Langkau ke kandungan utama

HAJI MENUJU ALLAH YANG ESA.

HAJI MENUJU ALLAH.


Menuju Allah
Labbaikallahumma Labbaika
Labbaika Laa Syarikalaka Labbaika
Innalhamda Wal Ni'mata
Laka Wal Mulk Laa Syarikalaka

Pergi haji
Artinya menuju Allah yang esa
Membawa hati dan diri yang hina
Memberi hadiah kepada Allah
Berhati-hatilah menghadapNya

Setiap hamba
Pergi haji dengan segala yang baik
Hati yang baik akhlak yang baik
Harta yang halal hati yang bersih
Niat yang suci amal mulia

Pergi haji
Ilmu tentangnya mestilah ada
Agar syarat dan rukun tepat sempurna
Sah dan batalnya dapat dijaga
Agar amalan hajinya tidak sia-sia

Tata tertib dan akhlak kenalah jaga
Buatlah dengan tenang serta tawadu'
Sabar dan tolak ansur mestilah ada
Jangan berkasar merempuh manusia

Tanah haram jagalah pantang larangnya
Pergi haji bukannya masa untuk membeli belah
Beringatlah betulkanlah niat kita
Moga-moga haji kita diterima

Jagalah pantang larangNya
Yang boleh rusakkan hati
Jauhkan maksiat dan yang sia-sia
Takutkan Allah yang esa
Ingat selalu padaNya
Agar kita senantiasa memiliki jiwa hamba


Adab-adab Haji
 
Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah
Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima
Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah
Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya
Menunaikan ibadah di sana jangan gopoh-gapah
Tawadhuk dan khusyuk mestilah ada
Merempuh-rempuh dan bertolak-tolak sesama manusia jauhkanlah
Kerana bukan begitu kita beribadah kepada Allah
Jagalah tata-tertib agar mampu menyenangkan orang lain
Ia termasuk ibadah yang disebut hablumminannas
Kalau ada makhluk yang susah senangkanlah
Ia juga termasuk ibadah yang sangat diperintah
Tawadhuk dengan Allah serta malu kepada-Nya
Ia adalah sifat hamba yang mesti dimuliakan
Kerana ibadah itu hendak melahirkan sifat kehambaan
Kalau tidak lahir sifat kehambaan daripadanya ia bukanlah ibadah
Perhubungan dengan manusia kenalah jaga
Hak-hak mereka jangan sampai dicerobohi
Berkasar-kasar dan bertengkar-tengkar elakkanlah
Kerana kasih sayang di dalam Islam mesti ada dan dijaga
10.3.96
Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi
‹ Sajak 2


Padang Arafah, tempat pertemuan kembali Adam dan Hawa selepas terpisah selama 40 tahun selepas diturunkan ke dunia. Di sini juga Jibril AS mengajar Nabi Ibrahim AS, tentang manasik haji. Arafah terletak di luar tanah haram, lebih kurang 22km di sebelah Tenggara Masjidil Haram. Di sini turunnya wahyu "Pada hari ini telah Ku sempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Ku cukupkan kepadamu nikmatKu dan telah Ku redhai Islam itu sebagai agamamu."


Di Arafah juga terdapat Jabal Rahmah. Kami berpeluang naik unta, sebagai mengenang dan merasai bagaimana Rasul SAW menunggang unta. Di zaman Rasul, ada seekor unta mengadu kepada Rasul dalam keadaan menangis, menceritakan kepada baginda bahawa dirinya dizalimi tuannya. Rasul SAW membeli unta tersebut. Ada syair yang menceritakan peristiwa ini dan syair ini kalau dibaca depan unta, insya Allah unta itu akan menangis. Inilah mukjizat Rasul SAW.


Mina; maknanya tempat berkumpulnya manusia. Terletak antara Mekah dan Muzdalifah. Jaraknya dari Masjidil Haram sekitar 7km, di sebelah Timur Lautnya. Di sinilah berlakunya peristiwa Nabi Ibrahim menyembelih Nabi Ismail dan baginda melontar batu pada syaitan yang menggangu. Di sini juga para jemaah haji melontar di jumrah (ula, wustha dan aqabah), tempat kaum Ansar melakukan baiah kepada Nabi yang dikenali sebagai Baiah Al Aqabah Al Ula dan Tsaniyah.


