Langkau ke kandungan utama

UMAT ISLAM MENERUSKAN SISTEM PENJAJAH.

UMAT ISLAM MEWARISI PENDIDIKAN BARAT.


Umat Islam pada hari ini meneruskan sistem pelajaran penjajah Inggeris. Dalam TAMADUN dan masyarakat Inggeris, yang ada hanya 'education' atau pelajaran atau istilah Arabnya 'Taalim'. Tidak ada yang kita namakan sebagai pendidikan atau istilah Arabnya 'Tarbiah' di dalam sistem pelajaran mereka. Oleh itu tukarlah nama kementerian 
kepada nama apa sekali pun tapi kalau sistem pelajaran umat Islam tidak diubah supaya lebih mirip kepada sistem Islam dimana ada kedua-dua unsur tabiah dan taalim atau pendidikan dan pembelajaran 
maka buah atau hasilnya tetap akan sama.


Di dalam tamadun Barat, pembentukan akhlak yang berasaskan keimanan sepertimana yang ada dalam Islam sebenarnya tidak wujud. 
Dunia pada hari ini melahirkan ramai yang cerdik pandai tapi rendah nilai akhlak. Di sini kita dapat melihat konsep pendidikan Barat atau sekular melahirkan orang yang celik akal buta hati. Menjadikan manusia tidak takut dan tidak mencintai Tuhan yang Maha pencipta. 
Kalaupun ada sifat yang baik yang diutarakan, ianya hanyalah berasaskan tradisi, 'civility' etika atau takutkan hukuman undang-undang atau takut di saman di mahkamah. 


Nilai akhlak agama Kristian jarang diketengahkan kerana agama Kristian sendiri membawa satu ajaran yang melemahkan usaha mujahadah dan membina akhlak. Menurut agama Kristian, setiap orang Kristian akan akhirnya masuk ke Syurga kerana segala dosa mereka di dunia telah dihapuskan  dan ditanggung oleh 'anak Tuhan' Jesus Christ ketika dia mati disalib. Justeru itu, tidak ada tuntutan ke atas mereka untuk berakhlak atau berlaku baik. Mereka yakin, sejahat manapun dan seburuk manapun akhlak mereka, Syurga itu dijamin bagi mereka.


Dasar pendidikan negara pula tidak banyak tertumpu kepada pembentukan akhlak. Ia hanya menganggap warga pelajar sebagai bahan ekonomi yang perlu diajar dan dilatih untuk mendapat kemahiran supaya boleh mengisi keperluan buruh (labour) dan pengurusan (management) bagi industri, perusahaan, pertanian dan perdagangan negara. Kalau pun ada sedikit penekanan agama atau moral, ia hanya ada sedikit penekanan kepada agama atau moral, ia hanya supaya warga pelajar tidak menjadi terlalu liar dan tidak terkawal sehingga boleh merosakan sistem yang ada. 


Tidak ada satu dasar pendidikan negara yang jelas bertujuan untuk membentuk manusia yang beriman, bertaqwa, yang berakhlak dan yang terbina insan mereka supaya mereka dapat menjadi hamba ALLAH yang tulin. Ibadah-ibadah dalam Islam terutamanya ibadah solat ada ubat, ada pil, ada tonik dan ada vitamin untuk menyembuhkan penyakit rohani dan membina peribadi yang kuat, gagah dan agung. Ibadah-ibadah dalam Islam bukanlah untuk mengumpulkan sebanyak-banyak pahala atau fadhilat. Ia juga bukan juga setakat upacara-upacara untuk menyambut atau meraikan sesuatu peristewa. Ia sebenarnya adalah:

▪️Program hidup yang diatur dan disusun sebegitu rupa untuk meningkatkan rohani manusia, untuk membersihkan hati manusia, untuk membangunkan insan manusia dan untuk membina akhlak manusia, sama ada akhlak mereka dengan Tuhan mahupun akhlak mereka dengan manusia yang lain.

▪️Kaedah dan tatacara mendidik manusia. Ia membentuk peribadi manusia. Buah ibadah ialah akhlak dan akhlak ialah bunga diri. Seperti mana semua manusia suka kepada akhlak yang mulia dan luhur.

▪️Bertujuan untuk mengabdikan diri kita kepada Allah. Semua ibadah dibuat kerana Allah. Namun tidak ada sebesar zarah sekalipun ibadah manusia itu memberi manfaat kepada Allah. Tidak bertambah kemulian dan keagungan Tuhan dengan ibadah manusia. Tidak pula berkurang kemulian dan keagungan Tuhan kalau manusia enggan  
beribadah kepada-Nya. Segala kebaikan yang terhasilnya dari ibadah, Allah kembalikan kepada pengamalnya.


Mendidik sebenarnya adalah di luar kemampuan para guru termasuk para ustaz dan ustazah di sekolah. Untuk mendapatkan modul pendidikan Islam kita merujuk kepada solat atau sembahyang. Solat itu adalah satu modul yang lengkap untuk mendidik hati dan jiwa manusia. Dalam solat ada ubat, ada pil, ada tonik dan ada vitamin untuk menyembuhkan penyakit rohani dan membina peribadi yang kuat, gagah dan agung. Boleh timbul berbagai kekuatan bagi individu atau sesuatu bangsa hasil dari solat dengan syarat ada ilmunya, faham dan solat itu benar-benar dijiwai serta dihayati.....


Pada kebangkitan pertama pendidikan yang dilakukan oleh Rasulullah SAW iaitu membina insaniah manusia atau menghidupkan roh atau hati mereka. Dalam pendidikan Islam iaitu awaludin makrifatullah. Awal-awal agama mengenal Allah. Para Sahabat dikenalkan kepada Allah hingga mereka menjadi orang-orang yang arifbillah, yaitu orang-orang yang sangat takut, cinta dan rindu kepada Allah dan orang-orang yang mabuk dengan Allah. 


Pendidikan menentukan manusia itu jadi baik atau jadi jahat. Pendidikan adalah nyawa kepada semua aspek kehidupan. Kalau pendidikan baik, maka semua aspek kehidupan akan jadi baik. Sebaliknya, kalau pendidikan jahat, semua aspek pendidikan akan jadi jahat. Pendidikan dalam Islam tidak memisahkan ilmu dengan Tuhan. 

Mari kita lihat ayat Quran yang pertama turun.

Firman Allah:

 اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ.

"Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk)" Al-Alaq: 1


Membaca mesti atas nama Tuhan. Ertinya dari membaca kita dapat ilmu. Bila ilmu dilaksanakan, akan terbina tamadun. Dari membaca, menimba ilmu hingga kepada membina tamadun, semuanya mesti dibuat atas nama Tuhan. Ilmu tidak boleh pisahkan dari Tuhan. Kalau dipisahkan akan jadilah ia ilmu sekular. Kalau ilmu tidak boleh dipisahkan dari Tuhan, betapalah hal-hal yang lain.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…