Langkau ke kandungan utama

SUJUD SIMBUL HAMBA.



BAYI YANG SUJUD PADA ALLAH.

SITI AMINAH IBU RASULULLAH SAW PERNAH BERKATA:
"Ketika aku mengandungnya, aku tidak merasa bahawa aku sedang hamil. Keluar sahaja daripada perutku, ia bersujud dimuka bumi. Semenjak lahir, ia sudah bersujud kepada Allah Zat yang Maha Tunggal dan Maha Esa."

SUJUD KETIKA KUASAI KOTA KONSTANTINOPEL 

Sultan Muhammad Al Fateh dengan tawadhuknya melumurkan tanah ke mukanya dan terus sujud syukur apabila meraih kejayaan tersebut Pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan, timbul pertanyaan siapakah selayaknya menjadi imam. Muhammad Al Fateh memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya untuk bangun dan baginda lantas berkata. "Siapa di antara kamu sejak balighnya hingga ke saat ini pernah meninggalkan sembahyang fardhu sila duduk!" Tiada seorang pun yang duduk, melambangkan tidak ada seorang pun di antara mereka yang pernah meninggalkan sembahyang fardhu.


Muhammad Al Fateh berkata lagi, "Siapa di antara kamu yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan sembahyang sunat rawatib sila duduk!" sebahagian daripada tenteranya duduk. Muhammad Al Fateh meneruskan lagi, "Siapa di antara kamu yang sejak baligh hingga ini pernah meninggalkan sembahyang tahajjud, sila duduk!" Kali ini seluruh tenteranya duduk, kecuali seorang. Dia itu tidak lain tidak bukan ialah Muhammad Al Fateh sendiri. Dialah orang yang tidak pernah meninggalkan solat fardhu, solat sunat Rawatib dan solat Tahajjud sejak akil baligh. 

PENJELASAN IMAM GHAZALI TENTANG SUJUD 

Imam Ghazali menyebutkan: “Allah pernah memberi ilham kepada para siddiq: “Sesungguhnya ada hamba-hambaKu yang mencintaiKu dan selalu merindukan Aku dan Akupun demikian. Mereka suka mengingatiKu dan memandangKu dan Akupun demikian. Jika engkau menempuh jalan mereka, maka Aku mencintaimu. Sebaliknya, jika engkau berpaling dari jalan mereka, maka Aku murka kepadamu. ” Tanya seorang siddiq: “Ya Allah, apa tanda-tanda mereka?” 


Firman Allah: “Di siang hari mereka selalu menaungi diri mereka, seperti seorang pengembala yang menaungi kambingnya dengan penuh kasih sayang, mereka merindukan terbenamnya matahari, seperti burung merindukan sarangnya. Jika malam hari telah tiba tempat tidur telah diisi oleh orang-orang yang tidur dan setiap kekasih telah bercinta dengan kekasihnya, maka mereka berdiri tegak dalam solatnya. Mereka merendahkan dahi-dahi mereka ketika bersujud, mereka bermunajat, menjerit, menangis, mengadu dan memohon kepadaKu. 


Mereka berdiri, duduk, ruku’, sujud untukKu. Mereka rindu dengan kasih sayangKu. Mereka Aku beri tiga kurniaan: Pertama, mereka Aku beri cahayaKu di dalam hati mereka, sehingga mereka dapat menyampaikan ajaranKu kepada manusia. Kedua, andaikata langit dan bumi dan seluruh isinya ditimbang dengan mereka, maka mereka lebih unggul dari keduanya. Ketiga, Aku hadapkan wajahKu kepada mereka. Kiranya engkau akan tahu, apa yang akan Aku berikan kepada mereka?”

SUJUD SYUKUR MENJADI AMALAN TETAP ABUYA 

Kali ini, penulis ingin berkongsi sedikit mengenai persiapan yang perlu kita lakukan. Antara yang sering dilakukan oleh mursyid kita, Abuya ialah SUJUD. Sujud ketika sembahyang itu maklumlah. Kita sering melihat Abuya itu sujud setelah wiridnya, sujud setelah selesai solatnya, sujud ketika dalam bilik sebelum berekspidisi (ketika masih sihat). Apa erti sujud Abuya ini? SUJUD SYUKUR pula ialah sujud yang dilakukan tanda kesyukuran dan berterima kasihnya seorang hamba kepada Allah taala. 


 عن ابى بكرة انّ النّبيّ صلّى الله عليه وسلّم كان إذاأتاه أمر يسرّه أوبشرى خرّ ساجدا شكرالله .

