Langkau ke kandungan utama

KUASA ADA KELEMAHAN.

KUASA DAN PERATURAN ADA KELEMAHAN.


Kalaulah maksiat lahir dan gejala masyarakat hendak dibendung dengan peraturan, undang-undang, akta-akta, tidak akan mampu dibendung. Kita ambil contoh negara Amerika kiblat dunia, kemajuan telah melangit, cerdik pandai terhimpun disana. Pakar membuat undang-undang, dan peraturan. Tapi apa telah terjadi iaitu gejala masyarakat yang paling kronik di negara-negara dunia. Tidak perlu huraikan panjang  semua orang tahu. 


Amerika Syarikat yang digelar dengan Negara Uncal Sam ini adalah merupakan negara dengan perekonomian termaju di Dunia. Negara ini memiliki jumlah penduduk besar dan padat yaitu 310 juta jiwa lebih dengan penghasilan sumber daya alam berlimpah, infrastruktur yang maju, dan produktiviti yang tinggi. Berzina bukan dianggap masalah di Amerika asalkan suka sama suka. Penyakit tersebut sudah menular ke Malaysia. Ini dapat kita lihat melalui isu pembuangan bayi adalah masalah yang sangat serius melanda negara. Setiap hari terpapar dalam akhbar tentang pembuangan bayi. 


Berita tersebut banyak dipaparkan oleh media. Yang tersorok, yang pihak media tidak laporkan kerana berita tidak sampai kepada mereka terlalu banyak. Tiap-tiap hari masyarakat menemukan bayi-bayi di dalam tandas, tempat pembuangan sampah, di longkang-longkang, bahkan ada yang belum sempurna bentuknya iaitu janin-janin yang ditemui digonggong anjing. Ini semua adalah malapetaka yang melanda masyarakat Malaysia. 


Bagi kita sebagai rakyat Malaysia, lebih-lebih lagi umat Islam perlu buat sesuatu sebagai jalan keluar untuk menyelesaikan masalah tersebut. Kalau di barat, mereka menyelesaikan masalah ini antaranya dengan memberi kondom percuma dan pendidikan seks di sekolah. Tetapi ini bukan penyelesai masalah, bahkan masyarakat menjadi semakin rosak dan rasa selesa untuk melakukan kejahatan ini secara terbuka dan berleluasa. 


Kita sebagai umat Islam, pertama sekali kena kenal pasti punca masalah. Puncanya adalah; pertama, masyarakat tidak dididik lagi untuk mengenali Tuhan. Tahu tentang Tuhan tidak cukup. Kalau untuk tahu tentang Tuhan, memang sudah banyak sekolah-sekolah agama, pengajian-pengajian agama di surau, masjid, sekolah, bahkan di radio, tv dan internet sangat banyak didapati. Tetapi masalah terus berlaku dan semakin banyak. Ini maknanya perlu ada program lain untuk kita mengenali Tuhan. Hingga kita rasa Tuhan itu melihat, menjaga, dan timbul di hati rasa diawasi selalu di mana-mana. Bila sudah timbul perasaan-perasaan ini di hati-hati manusia, ini membantunya mengawal dirinya daripada perbuatan terkutuk tersebut. 


Kedua ialah, berpunca daripada pergaulan bebas. Walaupun kelas agama banyak dan merata, begitu jugalah laluan syaitan ini tumbuh seperti cendawan. Bahkan di tempat-tempat pengajian itulah berlakunya maksiat-maksiat ini. Punca ketiga, bahan-bahan dan maklumat-maklumat mengenainya tersebar luas dan payah dibendung. Kalau dahulu, nak menjaga seorang anak, dikurungnya di dalam bilik. Tetapi sekarang, di dalam bilik itulah pusat operasi maksiat berlaku.


Kalau di Amerika dan Barat penyelesaiannya dengan dibekalkan kondom ertinya orang buat maksiat bertambah selesa. Berbeza dengan Islam iaitu pergi terus kepada raja diri manusia iaitu hati.
Di sinilah kelebihan Islam. Islam mendidik hati orang, hingga hati baik dan hati tidak mahu lagi membuat maksiat. Undang-undang hanya tambahan sahaja dengan tujuan agar masyarakat yang telah sihat itu tidak dirosakkan oleh orang yang hatinya masih berpenyakit, agar jangan menabur penyakit di dalam kehidupan masyarakat. Biarlah gejala masyarakat itu dibendung oleh hati. Undang-undang hanya membantu sahaja, bukan asasnya. 


Membendung dengan cara didik kembali manusia ini takutkan Allah. 
Membaiki diri untuk mendapat ketaqwaan. Taqwa adalah aset bagi dunia dan Akhirat. Taqwa sumber bantuan, sumber rezeki dan juga
sumber kemenangan. Allah sendiri janjikan taqwa adalah jalan keluar dan punca rezki yang tidak diduga. Untuk membaikkan hati tidak ada dimana-mana, tidak ada di Amerika, London, Moscow, ada pada Islam. Jadi umat Islam Janganlah hingga kehari ini masih tercari-cari ubatnya.


Kalau mengadap Tuhan pun kita belum berdisiplin. Sembahyang atau solat adalah perkara pertama yang Tuhan akan tanya di Akhirat kelak.
Sembahyang ialah titik tolak segalanya. Kehidupan manusia bermula dari solatnya. Maka dari situlah bermulanya kehidupan manusia, samada baik atau buruk ianya bermula dari sembahyang. Solat berjemaah melatih dan mendidik manusia untuk berdisiplin. Jika disiplin dalam solat dapat ditegakkan maka kehidupan selepas solat akan terdisiplin. 


Jika sembahyang pun caca marba maka itulah gambaran hidup seseorang hamba. Jika disiplin berjemaah dalam solat dapat diteruskan, dijaga, dan diperjuangkan, akan lahirlah satu masyarakat atau bangsa yang berwibawa, dihormati, disegani, disanjungi dan digeruni. Akan lahirlah masyarakat bayangan sahabat dan salafussoleh. Masyarakat yang berdisiplin dan mengikut syariat Tuhan. Disinilah mengapa sembahyang dikatakan permulaan kehidupan seseorang hamba. 


Jika dia mengikut disiplin yang Allah tetapkan dia ialah hamba yang Soleh, hamba yang baik dan taat pada Tuhannya. Tujuan syariat adalah untuk disiplinkan hidup manusia. Sepatutnya sembahyang melahirkan peribadi yang berakhlak mulia. Jika buah dari ibadah solat itu melahirkan peribadi berakhlak mulia ertinya dia berjaya dalam sembahyangnya. Tapi selepas solat akhlak macam orang tak sembahyang, malah lebih teruk tandanya ibadah dia Allah tidak terima. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…