Abuya mendidik kita menuju Allah yang Maha Esa. Menurut Abuya dalam mengupas falsafah haji, pergi haji ertinya menuju Allah yang Maha Esa. Mengimbau kembali hari raya haji bersama Abuya, ke Kampung Pilin terletak di mukim Pilin dalam daerah Rembau. Ia di Negeri Sembilan Darul Khusus merupakan lokasi yang strategik di mana Kampung Pilin mempunyai jaringan jalan raya yang baik menghubungkan ke Lubuk China Melaka, Linggi Port Dickson, Bandar Pekan Rembau, Pekan Rantau, Bandar Tampin dan Bandar Seremban, di mana jarak untuk ke bandar/pekan berkenaan tidak mengambil masa sampai 1 jam. Lokasi Kampung Pilin tidak jauh dengan Tol Pedas/Linggi yang cuma mengambil masa 9 minit untuk ke Lebuh raya Utara Selatan. 


Pegangan adat pepatih masih kuat diamalkan di kampung ini. Penduduknya peramah dan suasana kampung masih dikekalkan seperti semangat gotong - royong diamalkan dalam kenduri - kendara. Persekitaran yang aman damai, tenang, pergerakan  kerbau, lembu, kambing dan kuda yang dapat dilihat bebas berkeliaran tanpa kandang.


Setiap kali hari raya Abuya akan membawa keluarganya menziarahi gurunya. Penulis pernah bertanya pada Abuya apakah hubungan rumah yang kita kunjungi ini setiap kali hari raya? Abuya kata itulah guru yang mengajar Abuya menulis dan membaca ABC ... Guru-Guru Abuya. Pendidikan non-formalnya jauh lebih berpengaruh dalam hidupnya. Sewaktu kecil diasuh oleh orang-orang yang berwatak taqwa. Pada usia 5 hingga 12 tahun beliau diasuh oleh bapa saudanya Lebai Ibrahim –murid langsung Sayidi Syeikh Muhammad As Suhaimi- yang betul-betul mendidiknya dengan sinar ajaran Islam yang agung. 


Perjuangan kebenaran ini adalah suatu nikmat dan anugerah, yang Allah berikan kepada kita. Peluang ini kalau tidak dihargai akan ditarik balik. Seperti yang berlaku kepada orang-orang yang sudah tidak bersama perjuangan kebenaran. Sebab itu kena dijaga sungguh-sungguh dan kena pandai mensyukurinya.  Program dan aktiviti yang diatur kena diikut betul-betul. Seperti selawat, solat yang agung, zikir agung, silaturrahim dan mujahadah lawan nafsu. Mesti dihayati dan dijiwai sungguh-sungguh.


Ketika bersekolah di Ma’had Hisyamudin beliau berguru kepada Syeikh Mahmud Bukhari, ulama kelahiran Bukhara yang hafiz 10.000 hadis dan mahir 6 bahasa. Syeikh Mahmud Bukhari adalah guru yang paling melekat dihati Abuya. Sungguh kehadiran Syeikh Mahmud Bukhari dari Mekah ke Tanah Melayu, memberi erti yang sangat besar kepada pembentukan peribadi Abuya. Beliau berguru pula dengan Syeikh Khalil, Haji Abdul Hakim Al Azhari dan Al Fadhil Ustad Dahlan Abdul Manaf. Pemimpin yang sebenar dalam Islam, mestilah juga seorang guru atau pendidik. Pemimpin dalam Islam adalah penyelamat, tentulah dia juga mampu mengajar dan mendidik umat.


Ulama yang takutkan Allah itu nescaya mampu jadi penyelamat kepada kaumnya mengikut bidang kemampuan yang Allah kehendaki.
Ini kerana ulama itu ada dua kategori iaitu:
1.Ulama berwatak rasul.
2.Ulama berwatak nabi.
Ini tidak termasuk ulama suk, mereka adalah perosak umat. Rakyat jadi jahat dalam pimpinan mereka. Para pemimpin dunia


Sebagai mursyid atau guru tareqat, didikan beliau kepada para muridnya diasaskan pada pembinaan insan. JIWA, AKAL, & FISIK ditingkatkan. Mercu INSAN KAMIL didaki, IMAN disuburkan, FIKRAH ISLAMIAH dipasak, FISIK dilatih tangkas, cergas menegakkan SYARIAT. Kemudian dibangun pula pembangunan material, lahirlah peradaban dan kemajuan. Terbinalah HABLUMMINALLAH & HABLUMMINANNAS untuk menepati ciri-ciri jamaah THOIFAH ISLAMIAH yang menzahirkan kebenaran dalam seluruh aspek kehidupan, bukan sekedar memperkatakannya. 


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…