Langkau ke kandungan utama

PEMIMPIN POLITIK BERKECAMUK RAKYAT INSAF .



Satu lagi contoh merupakan khawariqul 'adah terjadi di luar logik akal manusia akan mengejutkan dan akan membuka mata manusia. Khawariqul 'adah yang berlaku di Malaysia ianya sangat memeranjatkan. Menurut pandangan ulama rohani, ketika pemimpin-peminpin politik Malaysia semakin berkecamuk dengan krisis, rakyatnya pula semakin serius menuju kebaikan. Ketika 'ibu bapa' dalam satu keluarga belum kenal penutupan aurat, 'anak-anak sudah kenal pakaian sunnah. Bapa borek, tetapi anehnya anak tidak rintik. Pelik, anak ketam boleh berjalan betul walaupun ayah ibunya tidak. Inilah satu lagi khawarikul 'adah yang telah berlaku dibumi Malaysia.


Kita terus di bimbing oleh Abuya Imam Ashaari At Tamimi untuk merasakan khawariqul 'adah menjadi suatu kebiasaan. 
Apakah hikmah disebalik perubahan yang berkadar songsang ini? Apakah Allah taqdirkan rakyat menuju kebaikan sebagai persedian untuk menerima satu kepimpinan yang baik? Lihatlah walaupun keadaan politik Malaysia berkecamuk, tetapi rakyat keseluruhan tenang sahaja. Kekecohan diperingkat kepimpinan tidak menimbulkan sebarang reaksi buruk diperingkat masyarakat. Namun begitu menurut pandangan ulama rohani kira mereka sedang berfikir, bersikap 'wait and see' terhadap krisis kepimpinan yang sedang berlaku. 


Apa yang berlaku pada rakyat Malaysia kini adalah satu pengulangan sejarah. Inilah proses yang terjadi pada rakyat sesebuah negara bila seorang pemimpin yang baik hendak dikurniakan kepada mereka. Rakyat yang baik dijanjikan pemimpin yang baik. Sewaktu Sultan Muhammad Al Fateh merancang membebaskan kota Konstatinopel, baginda terlebih dahulu menghantar 'perisisik-perisiknya' untuk meninjau keadaan rakyat di kota tersebut. Hasilnya, Sultan Muhammad Al Fateh dapati rakyat Konstantinopel walaupun beragama kristian tetapi mempunyai akhlak yang baik dan cintakan kebaikan. Kebaikan ini terserlah dipasar pasar dan di tempat awam.


Tetapi hal yang sebaliknya berlaku pada pemimpin-pemimpin mereka. Pemimpin-pemimpinnya rakus, bertelagah sesama sendiri dan mementingkan hawa nafsu. 
Oleh itu pada Muhammad Al Fateh, apa yang hendak 'dibereskan' ialah soal kepimpinan, bukan persoalan rakrat. Urusan itu mesti diselesaikan dengan cepat kerana jika tidak, pemimpin akan merosakkan kembali hasrat dan fitrah murni rakyat.


Akhirnya Muhammad Al Fateh berperang dengan pemimpin kota konstantinopel, bukan dengan rakyatnya. Ini sesuai dengan jadual Allah yang di isyaratkan oleh Hadis Nabi SAW mengenai kejatuhan Konstantinopel: 

suatu hadis Rasulullah saw. bersabda:  ”Konstantinopel akan jatuh di tangan seorang pemimpin yang sebaik-baik pemimpin, tentaranya sebaik-baik tentara, dan rakyatnya sebaik-baik rakyat.” (Al Hadis).


Menurut ulama rohani, ini merupakan percaturan Allah untuk menaikkan agama-Nya di bumi Malaysia. Inilah sebenarnya angin perubahan besar yang akan berlaku seperti yang disebut-sebut oleh pemimpin-pemimpin muda UMNO itu. Iaitu satu perubahan total ke arah Islam yang menolak sebarang kompromi dengan kemungkaran.


Rakyat umumnya semakin hilang keyakinan terhadap ahli-ahli politik, sekaligus kepada parti-parti politik. Mereka jemu melihat krisis yang berlaku antara parti dengan parti dan kini sesama parti. Pada mereka, ini bukan persaingan ideologi lagi. Tetapi sudah mirip kepada memperjuangkan kepentingan diri. Mereka tidak rela jadi pelanduk tersepit di tengah-tengah gajah yang bergaduh. Rakyat mencari-cari malah ternanti-nanti datangnya ketenangan.


Dalam mencari dan menanti itulah hati rakyat merintih, berdoa dan bermunajat. Oleh itu mereka pun berdoa sesuai dengan apa yang mereka inginkan. Mereka minta Allah tunjukkan seorang pemimpin atau kumpulan yang boleh membawa keamanan dan kedamaian. Dalam munajat itu mereka merintih agar Malaysia dipimpin semula ke arah kebaikan sesuai dengan perubahan yang sedang mereka lakukan.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…