Langkau ke kandungan utama

KESUSAHAN MENGENALKAN KITA ERTI KEHIDUPAN

KESUSAHAN ADALAH GURU YANG BAIK


Kesusahan sebenarnya adalah guru yang baik. Masakan Allah membuat sesuatu yang sia-sia. Pemimpin-pemimpin bertaraf dunia kebanyakkan mereka tidak dibesarkan dengan kemewahan. Sama ada pemimpin dikalangan Islam atau bukan Islam. Begitu juga mereka yang berjaya menyediakan kemudahan pendidikan di era sekarang begitu lengkap kemudahan dan prasarananya bermula daripada peringkat tadika hinggalah pengajian tinggi. Kita ambil beberapa contoh, pada pemimpin Islam seperti Abuya Imam Ashaari At Tamimi. Beliau hidup dalam persekitaran yang dunia yang sangat susah.


Abuya hidup di zaman perang, iaitu sekitar tahun 1942 hingga 1945. Tanah Melayu waktu itu di jajah oleh Jepun. Waktu Jepun memerintah keadaan lebih susah. Tahun 1945, British perangi Jepun dan dapat menjajah semula Tanah Melayu. Abuya Ashaari Muhammad disusahkan lagi dengan kematian ibu dan Kiyai Syahid bapa saudaranya yang menjaganya. Berbeza dengan seorang yang membesar bersama ibu dan bapanya. Kata Abuya, dia tidak suka balik ke rumah lepas sekolah sebab tiada tempat bermanja seperti anak-anak orang lain yang bila balik, ada ibu dan ayah di rumah. 


Di persekitaran yang begitu teruk, Abuya Ashaari Muhammad lahir ke dunia bersama jiwa yang hendakkan Islam, di tengah keluarga yang beragama. Semua ahli keluarganya menunaikan sembahyang.Rupanya segala kesusahan yang dilaluinya itu memberi kesan yang mendalam pada peribadinya. Ia dapat di fahami dengan menghayati sajak tulisan Abuya Ashaari Muhammad di bawah ini.

KESUSAHAN KU

Kesusahanku di masa kecil
Mengenalkan ku erti penderitaan 
Kerana itulah aku tidak boleh mendengar orang menderita
Aku suka sekali menolong mereka

Kematian ibuku di waktu kecilku 
Menginsafkan aku betapa sedihnya orang tiada beribu
Kerana itulah aku simpati kanak-kanak yang tidak beribu
Inginnya aku menghiburkannya
Ingin aku menggembirakannya.

Kesusahanku di dalam Kehidupan 
Di dalam semua aspek pengalaman 
Di dalam makan minum, didalam tempat tinggal, 
di dalam berpakaian 
Menjadikan aku sensitif dengan penderitaan orang lain

Rupanya pengalaman di dalam kehidupan 
Banyak pengajaran dan didikan 
Banyak menyedarkan dan menginsafkan
Sangat berguna buat perjuangan masa depan
Itulah hikmahnya aku tidak mendapat pelajaran tinggi 
Kerana keadaan Kehidupan yang susah selalu menghalang
Tapi aku berpeluang belajar dengan kehidupan 
Di sinilah aku dapat ilmu dan pengalaman

(Malam, 20 Okt 2002).

Sesusah dan sesedih mana pun, namun dia tidak menjadi orang yang sakit jiwa. Sebab jiwanya dibekal dengan kekuatan untuk memperjuangkan Islam. Jiwa itu sudah disuburkan oleh Kiyai Syahid sendiri. Sebab semenjak umur lima tahun, beliau tinggal di rumah Kiyai Syahid. Iaitu semenjak sekembali dari Palau Pangkor. Pada tahun 1938, ayahnya membawa anak dan isteri ke Pangkor untuk  berkerja  
sebagai pegawai kastam di sana di bawah pemerintahan British. Ketia pemerintahan Jepun dari tahun 1942 hingga 1945, mereka kembali ke Pilin dan tinggal di rumah Kiyai Syahid.


Abuya ke luar negara kerana kekayaan yang Allah bagi kepadanya. Tuhan telah mentaqdirkan Abuya untuk memahami dunia dan segala jatuh bangunnya. Pengajan yang Tuhan lakukan untuk Abuya tidak sama seperti dunia melahirkan pemimpinnya. Secara live Abuya memasuki kelas-kelas pengajian bangsa-bangsa, bahasa-bahasa dan budaya manusia sedunia. Secara langsung Abuya menatap sejarah yang akan berulang. Tujuh tahun masa yang cukup untuk seorang student menguasai ilmu kepimpinan peringkat dunia. Pengaruh Abuya yang terpendam itu sudah cukup untuk beliau mampu muncul di peringkat antarabangsa. 


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…