Ertinya: "Dari Abu Bakrah: Bahwa Nabi Muhammad saw. apabila datang kepada baginda sesuatu yang menggembirakan, atau khabar gembira, baginda terus sujud semata-mata berterima kasih kepada Allah." (HR. Abu Daud)


Sujud ini dilakukan melambangkan atau simbol seorang hamba. Orang yang sombong tidak akan sujud, tidak akan merendah diri sekalipun di hadapan Tuhan, Allah taala. Sujud Syukur dilakukan dalam keadaan suci, iaitu suci dari keadaan hadas kecil dan besar. Ia membuktikan kita berterima kasih kepada Allah samada diberikan sesuatu yang menghiburkan atau terlepas daripada bala dan bencana. Sujud ini tak perlu disuruh, ianya spontan dilakukan, bila-bila dan dimana sahaja. Kerana itulah dinamakan sujud syukur, iaitu tanda kesyukuran selaku hamba. Bila melakukan sujud ini, menandakan kita merasakan bahawa kita adalah hamba, yang sangat-sangat patut berterima kasih kepada Tuhan.


Maksud firman Tuhan, "Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkannya kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." (An-Nahl :18).


Melalui sujud juga seorang hamba lahirkan rasa syukur, kerana Allah beri panduan bagaimana menjalankan tugas KHALIFAH ALLAH ke atas muka bumi ini. Hal ini dinyatakan di dalam Quran dan Sunnah, dibenarkan juga oleh akal dan hati manusia. Dengan menyembah dan beribadah kepada Allah, iaitu taat setaat taatnya kepada Allah dan kita berusaha mendapatkan dari Allah keselamatan dunia dan akhirat.

Ketika melakukan sujud syukur, hendaklah membaca doa berikut ini.

 رَبِّ اَوْزِعْنِي اَنْ اَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِيْ اَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَلِدَيَّ وَاَنْ اَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَهُ وَاَصْلِح لِيْ فِى ذُرِّيَّتِيْ اِنِّ تُبْتُ اِلَيْكَ وَاِنِّيْ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ 

Ertinya: "Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat- Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku, dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau redhai, dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada zuriatku (anak cucuku dan keturunanku). Sungguh aku bertaubat kepada Engkau dan sungguh aku termasuk orang muslim." (Q.S. Al-Ahqaf: 15)


Jadi, inilah ilmu mengenai sujud dan falsafahnya, iaitu melahirkan manusia berwatak hamba. Watak yang sebenar yang perlu ada pada diri seorang hamba. Kerana inilah Abuya yang kita lihat sering sujud jika berpeluang. Inilah persiapannya, iaitu melahirkan sifat hamba dalam diri manusia. Inilah yang perlu kita buat, bukan sekadar sujud tanpa ilmunya dan perasaanya.


Tujuan ilmu untuk melahirkan perasaan yang terpimpin, perasaan yang benar, bukan yang direka-reka akal dan nafsu. Jika dari akal yang dipimpin nafsu, natijahnya berlawanan dengan syariat Allah walau mulut memuji dan memuja Allah. Sebab itu palsu, dusta, dibuat-buat untuk menarik manusia pada diri bukan pada Tuhan. Inilah yang berlaku pada pendakwah dan mereka yang merasakan diri pejuang. Hakikatnya memuja diri bukan memuja Allah. Tertipu dengan amalan. Kerana itulah kita diminta melahirkan rasa hamba dari ibadah kita, agar kasih sayang terbina dan bertaut kembali antara kita sesama kita. Kasih dan sayang akan lahir di kalangan mereka yang punyai rasa hamba. Ia bukan dibuat-buat tapi hasil ibadah.


Sujud adalah simbol kehambaan. Rasa kehambaan di dalam hati kita pula, termasuklah rasa malu, berdosa, bersalah, lemah, dhaif, bergantung harap dan sebagainya kepada Allah. Kita diminta merasa kerdil dan Tuhan suka kita merasa takut kepada-Nya. Tuhan suka kita merasa cinta kepada-Nya. Rasa bertuhan termasuklah rasa Allah Maha Hebat, Agung, Perkasa, Maha berkuasa, Maha Pemurah, Maha Penyayang, dan sebagainya. Itulah rasa-rasa yang sepatutnya ada di dalam hati kita. Mengekalkan rasa hamba itu adalah kewajipan kita sebagai hamba Allah. Orang yang tidak dapat mengekalkan rasa-rasa kehambaan ertinya dia telah lalai, sombong dengan Tuhan. 


Inilah falsafah sujud. Inilah salah satu daripada persiapan menunggu pemimpian yang Allah janjikan di akhir zaman. Andai kita tidak berpeluang menemuinya, bukan bererti kita gagal atau tidak berjaya. Apa yang penting kita sedang melakukan usaha taqwa, usaha menjadi mereka yang dicintai Allah taala. Kita sangat perlukan penyelamat, kita sangat perlukan Imam Mahdi. Dunia sudah tidak selamat lagi. Hadis-hadis Nabi didhaifkan sesuka hati, hingga satu masa nanti Al-Quran sendiri akan ternafi. Sebab itu kita sangat perlukan pemimpin bertaraf ummah, yang pernah Rasul saw sabdakan.





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…