serikandi, ada yang terlebih bidadari. Akhirnya tidak menjadi bidadari dan serikandi pada waktu yang sama dan pada diri orang yang sama.


Isteri yang serikandi, dia juga wanita yang punya perasaan, walaupun mungkin lebih menonjol dalam hal pemikiran dan perjuangan. Apabila pemikiran dan kerja perjuangannya saja yang dibina, akibatnya dia menjadi pejuang yang kasar, keras dan garang. Menjadi masalah kepada suami dan kepada masyarakat umum. Menjadi isteri yang pandai berdikari tapi kasar dengan suami, garang kepada anak buah dan masyarakat umum. Tidak pula menjadi serikandi seperti yang dikehendaki Islam.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…