Langkau ke kandungan utama

EMPAYAR MELAYU BARU DI TIMUR.

EMPAYAR MELAYU BARU DI TIMUR.




Kelompok Bani Tamim adalah bangsa Melayu baru atas nama Islam. Kelompok ini diasuh hidup mereka atas moto: "Hidup untuk Tuhan". Mereka ditatih berjuang membangunkan fardhu ain dan fardhu kifayah. Maka keluarga yang Abuya bina kini bagaikan etnik baru. Abuya berjaya melahirkan satu etnik baru. Mereka telah ditanamkan cita-cita ingin ulangi kebangkitan Islam kali pertama. 


Empayar Melayu Baru yang berwibawa menjadi asas kepada kebangkitan Islam semula. Bukan hanya untuk kelompok kecil tetapi juga untuk bangsa Melayu seluruhnya. Abuya menjadi suami dan bapa yang mampu menyusun keluarganya begitu sekali. Penuh keadilan, kasih sayang, tanggungjawab atas nama Allah dan Rasul untuk kepentingan Akhirat dan dunia. Memang satu pencapaian paling ajaib.


Kita boleh melihat dengan jelas bahawa Abuya sentiasa melahirkan rasa syukur kepada Allah. Maka Abuya bukan sahaja mengikat keluarga besarnya dengan ikatan fitrah tetapi Abuya usahakan dengan ikatan iman. Ertinya Abuya lakukan dengan dua ikatan kepada keluarga besarnya. Pertama dengan ikatan fitrah dan yang kedua Abuya usahakan dengan diberikan agama. Ertinya Abuya suburkan fitrah kemanusiannya dan juga diberikan Tuhan sehingga timbul rasa cinta dan takutkan Tuhan. Abuya bawa keluarga besarnya membesarkan kehidupan Akhirat.


Abuya tidak pernah meninggalkan sujud syukur. Semua anak-anak, menantu-menantu dan cucu-cucunya dari semua isterinya itu taat dengan Abuya. Semuanya ikut perjuangan Abuya dan tetap yakin dan menyokong Abuya dalam tindakan dan arahan Abuya. Kejayaan Abuya dapat menyatukan semua anak, menantu dan cucu-cucunya menjadikan cita-cita Abuya juga adalah cita-cita mereka. Bukan senang untuk buatkan isteri-isteri saling berbaik-baik macam adik beradik, saling doa mendoakan, bekerjasama dan bela membela. Bukan senang juga untuk anak-anak sangat taat dan menghiburkan ibu bapa, dapat berkasih sayang sesama mereka, sefahaman dan rasa bersama.


Abuya berusaha memberikan kepada keluarga besarnya keperluan lahiriah dan rohaniah. Kerana manusia perlukan Tuhan dan makan, bukan seperti malaikat hanya perlukan rohaniah sahaja. Demikian juga menantu-menantu dan cucu-cucu yang begitu ramai. Bukan senang untuk diikat. Tapi alhamdulillah, Abuya berjaya melakukan semua keajaiban itu. Apakah rahsia Abuya mampu melepasi halangan getir ini? Itulah yang sangat ditanyakan orang.


Abuya berusaha sedaya upaya agar keluarga besarnya dapat diberi iman, yakni dapat cinta dan takutkan Tuhan. Membesarkan Akhirat lebih daripada dunia yang sementara ini. Berusaha menjadi orang yang patuh dengan syariat Allah. Untuk itu Abuya tidak mewahkan  atau kayakan mereka dengan harta dunia. Mereka juga hidup berdikari tanpa makan gaji. Dididik dengan ilmu, iman dan Islam.


Rahsia kejayaan umat Islam pada kebangkitan pertama terletak kepada sikap dan kepimpinan mereka. Jadi, dalam konteks untuk ulangi pencapaian kebangkitan pertama Abuya mengajak kita melakukan perkara yang sama. Kepimpinan yang telah Abuya tunjukkan kepada kita adalah merupakan kayu ukuran. Kita telah membentangkan keperibadian pemimpin yang takut kepada Allah serta taat dan patuh kepada Allah serta patuh kepada syariat Allah.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…