Langkau ke kandungan utama

SAKIT PALING BAHAYA.

PENYAKIT ROHANI AKIBATNYA NERAKA


Adakah kesakitan yang Allah titipkan buat kita tanda MurkaNya atau bertujuan untuk menghapus dosa kita atau mungkin juga cara untuk sampai ke maqam yang tertinggi di sisiNya? Setiap kesakitan yang Allah berikan kepada kita semua dengan kehendak dan izinNya. Kadang-kadang dengan kesakitanlah dapat menjadikan kita sedar akan nikmatnya sihat. Dengan kesakitan yang diberikan, Allah akan menggugurkan dosa-dosa kecil kita.


Abuya mengingatkan kepada doktor-doktor atau tabib-tabib di dalam jemaah pengajiannya bila merawat pesakit pastikan ianya terkait dengan Tuhan. Ubat-ubatan yang diberikan disertakan dengan doa kerana ia lebih berkesan khususnya untuk hati manusia. Tujuan Tuhan datangkan penyakit-penyakit lahir samada puncanya berbentuk fizikal atau gangguan dan sihir adalah untuk proses hati-hati manusia agar mendapat Tuhan. 


Bila hati kita tiada Tuhan di dalamnya, itu adalah penyakit yang sebenar. Bahkan ia lebih memudharatkan dan akibatnya adalah neraka! Ini lebih parah dari kanser peringkat empat. Orang mati sakit boleh jadi mati syahid dan masuk syurga, tetapi orang yang mati dengan hati yang berpenyakit tempatnya adalah neraka! Dosa adalah sesuatu yang menjauhkan kita dari Allah. Jadi,kesakitaan adalah salah satu cara Allah nak menghapuskan dosa kita.


Ertinya siapa sahaja tidak mengira apa pun kedudukannya, samaada pemimpin, rakyat, orang kampung, pendidik, ulama, orang kaya, orang miskin kalau dalam hati mereka tiada Tuhan mereka menghidapi penyakit sebenar. Apabila manusia dalam kesakitan, apa pun serba tak kena. Manusia yang sedang sakit makan pun tidak selera. Berehat pun tidak kena, berkerja lebih-lebih lagi tidak boleh.
Hendak tidur pun tidak boleh.


Apabila manusia mendapat Tuhan ertinya mendapat segala-galanya.
Sebab itu kalau tidak makan pun selesa kalau ada makanan lagi selesa. Kalau tidak dapat rehat tidak mengapa kalau boleh rehat lagilah selesa. Mereka yang memiliki Tuhan tidak ada istilah menganggor, kerana mereka sentiasa kreatif apa lagi yang hendak dibuat. Bagi mereka kerja rasmi dan tidak rasmi sama sahaja. Prinsip hidup mereka apa lagi yang boleh mereka sumbangkan.

▪️Membangun dan berkemajuanlah, asalkan dilandasi dengan iman.
Insya Allah akan selamat dan menyelamatkan dunia dan Akhirat▪️

Slogan di atas pada manusia yang tidak yakin adanya kehidupan Akhirat adalah satu khayalan sahaja. Kebanyakan manusia menganggap bahawa dunia ialah tempat menimba sebanyak-banyak harta kekayaan tanpa menghiraukan halal dan haram. Kerana manusia yang tidak yakin dengan Kehidupan Akhirat merasakan duit adalah segala-galanya. Manusia mengejar ilmu dunia hingga ke peringkat yang setinggi mungkin supaya masa depan anak-anak mereka terjamin. 


Apabila mendapat sijil dan ijazah sama ada ijazah pertama, masters atau PhD, akan mudahlah bagi anak-anak mereka itu mendapat jawatan yang tinggi dan gaji yang lumayan. Mungkin di celah-celah itu terselit juga maksud supaya ibu, ayah, anak dan keluarga seluruhnya dipandang mulia di sisi masyarakat sebagai keluarga pintar dan berpelajaran. Itulah juga asas yang digunakan dalam masyarakat kita bagi mengurniakan anugerah, pujian dan sebagainya. 


Mithali atau tidak adalah berdasarkan kepada berapa ramaikah anak-anak yang berjaya dididik hingga menjadi doktor, jurutera, arkitek, akauntan, pensyarah universiti, peguam, ahli perniagaan dan sebagainya.Dalam erti kata yang lain, anak-anak dihantar ke sekolah khusus untuk tujuan ekonomi (untuk mendapat kerja) dan bagi tujuan mendapat kemuliaan dan kehormatan di sisi masyarakat. Tidak dapat kita lihat adanya matlamat selain dari dua matlamat yang disebutkan itu. 


Namun di era kebangkitan Islam ini masyarakat Islam sudah mula sedar dan insaf tujuan hidup sebenar. Di era kebangkitan ibu bapa lebih suka menghantar anak-anak mereka ke sekolah yang boleh mendidik anak mereka dengan agama. Ibu bapa lebih suka anak-anak yang boleh mendoakannya ketika hidup dan ketika mereka sudah tiada. Itulah doa anak yang soleh.


Masyarakat yang sudah ada kesedaran lebih suka apa pun tindakannya terkait dengan Tuhan. Makan minum yang diberikan kepada keluarganya bukan sahaja halal tetapi disertakan dengan doa kerana ia lebih berkesan khususnya untuk hati manusia. Tujuan Tuhan datangkan ujian nikmat apakah manusia itu boleh bersyukur. Kalau Tuhan datangkan ujian kesulitan apakah manusia itu boleh redha dengan apa yang di tadirkan.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…