Langkau ke kandungan utama

ABUYA BERKONGSI RAMADHAN DENGAN KITA.


BERKAT RAMADHAN ABUYA BERI TUHAN KEPADA KITA.

(Menyambut Ramadhan bersama keluarga 2019).

Pendekatan dakwah Abuya indah kerana perjuangkan Tuhan yang Maha Indah. Perjuangkan Tuhan dengan paparkan penampilan kesan nikmat yang Maha Agung itu melalui dakwah yang indah. Satu-satunya agama yang Allah SWT akui hakikat kebenarannya untuk manusia ialah Islam. Sebab Islam itu agama yang indah kerana ia datang dari Allah SWT. Iaitu agama yang suci dan murni.


Agama yang hanif, selamat indah, menarik dan cantik.
Agama sebenar yang selamat dan menyelamatkan. Agama yang telah ditemui oleh Nabi Ibrahim itu ialah agama tauhid. Saya tidak jumpa nama yang khusus untuknya maka dinamakan sebagai agama
Nabi Ibrahim sahaja. (ملة إبراهيم)
Tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu apa pun.


Agama yang hanif itu, bukan
melihat di sudut kesihatan, contoh bagaimana puasa menyihatkan tubuh badan? Tidak kurang yang melihat Ramadan sebagai satu “adat” yang bersifat ritual tanpa nilai-nilai spiritual. Kesan dan manfaat beragama bergantung kepada cara kita “melihatnya”. Jika pandangan kita tentang  agama tepat, maka kita akan mendapat hasil yang tepat juga.


Kita akan dapat merasakan kebesaran Tuhan apabila kita benar-benar mengenali diri. Kata hukamak. Barangsiapa mengenali dirinya dia akan mengenali Tuhannya.
(من عرف نفسه فقد عرف ربه).
Puasa adalah peluang untuk kita jadikan pusat latihan untuk kita membesarkan dan mengagung kan Tuhan. Sekaligus kita berlatih mengecilkan nafsu.
Realitinya, masih ramai umat Islam tidak mengambil peluang bulan puasa sebagai pusat latihan rohani.

Mendapat rasa cinta dan takutkan Tuhan adalah persoalan rohani. Jadi kalau kita tidak ambil peluang bulan Ramadhan pusat latihan rohani bagaimana kita hendak dapat suburkan rasa cinta dan takutkan Tuhan, ia adalah persoalan rohani.Akibat kita tidak dapat rasakan  Ramadan ada nilai-nilai spiritual atau rohani. Maka kita tidak dapat apa-apa daripada puasa hanya lapar dan dahaga sahaja.


Marilah kita teliti kembali sejauh mana kesan puasa dalam menjana peribadi yang baik, mencegah kemungkaran dan kejahatan, membina nilai-nilai murni serta membina sebuah masyarakat yang harmoni? Dan paling penting, apakah takwa yang menjadi tujuan utama puasa difardukan itu telah tercapai?
Puasa dari segi bahasa bererti “menahan”. Semua perkara atau perlakuan yang “ditahan” (haram) semasa berpuasa hakikat bebas (halal) dilakukan jika tidak berpuasa. 

Semasa berpuasa umat Islam dilatih bukan sahaja meninggalkan perkara yang haram malah yang halal juga. Jika demikian, seharusnya tidak timbul masalah lagi bagi umat Islam meninggalkan perkara-perkara yang diharamkan pada bulan-bulan lain lantaran latihan meninggalkan perkara yang halal pada bulan Ramadan. Ironinya, ini tidak berlaku! Hakikatnya berbagai-bagai kemungkaran telah dilakukan oleh umat Islam selepas bulan puasa.


Firman Allah taala menceritakan tentang Maryam.
قال تعالى : إِنِّي نَذَرْتُ لِلرَّحْمٰنِ صَوْمًا
“Sesungguhnya aku bernazar untuk berpuasa kerana (Allah) Ar-rahman“. (Maryam : 26)
Puasa disini bermaksud menahan diri dan berdiam diri daripada berkata-kata.
Puasa dari sudut syarak bererti : Menahan diri daripada perkara-perkara yang membatalkan puasa bermula dari terbit fajar hingga terbenam matahari disertai dengan niat.Selepas kita berpuasa hati kita tetap tidak dapat rasa cinta dan takutkan Tuhan. Kenapa terjadi demikian. 

Kerana kita hanya berpuasa dapat lapar dan dahaga. Bagi orang yang benar-benar berjaya jadikan puasa sebulan Ramadhan sebagai pusat latihan rohani sudah tentu selesai sahaja proses yang dilalui dalam pusat latihan ia mendapat sesuatu. Iaitu mendapat hati yang rasa cinta dan takutkan Tuhan.
Kesan puasa tidak sama pada semua orang. Ia bergantung kepada cara kita melihat, tahap kita berusaha dan kemampuan menahan keperitan untuk mendapat rahmat, magfirah
dan barakahnya. Moga-moga kita mendapat takwa – hadiah yang dijanjikan Allah sejak lama. Bukan “lapar dan dahaga” seperti yang diterima sekian lama!


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…