Langkau ke kandungan utama

PERTEMUAN WAKIL ABUYA DENGAN SYEIKH AL AZHAR.


PELABUHAN TELUK AQABAH.

Ketika penulis kursus bahasa Arab di Universiti Jordan sering
berkunjung ke Aqabah. Disana ada kawan orang tempatan yang suka dengan perjuangan Abuya.
Beliau juga pernah datang ke Malaysia kerana terlalu berminat dengan gerakan dakwah Abuya.Beliau suka melihat Islam di Malaysia begitu meriah. Beliau yakin Malaysia menjadi tapak kebangkitan Islam sekali lagi.


Teluk Aqabah yang terletak di sebelah Timur Semenanjung Sinai, teluk ini melalui 4 negara iaitu, Mesir, Israel, Jordan, dan Arab Saudi. Meskipun Aqabah berada di Jordan, namun Teluk Aqabah berdekatan negara Arab Saudi, keindahan pemandangan yang terbentang merupakan anugerah Allah Yang Maha Kuasa, jika kita lihat ke sebelah kanan terdapat bukit dan padang pasir, namun jika kita melihat pada sisi lain, hamparan birunya laut terlihat indah.
(Pertemuan di pejabat Syeikh Al Azhar).

Penulis dari Jordan ke Mesir melalui Aqabah. Semasa di Mesir penulis buat pertemuan dengan Syeikh Al Azhar ketika itu ialah seorang ulama yang bernama Jadul Haq. Syaikh Jadul Haq Ali Jadul Haq. dilahirkan pada Kamis, 13 Jumadil Akhir 1335, bertepatan dengan 5 April 1917 di sebuah kampung bernama Batrah, di daerah bernama Thalkha, Kota Mansurah, Provinsi Daqahaliyah, Mesir.
(Masjid Jamek Al Azhar Mesir).

Pertemuan diatur oleh kawan Abuya bernama Dr. Abdul Rahman Audhah yang menyewakan rumahnya kepada Abuya yang dijadikan markaz dakwah Abuya di Mesir. Kami pernah buat XPDC
mengelilingi Mesir. Kami juga berpeluang mengunjungi kampung Syeikh Al-Azhar di kota Mansurah. Xpdc ke Mansurah dipimpin oleh orang Mesir sendiri yang sudah lama mengenali kami.
(Universiti Azhar Mesir yang kedua tua selepas universiti Qarawiyyin).

Diantara perbincangan dengan beliau ialah tentang kebangkitan Islam.
Disamping berbincang tentang lepasan
pelajar-pelajar sekolah Abuya untuk menyambung belajar ke Mesir.
Kejayaan dalam mendidik manusia
 ialah bilamana seseorang itu mampu memperkenalkan Tuhan kepada manusia sehingga takut dan cinta kepada-Nya. Buah daripada Ibadahnya
melahirkan manusia yang baik yang boleh memberi manfaat kepada orang lain.


Pelabuhan Aqabah benteng pertahanan selatan empayar Uthmaniyyah. Benteng
tersebut terlepas dari tangan Uthmaniyyah pada tahun 1918.
Banyak kapal persiaran yang berlabuh di dermaga  Teluk Aqabah, tempat ini memang sudah merupakan destinasi pelawat bagi para pelancong, maka tak hairan jika di sepanjang pantai, banyak berdiri bangunan mewah termasuk hotel, apartmen mahupun vila berbentuk Eropah.

Kawasan Aqabah pernah menjadi area yang direbutkan oleh negara Arab, Mesir dan Israel.  Pada tahun 1922, Kerajaan Inggris mengidentifikasi perbatasan Palestin dan Jordan, saat itu sudah diketahui secara jelas area mana kawasan palestin dan  Jordan. Namun pada 1949 wilayah Eilat menjadi milik Israel.Walaupun sudah menguasai Eilat, namun Israel belum puas juga, negara ini akhirnya ingin menguasi Aqabah, maka pada tahun 1956 dan 1967 Israel menguasai area ini, namun kerana adanya tekanan PBB dan dunia internasional, maka pada 1982 kawasan Aqabah dikembalikan ke Mesir dan sebagian masuk ke wilayah Jordan. 

Demi mempertahankane Pelabuhan Aqabah Jordan pernah berperang dengan Israel kala itu. Jarak Mesir  dan Jordan ini memang sangat dekat, hanya cukup dengan menyebrangi teluk maka sudah sampai ke Negera Mesir.
Selain dari pada itu teluk ini menyimpan kesan sejarah bertemunya Nabi Musa dan Khidir a.s. seperti yang termaktub dalam surat Al Kahfi ayat 60: 
Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada muridnya: “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke pertemuan dua buah lautan atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun”.

Inilah pertemuan dua lautan itu yakni Teluk Aqabah dan Teluk Suez yang keduanya bertemu di laut merah. Kemudian pada surat yang sama ayat 65 Allah berfirman:“Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.”

AQABAH
Masjid Usman-Kota Mamluk-Kubu Sultan Salahudin Juga terletak di bahagian selatan Jordan, disini letaknya Pelabuhan Aqaba, Laut Merah . Ia dikelilingi dengan gunung ganang yang akan kelihatan seperti berubah warnanya apabila tiba hari siang. Perairannya yang jernih, kehidupan anggota tentera laut dan iklimnya yang nyaman, menjadikan Aqaba lokasi yang ideal bagi para penyelam, snorkling dan berbagai acara sukan air.

Selain dari menikmati pancaran matahari, laut dan pasir, Aqaba juga menjadi pusat beberapa lokasi menarik. Antaranya masjid Usman di Ayla,yang dibina ada zaman pemerintahan Saidina Usman bin Affan. Terdapat juga Kota Mamluk dan Istana Sultan Salahudin yang terletak disebuah pulau ditengah-tengah teluk. Aqabah juga turut mempunyai sejarah yang tersendiri. Ia adalah titik bermulanya kejatuhan Khilafah terakhir islam, dinasti Uthmaniyyah.

Menjelang perang dunia pertama awal kurun ke 18, keadaan Uthmaniyyah sangat tenat. Wilayahnya mengecil dengan begitu drastik. Palestin juga sudah jatuh di tangan British. Walaubagaimana pun Turki Uthmaniyyah masih lagi mempunyai perlabuhan Aqabah, Jordan yang dianggap benteng laut terakhir wilayah mereka di bumi Arab.Hakikatnya Aqabah masih merupakan ancaman kepada British samada ke atas tanah jajahan mereka di Palestin ( Israel masih belum wujud ) dan juga kepentingan mereka di terusan Suez di Mesir.

Pada tahun 1917, Putera Faisal, anak kepada Amir Husin bersama tentera Revolusi Arab, sebuah pasukan tentera yang ditubuhkan untuk menentang penguasaan Uthmaniyyah di bumi Arab, atas saranan penasihat tentera Putera Faisal, Lawrance of Arabia, mereka telah melancarkan serangan ke atas perlabuhan Aqabah. Serangan kali ini juga dibantu oleh tentera laut British. Akhirnya Aqabah jatuh di tangan British dan tentera Revolusi Arab memacakkan bendera mereka di situ.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…