Langkau ke kandungan utama

PERGAULAN BARAT BEBAS TANPA BATAS.

MASYARAKAT BARAT MEMILIH HIDUP TANPA KAHWIN.


Umumnya, masyarakat Barat tidak setuju dan tidak yakin lagi dengan perkahwinan. Ideologi anutan mereka gagal menerangkan peri penting dan perlunya perkahwinan rasmi yang sistematik dijalankan dalam masyarakat manusia. Perlaksanaan perkahwinan yang dijalankan juga gagal memperlihatkan bagus dan indahnya perkahwinan. Perceraian yang terlalu banyak terjadi, kelahiran anak-anak yang  derhaka dan pergaduhan suami isteri yang tidak pernah selesai membuatkan orang-orang Barat kecewa dengan perkahwinan.


Orang-orang Barat memilih hidup tanpa kahwin. Kemahuan seks disalurkan kepada jalan-jalan yang tidak menentu. Anak-anak haram bertaburan. Perbuatan tinggal serumah tanpa nikah (bersekedudukan)
untuk memudahkan bercerai (tanpa bayaran) dibenarkan, dan sudah terlalu tinggi peratusnya. Dalam tahun 1988, terdapat satu juta wanita bersekedudukan di Peranchis. Angka itu meningkat pada tahun 1990 hingga bancian menunjukkan sebanyak satu pertiga dari kaum wanita disana terlibat dengan perbuatan yang jahannam itu.

Maksud firman Allah:

"Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)."
(Ar Room 30:41).

Daripada 100 perkahwinan, berlaku 31 kes perceraian, manakala 25 peratus anak-anak yang lahir daripada anak-anak haram. Bagi orang yang tahu azabnya berada dalam rumahtangga yang sering bergaduh, pahitnya perceraian, menderitanya menjadi anak-anak yang tidak jelas Ibu bapanya, pasti akan melihat kekusutan yang dihadapi oleh Barat. Mereka tidak bahagia sebenarnya. Mereka gagal dalam hidup.
Wanita-wanita Barat sudah tidak mahu beranak. Sedangkan kerajaan Peranchis membayar wang setiap anak yang lahir, sebagai dorongan agar ibu-ibu mahu bersalin. 


Di Sweden, dianggarkan kadar kelahiran adalah kosong pada tahun 2000. Mengapa mereka takut hendak beranak? Adalah kerana: a) Ibu-ibu disana tak ada persedian jiwa untuk menghadapi kesusahan-kesusahan memelihara anak-anak. Mereka tidak sanggup susah.
Hubungan jenis di iktiraf, seperti hubungan lelaki dengan lekaki, perempuan dengan perempuan di iktiraf, begitu juga LGBT diperjuangkan oleh Barat. Ertinya apa yang dilakukan oleh manusia lebih dahsyat daripada binatang.  


Abuya Imam Ashaari Muhammad Attamimi telah kongsikan dengan kita lebih 20 tahun yang lalu. Ya! Dalam bukunya yang bertajuk BARAT DIAMBANG MAUT yang ditulis pada tahun1993. Di dalamnya terperinci Abuya menerangkan dan memahamkan situasi terkini keadaan barat khususnya, sedangkan gambaran itu telah lama Abuya sampaikankan. Kita boleh merujuknya kembali melalui tulisan Abuya itu, atau boleh mencarinya di laman sesawang yang banyak disimpan koleksi buku-buku Abuya di laman digital.


Iktibar untuk kita khususnya umat Islam ialah, tidak mengulangi kesilapan mereka. Dunia Barat hanya menumpukan pembangunan material (lahiriah) semata. Hasilnya lahirlah satu tamadun manusia yang canggih teknologinya tetapi hilang fitrah kemanusiannya bahkan lebih jahat dari haiwan. Nafsu telah mengambil peranan Tuhan. Nafsu menjadi matlamat hidup. Inilah hasil pembangunan oleh barat, yang diagung-agungkan oleh hampir seluruh umat manusia!.






Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…