Langkau ke kandungan utama

ABUYA DAN PRESIDEN SADDAM.


ABUYA DAN PRESIDEN IRAQ.
(Makam Abuya di kampungnya Pilin).

"Perang Teluk Islam kembali gemilang". Salah satu tajuk buku karangan Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Timimi. Dalam buku karangan Abuya 
tersebut Saddam satu tokoh yang menggemparkan dunia pada era lapan puluhan dan sembilan puluhan. Kawan kepada Saddam tersebut ialah Syeikh Sidi Abu Khalid. Beliau juga berasal dari Iraq. Ketua kabilah Syammar Jordan.

Presiden Sadam ada membuka universiti baru yang diberi nama Universiti Saddam. Abuya pernah ditawarkan oleh Saddam melalui wakilnya, mana-mana pelajar-pelajar yang berada disekolah Abuya yang berkelayakan diterima masuk ke universiti Sadam Hussain. Pelajar Abuya yang pertama diterima masuk ke universiti tersebut ialah ustaz
Faisal Alias.



(Pusat pengajian tinggi Al Kailani).

Peranan kota Baghdad  sebagai pusat intelektual ialah Baghdad telah menjadi kota intelektual semasa pemerintah khalifah Harun al-Rashid dan anaknya al-makmun. Harun Ar-Rasyid ialah khalifah kelima daripada Bani Abbasiyah dan memerintah antara tahun 786hingga 803.Pada tahun 1990 Abuya ada membuka markaz dakwahnya di JUBAIHAH, AMMAN Jordan tahun 1990
(Salah sebuah universiti di Jordan).

Ketika itu penulis yang ditugaskan oleh Abuya terhadap markaz Abuya tersebut. Antara tugas saya berhubung dan mengekalkan silaturrahim dengan kawan-kawan Abuya.Dikalangan orang Arab Jordan.Antaranya Ketua kabilah Syammar dan Sidi Abu Mus'ab.
Adanya markaz yang Abuya sediakan memudahkan orang-orang tempatan bertemu kami.
(Presiden Iraq)

Pada era 80-90-an, satu fegor yang menggemparkan dunia terutamanya dunia Barat iaitu Presiden Saddam . Tindakannya membunuh sebahagian rakyat Iraq di negeranya sendiri. Satu tindakan yang sukar untuk difahami. Mengapa Saddam Hussein melakukan tindakan tersebut.Beliau dilebel sebagai seorang pembunuh kejam.
Pengalaman penulis dengan kawan Abuya iaitu Syeikh Sidi Abu Khalid, setiap kali pergi ke  rumahnya sering ada tetamu-tetamu dari Iraq. 

Tetamunya di perkenalkan kepada saya. Dari pengalaman pergaulan dengan beliau membantu saya memahami situasi yang berlaku di Iraq. Mudah untuk saya fahami kenapa Amerika Syarikat memerangi Iraq.Abuya sangat memahami percaturan dan agenda kuasa besar seperti Amerika Syarikat.
Abuya ada mengarang buku bertajuk "Barat di ambang maut".
(Negara Iran).

Selain itu Abuya mendidik keluarga dan masyarakat umat Islam membaiki diri. Dengan usaha post-mortem atau muhasabah adalah kaedah Tuhan lakukan jongkang jongkit
kepada kebangkitan Islam ini.
Selain Amerika Syarikat ada kepentingan dengan negara pengeluar minyak tersebut ia ada hubungkait dengan kebangkitan Islam. Maka Amerika Syarikat melaga-lagakan antara Iran dengan Iraq.

Dua puluh tahun kemudian, akhirnya diketahui bahawa orang-orang yang dihukum oleh Saddam tersebut adalah penganut Syiah. Lebih dari dua dekad, kenyataan ini dilindungi dan disembunyikan oleh akhbar Barat.
Sejak sekian lama Saddam Hussein sudah tahu akan bahayanya Syiah. Pada zamannya, sudah ramai penganut Syiah dari Iran masuk ke negaranya. Jika hanya sekadar tinggal, mungkin Saddam Hussien tidak akan begitu peduli. 

Tapi para penganut agama Syiah ini merosakkan semua urutan kehidupan yang ada, terutama dengan konsep kahwin mut'ah-nya yang memang tidak ada bezanya dengan pelacuran.
Di wilayah Timur Tengah sendiri, satu-satunya negara yang menyedari kewujudan Iran sebagai negara Syiah adalah Iraq. S

Hussien memerintah Iraq sezaman dengan era Khomeini pada tahun 1979 dan sudah melihat pengaruh besar Iran ke Iraq dan negara-negara Arab yang lain.Sejarah juga menunjukkan bahawa Iran lah yang mendesak PBB untuk memerangi Saddam Hussien. Iran juga yang menyediakan pengkalan tentera ketika Amerika menyerang Iraq dari laut, udara dan darat.

Setelah komunis jatuh dan tamatnya Perang Dingin, Barat cuba mencatur dunia untuk muncul sebagai power mutlak. Berbagai agenda baru dan master-plan dikemukakan untuk memenuhi impian itu. Namun bagi Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Timimi, impian ini akan hanya tinggal impian…Barat sudah tidak punya masa depan! dengan sudut pandangan yang luar biasa, renungan mata hati yang tajam, pemikiran dan visi super advance, beliau mendedahkan kepincangan yang selama ini terlindung di sebalik kecanggihan teknologi dan kemodenan hidup Barat. 

Tentang penyakit lemah jiwa, keruntuhan akhlak dan rapuhnya nilai-nilai rohaniah yang menyebabkan Barat lemas di tengah-tengah pertarungan ideologi dan agama di dunia hari ini.
Sebagai jalan keluar, Abuya Ashaari ketengahkan Islam untuk mengubat fikiran dan hati orang-orang Barat demi kebahagiaan mereka khususnya dan keselamatan dunia sejagat amnya. Kecuali mereka beralih kepada Islam, mereka tidak lagi layak untuk mentadbir dunia. Dan bagi pemuja-pemuja Barat, masanya sudah tiba untuk meninggalkan idola mereka itu dan kembali secara total kepada Islam.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…