Langkau ke kandungan utama

BERKAT DIDIKAN ABUYA.




( Anak-anak murid Abuya ketika ikuti kursus kefahaman Islam).

Teguran Abuya kepada guru-guru di sekolah yang Abuya asaskan.Kes 1.  Pada tahun 70-an di Sek. Al Arqam Sg. Penchala, berlaku beberapa pelajar menengah mencuri di asrama. Ada juga yg mencuri di rumah orang kampung hingga orang kampung tangkap dan serah kpd sekolah. Dua kumpulan pula bergaduh. Satu kumpulan dari utara dan satu lagi dari Kelantan. Mereka semua belajar disekolah Arqam.
Waktu itu guru-guru menyalahkan muraqib (pengawas pelajar di luar kelas). Ada juga guru-guru yang menyalahkan ibubapa dan mencadangkan anak-anak nakal itu dibuang sekolah.

( Usrah ditepi pantai ).

PERMUAFAKATAN 
antara ibu bapa dan guru-guru bagaikan adik beradik.
Dalam menangani pelajar-pelajar. Begitu rapat sehingga mudah untuk saling berkerjasama dalam mendidik. Ini merupakan tunjang penting bagi melahirkan kejayaan mendidik para pelajar.
Semangat kerjasama ibarat aur dengan tebing adalah landasan yang kukuh untuk  anak-anak meletakkan diri mereka sebelum melakar kejayaan.

(Sekolah di sungai Ular Pahang).

Apabila hubungan ibu bapa dengan guru-guru dan ibubapa bagaikan adik beradik memudahkan tugas
guru-guru menyambung mendidik pelajar-pelajar disekolah. Ertinya disiplin dirumah dengan di sekolah sama. Ini sangat mengepung
jiwa pelajar dan membantu mereka menerima apa yang disisipkan di sekolah.



Perkembangan anak-anak di sekolah dikongsikan oleh guru-guru dengan ibu bapa. Perkara yang sama ibu-bapa berkongsi perkembangan anak-anak di rumah dengan guru-guru. Supaya berlaku kesinambungan mendidik anak-anak antara ibubapa dengan guru berlaku. Suatu hari saya bertanya pada Abuya, kenapa 
Abuya sering ziarah rumah tersebut selain rumah adik Abuya? Ketika Abuya pergi berkunjung 
hari raya ke kampung Pilin. Abuya menjawab katanya, oo ini rumah guru Abuya yang mengenalkan ABC.... kepada Abuya di sekolah. 


Saya sendiri pernah ditegur oleh Abuya ketika menjadi tenaga pengajar sekolah Abuya di kampung Sungai Penchala. Kata Abuya, "Fakhrur kalau sekadar mengajar itu mudah, yang susahnya guru ini ialah mendidik manusia.  Tugas mulia ini dilakukan oleh para Rasul dan para Nabi. Sebab itu tugas ini sangat mulia.


Berkat didikan Abuya, kita boleh rasakan hingga kehari ini. Sesiapapun yang pernah
menerima didikan dan pimpinan Abuya, masing-masing ada pengalaman terasa ada kekuatan membuat perubahan hidup.
Dari kehidupan jahiliah kepada kehidupan Islam. Apa yang berlaku dizaman ini adalah besar. 
Kerana ia mengulangi kebangkitan pertama.Sejarah kebangkitan Islam pertama akan berulang pada kebangkitan kali kedua.
Kali ini giliran Timur menerajui Islam. Timur menjadi tapak kebangkitan ini. Oleh kerana kita berada di era kali kedua kebangkitan Islam, kita akan menyaksikan bagaimana Allah akan  mengangkat agamanya
mengatasi yang lain. Sepanjang sejarah perjuangan kebenaran, 
di tangan para rasul, Tuhan
angkat martabat kebenaran
itu mengatasi yang lain.
Tuhan yang mengilhamkan
kepada para rasul
bagaimana kebenaran itu
mesti diperjuangkan. 


Di zaman tiada lagi rasul,
Tuhan tetap agungkan
agamaNya di tangan para
pemimpin berwatak rasul.
Itulah dia para mujaddid
yang diutus oleh Tuhan
setiap 100 tahun dan dilahirkan di awal kurun. Kepada para 
mujaddid inilah Tuhan ilhamkan
kaedah tajdid hingga Islam
 itu kembali gemilang.Kalau bukan di tangan mereka, Islam hanyalah 
ibarat bara saja.Tidak padam tetapi
tidak menyala.

Para mujaddid atau para
pemimpin berwatak rasul
inilah yang paling faham
tentang jihad dan paling
 tepat tafsiran dan kaedah
perjuangan. Dan di tangan
merekalah dijanjikan keme-nangan.Memperjuangkan
kebenaran yang pertama dan 
utama ialah memperjuangkan 
Tuhan hingga Tuhan dikenali,
diagungkan,dibesarkan, ditakuti, 
dicintai dan dirasai segala-galanya
dalam hidup manusia.


Apabila manusia mendapat
Tuhan barulah syariat Tuhan serta yang lain-lain itu ada nilai di sisi Tuhan.Andainya
Tuhan tidak diperjuangkan
maka syariat Tuhan sama
saja seperti ideologi.Ini
kerana agama mesti ada
hubungkait dengan Tuhan. Selain itu sekiranya Tuhan
tidak  ditakuti dan dicintai,
syariat Tuhan amat mudah
terabai dan terbarai. 
Apabila Tuhan tidak diutamakan,tidak dibesarkan, tidak
diagungkan, tidak memiliki
rasa bertuhan, maka syariat Tuhan juga turut dipandang
remeh.Syariat sering
diamalkan mengikut selera
atau mengambil aspek-aspek yang menjadi kecenderungan sahaja.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…