Langkau ke kandungan utama

ABUYA PRESIDEN KEHORMAT YAYASAN CHENG HO.

ABUYA PRESIDEN KEHORMAT YAYASAN CHENG HO


Surat dari Yayasan Penyelidikan Cheng Ho, mengundang Abuya Imam Ashaari At Tamimi ke majlis penyerahan watikah perlantikan beliau sebagai Pengerusi-Presiden Kehormat (seumur hidup) Yayasan berkenaan di Kunming, Yunnan pada 14 Oktober 1993. Cheng Ho adalah seorang kasim Muslim yang menjadi orang kepercayaan Kaisar Yongle dari Tiongkok (berkuasa tahun 1403-1424), kaisar ketiga dari Dinasti Ming. Nama aslinya adalah Ma He, juga dikenal dengan sebutan Ma Sanbao (馬 三保)/Sam Po Bo berasal dari provinsi Yunnan. Ketika pasukan Ming menaklukkan Yunnan, Cheng Ho ditangkap dan kemudian dijadikan orang kasim. Ia adalah seorang bersuku Hui, suku bangsa yang secara fisik mirip dengan suku Han, namun beragama Islam. Cheng Ho berlayar ke Malaka pada abad ke-15.
Pada tahun 1424, kaisar Yongle wafat. Penggantinya, Kaisar Hongxi (berkuasa tahun 1424-1425, memutuskan untuk mengurangi pengaruh kasim di lingkungan kerajaan. Cheng Ho melakukan satu ekspedisi lagi pada masa kekuasaan Kaisar Xuande (berkuasa 1426-1435).


Menurut Prof Wu: "kalau dibandingkan dengan Hongkong orang China lebih jujur. Tapi kalau kita jumpa orang Ningxia (Islam) mereka lagi jujur. Kawasan berhampiran pantai atau sekitar Hongkong sudah tercemar kerana banyak menerima pengaruh Barat". Runtuhnya sesebuah sistem dikira bermula dengan tercetusnya satu sistem penggantinya, yang mungkin memakan masa bertahun-tahun atau berpuluh tahun untuk mencapai kesempurnaan. Dalam masa yang sama, sistem yang ditentang itu diboikot secara halus. Dan bila tiba masanya sistem pengganti itu telah cukup ampuh dan mantap, ia menjadi senjata untuk merempuh sistem yang telah sekian lama diboikot.


Abuya Imam Ashaari bin Muhammad At Tamimi, pernah membuka pendidikan Islam. Era kemuncaknya pendidikan anak-anak dan dewasa lelaki dan perempuan menjangkau sepuluh ribu orang. Abuya mulakan pendidikan di kampung Sungai Penchala Damansara Kuala Lumpur. 13Mei 2010, Jam 2.10 pm Ustaz Ashaari Muhammad, 73 tahun, pengasas gerakan Al-Arqam (1968 – 1994) meninggal dunia di Ipoh Specialist Centre kerana jangkitan paru-paru. Innalillahi wainna ilaihi raji’uun (Kita milik Allah dan kepadaNya kita kembali). Beliau dikebumikan di tempat asalnya, Kg. Pilin, Rembau, Negeri Sembilan. 


Menghargai sumbangan besar beliau kepada Dakwah Islam di Malaysia khususnya pada tahun-tahun 1970an, kita doakan dan hadiahkan fatehah. Walaupun Kg. Pilin terletak jauh di pendalaman Rembau, namun ratusan manusia yang datang ketika jenazah dikebumikan jam 10.00 malam tersebut menunjukkan jasa Al-Marhum tetap dikenang ramai manusia walau di akhir perjuangannya, Al-Marhum dan jemaahnya melalui fasa getir dan sukar terutama selepas pengharaman Al-Arqam tahun 1994 oleh Kementerian Dalam Negeri di era zaman pemerintahan Tun Dr. Mahathir Muhamad.


Di antara perkara yang ketara zaman pemerintahan Dato Seri Najib Tun Abdur Razak menjadi Perdana Menteri dan timbalannya Dato Seri Zahid Hamidi memberi laluan kepada dakwah. Kerajaan di bawah pemerintahan Dato Seri Najib Tun Abdur Razak memberi laluan kepada kebangkitan dakwah Islam di Malaysia. Sekolah-sekolah tahfiz bagaikan cendawan tumbuh. Sekolah-sekolah agama Islam samada tajaan kerajaan atau pun swasta bagaikan cendawan tumbuh sekarang. Bagi bangsa yang ada cita-cita membaiki diri, perkara yang di utamakan adalah pendidikan agama. Melalui ilmu agama dapat membantu masyarakat yang hendak membaiki diri. PENDIDIKAN ITU RAPAT DENGAN ROHANIAH MANUSIA. 


Setiap manusia yang hendak berjaya dia sungguh-sungguh lakukan muhasabah. Lebih-lebih lagi untuk berjaya mengenali roh manusia. Ia terlalu halus dan seni. Dia tak bertangguh untuk baiki diri kerana dia merasakan akan mati sebentar lagi. Tidak putus asa dalam mendidik roh atau hati manusia terutama diri sendiri. Dia terus menerus bersemangat untuk melonjakkan pencapaian rohani dan tidak pernah jemu. Rajin mencari panduan melalui guru mursyid untuk meningkatkan roh. Dari masa kesemasa terus menerus mendapatkan ilmu untuk persiapan kehidupan yang lebih kekal di Akhirat sana. 


Sifat manusia atau insan itu tidak statik. Dia boleh berubah-rubah kerana kedua-dua sifat haiwan dan malaikat itu ada pada manusia. Kalau insannya dibiarkan dan tidak dididik dan dijaga, maka dia akan jadi seperti haiwan bahkan lebih teruk dari haiwan. Haiwan buat jahat hanya setakat dan sekadar mengikut nafsunya sahaja tetapi manusia buat jahat, di samping mengikut nafsunya, dibantu pula oleh akalnya. Maka jahat manusia sangat-sangatlah jahat. Sebaliknya pula, manusia itu, kalau insannya dapat dididik, dijaga, dibina dan dibangunkan, maka dia akan jadi seperti malaikat bahkan lebih baik dari malaikat.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…