Langkau ke kandungan utama

NEGARA-NEGARA SUNNI.




Ahli Sunah Wajama'ah
atau Ahlu al-Sunnah wa al-Jamaah (Bahasa Arab: أهل السنة والجماعة‎) atau lebih sering disingkatkan sebagai Ahli Sunah atau ahli  al-Sunnah (Bahasa Arab: 
atau Sunni. Ahl Sunah ialah mereka yang sentiasa tegak di atas Islam berdasarkan Al-Quran dan hadis yang sahih dengan pemahaman para sahabat, tabi'in, dan tabi'ut tabi'in. Sekitar 90% umat Islam sedunia berfahaman Sunni, manakala 10% pula menganut aliran Syiah.

Ketika penulis mengikuti XPDC Abuya ke Tunisia, kami
berpeluang menziarahi makam sahabat Nabi SAW bernama Abu Zam’ah (600-676 H) di Kairawan.
Ia ikut menjadi rombongan jamaah umrah bersama Rasul SAW pada th 6 H/628 H yang gagal masuk Mekah karena tidak mendapat izin dari penguasa Mekah yang dipimpin Abu Sufyan. Proses umrah yang gagal inilah yang berlakunya perjanjian Hudaibiyah.


Sebelum perjanjian tercapai, ada peristiwa penting, populer dengan perjanjian sumpah setia yang diridai Allah (bay’ah al-ridwan). Nah…… Abu Zam’ah adalah salah seorang sahabat yang terlibat langsung dalam bay’ah al-ridwan ini. Beliaulah yang membuka kota Kairawan (قيروان) Tunisia.


Peranan sejarah tidak boleh
diperkecilkan. Sejarah ada kaitan dan sejarahlah yang mencetuskan masa kini. Kerana  sejarahlah kita boleh dapat contoh dan teladan.
Dalam Islam, sejarah merupakan perkara yang penting. Sejarah adalah pendidikan dan pengajaran.
Bagi kita yang telah Abuya
tanamkan cita-cita Islam
sudah tentu kita rasakan terlalu pentingnya sejarah.


Kini kita berada diera kebangkitan Islam kali kedua. Untuk mengisinya
perlukan panduan. Disinilah terletak peranan sejarah untuk kita jadikan pendidikan dan pelajaran.
Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi, memulakan
Pada tahun 1975, Abuya memulakan sistem kehidupan Islam dengan membuka perkampungan Islam di Sungai Pencala, Wilayah Persekutuan.
Kami anak-anak Abuya bersama beberapa kawan yang lain seramai 12 orang pelajar, terdiri dari enam lelaki dan enam orang perempuan; sebagai perintis pendidikan sekolah yang dibangunkan oleh Abuya.


Masa itu lagi pelajar-pelajar dibesarkan dengan cerita sejarah para sahabat bersama Rasulullah dan kisah-kisah perihal keajaiban dan alam ghaib.Bermula dengan ilmu fardu ain, Nur Muhammad, berkaitan Rukun Iman, yang kesemuanya berkaitan dengan ghaibiat. Juga roh-roh suci yang hingga kini diyakini masih terus berperanan untuk membantu, dan menyuburkan kecintaan kepada Tuhan di hati manusia.


Masih segar diingatan, suasana di Kampung Sungai Pencala; ketika itu penuh dengan hutan pokok getah. Saya berusia sekitar 14 tahun, tiap kali Abuya masuk kelas mengajar kami beliau tidak akan lupa menyelitkan satu dua kisah para sahabat para wali dan orang soleh.Cerita-cerita seperti itu sudah menjadi basahan bagi membantu agar cita cita Islam terpindah pada kami. Ketika itu saya masih remaja tetapi Abuya telah berjaya menyuntikkan cita-cita perjuangan Islam. Kami memahami semua itu bukan sekadar sebuah cerita menarik, bahkan kini saya merasai dan mengalaminya sendiri. 
'Melentur buluh biarlah dari rebungnya'. 


Abuya memindahkan cita-cita kepada keluarga dan jemaahnya, dengan pelbagai cara. Kepada keluarganya, kami seawal dari kecil dibawa ke luar, ke medan dakwahnya. Sedangkan di masa itu umur kami baru setahun dua, bahkan masih pakai lampin lagi.
Abuya memindahkan cita-cita kepada kami dengan menjadikan para sahabat, tabiin, tabiut tabiin, para salafussoleh sebagai hero-hero atau idola kami. Cara itulah terpindahnya roh-roh perjuangan Islam kepada keluarga dan jemaahnya. Masing-masing bercita-cita nak jadi pejuang Islam seperti yang tercatit dalam sejarah.





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…