Langkau ke kandungan utama

JEMAAH HAJI ADALAH DUTA NEGARA MASING-MASING.

JEMAAH HAJI DUTA NEGARA DI HARAMAIN.

(Rumah kelahiran Nabi SAW).

( keluarga Abuya mengendalikan ladang kurma Madinah ).

Pergi haji menuju Allah dengan hati yang hina. Sesiapa yang membawa hati hamba, Allah pancarkan hidayahnya kepada rohaniah mereka. Setiap manusia yang hendak berjaya dia sungguh-sungguh lakukan muhasabah. Lebih-lebih lagi untuk berjaya mengenali roh manusia. Ia terlalu halus dan seni. Dia tak bertangguh untuk baiki diri kerana dia merasakan akan mati sebentar lagi. Dia merasakan tak sempat hendak menunaikan rukun Islam yang kelima. 


Begitulah didikan yang kita terima daripada Abuya. Beliau mendidik dan mempersiapkan generasi ketiga pembina empayer Islam. Mereka membesar di tengah kepesatan kemajuan sains dan teknologi. Mereka tidak canggung dengan kemajuan teknologi canggih dan tahu menggunakannya untuk mengatur perjuangan. Dalam masa yang sama, mereka tidak membiarkan diri mereka menjadi hamba teknologi. Justeru mereka telah dilatih memanfaatkan sains dan teknologi untuk menegakkan agama Allah. 


Panduan melalui guru mursyid untuk mencari dan meningkatkan roh sentiasa menjadi motivasi. Dari masa kesemasa terus menerus mendapatkan ilmu untuk persiapan kehidupan yang lebih kekal di Akhirat sana. Peluang didepan Kaabah merintih dan berdoa agar diberikan kekuatan roh supaya tidak terputus dengan Tuhan. Kita dididik menjaga adab terhadap Rasulullah dengan mengikuti sunnah.
Mereka adalah generasi orang rohani yang berteknologi. 


Abuya mendidik keluarga dan murid-muridnya dengan pendekatan rohani atau pendidikan Imam Ashaari At-Tamimi yang mereka terima sangat menekankan jiwa rohani yang suci. Mereka sentiasa dilatih memiliki hati yang cinta dan takuktkan Tuhan awal pendidikan lagi. Dalam Islam awal-awal agama mengenal Tuhan. Mereka dilatih, diasuh, dibimbing dan dipimpin mengikis mazmumah dan menyuburkan mahmudah. 


Mereka dilatih mengambil dunia jambatan  ke Akhirat atau mengambil dunia sebagai alat untuk mencapai tujuan iaitu keredhaan Tuhan. Ambil sebanyak mana dunia yang perlu, gunakan apa saja kemudahan teknologi yang ada, tapi manfaatkan ia untuk agama Allah dan untuk beribadah kepada-Nya. Jadikan ianya alat, bukan matlamat atau tujuan. Pendidikan yang Abuya lagang tersebut, bersumberkan Al Quran dan Sunnah dan melagang model ini dalam kehidupan.


Ertinya ia adalah sistem Islam yang berbeza sama sekali dengan sistem pendidikan yang dilagang oleh dunia Barat hari ini. Dunia hari ini menerima sistem yang dilagang oleh kapitalis dan sosialis. Oleh itu Abuya melagang sistem pendidikan Islam yang mempunyai metod dan teknik tersendiri yang kukuh untuk 'melawan arus' kedua-dua sistem ciptaan manusia itu. Ianya telah di perjuangkan oleh Barat sekian lama dan memaksakannya ketika menjajah negara-negara umat Islam. 


Pendidikan tajdid yang Abuya perkenalkan ini telah pun di bukukan dengan Tajuk 'Pendidikan rapat dengan Rohani manusia". Penekanan dan fokas pendidikan tajdid ini melatih generasi tersebut melahirkan model kehidupan Islam. Iaitu kehidupan yang membesarkan dan mementingkan persiapan hidup di Akhirat. Model Islam yang cintakan Tuhan dalam masa yang sama tidak menghalang memiliki kemudahan dunia ini. 


Model Islam yang syumul boleh membantu masyarakat mudah untuk memahami dan mengamalkannya. Model tersebut disampaikan kepada masyarakat secara formal atau secara bersahaja. Contoh memperkenalkan bagaiman berhibur dengan Tuhan. Ada dikalangan kelompok generasi tersebut yang berbakat dalam bidang seni suara mereka yang merdu akan membawa mesej berhibur dengan Tuhan dengan pendekatan suara mereka yang menarik.


Walaupun dia telah dipanggil oleh Allah untuk ke Baitullah. Tidak putus asa dalam mendidik roh atau hati, terutama kesempatan menuju ke Baitullah untuk sucikan diri sendiri. Dia terus menerus bersemangat untuk melonjakkan pencapaian rohani dan tidak pernah jemu. Rajin mencari peluang untuk mendapatkan redha Allah. Apa saja yang berlaku ketika melakukan ibadah haji, hatinya tetap berbaik sangka dengan Allah. 


Setiap tindakannya penuh sedar dan memiliki cita-cita tinggi untuk menjadi orang yang di rindui Rasulullah di Akhir zaman iaitu Ikhwan dan Asoib. Manusia yang mengelilingi Kaabah dari pelusuk dunia. Terdiri dari pelbagai bangsa, warna kulit dan dari merata negara. Mereka semuanya mengelilingi Kaabah dari arah yang sama. Mereka di ikat oleh satu ikatan iaitu Islam. Apa yang mereka lakukan adalah suatu amalan yang begitu lama yang pernah dilakukan oleh Bapa Agama iaitu nabi Ibrahim. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…