Langkau ke kandungan utama

ABUYA MELAHIRKAN BANGSA BARU.



BERKAT BULAN RAMADHAN MELAHIRKAN BANGSA BARU.

Bangsa Melayu umumnya beragama Islam. Satu bangsa yang lemah lembut, mesra dan mudah bersimpati dengan bangsa lain. Sekalipun tidak kaya mudah membantu dan menolong orang lain. Mudah bersimpati dan memberikan kasih sayang.Budaya kasih sayang susah didapati sekarang. Sedangkan kasih sayang semua manusia menginginkan.
Manusia ingin dikasihi. Ia adalah keperluan fitrah semua manusia.

Tidak kira jantina, bangsa, agama, negara, warna kulit semuanya inginkan kasih sayang.Kita rasa senang kalau ada orang sayang kita dan kita rasa sedih kalau ada orang benci pada kita. Begitulah sifat hati manusia di seluruh dunia walau apa bangsa dan agamanya, tidak mengira jantina.Itulah yang dikata kan fitrah manusia.Fitrah semulajadi ini tak blh dibuang atau tak akan hilang dari hati manusia.

Ia sebahagian dari keperluan hidup manusia yang perlu dilayan dan dipenuhi. Seperti juga keinginan untuk makan dan minum.Ia adalah sifat fitrah yang tidak boleh dibuang tetapi mesti dilayan. Kalau tidak dilayan, hidup manusia tidak sempurna dan hilang bahagia.Melawan rasa fitrah yang bersih ertinya kita menyeksa diri kita sendiri. Seperti orang yang tidak mahu berkahwin, samada dia lelaki atau perempuan, apa bangsa, warna kulit dan apa agama sekalipun.

Ertinya ia telah menentang fitrahnya sendiri; ertinya menyeksa diri sendiri.
Sebaliknya, mengisi atau melayan fitrah ertinya kita bertanggungjawab kepada diri sendiri. Maka diri kita akan rasa terisi, puas dan bahagia.Seseorang yang terasa disayangi oleh orang-orang lain
mendapat satu pengisian fitrah yang membuatkan dia rasa tenang dan bahagia. "Membangunkan empayar melibatkan semua pihak.

Bermula dari pemimpin,ulama, pegawai dan kakitangan kerajaan dan seterusnya kepada semua peringkat rakyat jelata. Oleh itu semua pihak perlu tahu dan perlu memahami tentang skop, penglibatan dan tuntutan-tuntutannya."
Dalam era dunia teknologi, Melayu Baru akan menerajui Empayar atas nama Islam. Ini satu anugerah besar dari Tuhan.Namun ramai orang tidak faham apa yang dimaksudkan Melayu Baru itu.

Kerana sebelum ini kita tidak pernah didedahkan tentang peranan Melayu Baru. Selama ini, kita hanya didedahkan dengan hukum fardhu Ain. Hanya didedahkan Islam yang asas, yakni berkenaan dengan hukum hakam sahaja.Bila dikatakan Melayu Baru, mereka yang bertapak di Nusantara atau Asia Tenggara. Mereka bertaburan di merata tempat khususnya di benua Asia. Bila dikatakan giliran Melayu Baru, skopnya adalah luas dan global.

Kita selama ini tenggelam dengan ilmu hukum hakam yang hanya 500 ayat dari 6666 ayat Al Quran. Kalau pun kita faham ilmu, hanya dalam satu-satu bab sahaja. "Giliran kuasa" Tuhan sendiri sebut dalam Al Quran.
Firman Allah SWT:
وَتِلْكَ ٱلْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ ٱلنَّاسِ.
Ertinya,
"Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan dia antara sesama manusia."
(Ali Imran 3:140).

Ilmu bagaimana membina empayar Islam yang didalamnya ada tamadun rohani dan dan tamadun lahiriah. Perkara ini telah lama ditinggalkan dan dilupakan oleh umat Islam. Ia tertutup  tersembunyi dan terkubur didalam Al Quran dan As Sunnah. Ilmu itu kini digali dan dicungkil semula oleh ahli zikir dan ulama kerohanian. Kini ia
dipersembahkan untuk tontonan semua.
Empayar Islam ini melibatkan semua pihak dan golongan masyarakat.

Bermula dari umara (pemimpin), ulama, pegawai dan kakitangan kerajaan dan seterusnya kepada rakyat jelata di semua peringkat.Oleh itu semua pihak perlu tahu dan perlu memahami tentang skop, penglibatan dan tuntutan-tuntutannya.Empayar Islam terakhir berlaku di tangan bangsa Turki iaitu Sultan Muhammad Al-Fateh dibawah pimpinan gurunya Syeikh Syamsuddin alwali.

 Moga-moga giliran kali ini
orang Melayu bersungguh-sungguh menerima tawaran ini dan  dapat membenarkannya. Hingga ia benar-benar berlaku ditangan bangsa Melayu Baru.Moga-moga segala persoalan terjawab dan melaui buku ini terkandung panduan dan langkah-langkah yang sepatutnya dibuat. Moga melalui panduan tersebut menjadikan kita berjiwa besar.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…