Langkau ke kandungan utama

TIOMAN MARKAZ DAKWAH



PERJUANGAN IMAN.

Perjuangan didunia pada hari ini berlandaskan ideologi. Sedikit sangat perjuangan yang berlandaskan iman. Sebab itu dunia hari ini bukan menjanjikan yang lebih baik. Di mana-mana haru biru. Namun Abuya mengajak kita memperjuangkan iman. Sama ada dalam negara mahupun luar negara. Abuya pernah meneroka salah satu pusat pelancongan yang terkenal diperingkat dunia iaitu palau Tioman.

Abuya  jadikan pusat dakwah dipulau Tioman.Di Malaysia terdapat banyak pulau yang menarik dan cantik yang boleh dikunjungi. Antaranya ialah Pulau Tioman yang terletak di Negeri Pahang. Pulau Tioman adalah satu pulau yang kecil di negeri Pahang. Ianya terletak sejauh 32km dari pantai barat negeri Pahang dan berukuran 20km panjang serta 12km lebar.Pulau ini admin telah masukkan ke dalam tempat menarik di Pahang.

Sebahagian besar pulau ini terdiri daripada hutan tebal dan di dalam lautannya kaya dengan khazanah laut terumbu karang yang menjadikan Pulau Tioman sebagai lokasi popular kepada penyelam serta mereka yang meminati aktiviti snorkeling. Pulau ini sebagai salah satu daripada pulau tercantik di dunia. Tidak hairanlah ramai pengunjung dalam dan luar negara ramai yang berkelah serta memilih Pulau Tioman ini sebagai salah satu lokasi percutian mereka.

Pulau ini boleh di akses melalui 2 jeti, iaitu Jeti Mersing, Johor dan juga di Jeti Tanjung Gemuk, Pahang dengan menaiki bot atau feri. Selain daripada pengangkutan laut, anda juga boleh menggunakan pengangkutan udara ke Pulau ini daripada Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz Shah di Kuala Lumpur dan juga Lapangan Terbang Antarabangsa Changi di Singapura.

Pulau ini terdiri daripada 4 kampung yang utama. Kampung Tekek yang terletak dibahagian utara pulau  merupakan kampung yang paling besar serta ramai yang mendudukinya. Selain daripada Kampung Tekek, terdapat juga Kampung Juara, Kampung Salang dan Kampung Air Batang.Dalam Islam ibadah terbahagi dua. Ada Ibadah lahir dan ada Ibadah batin.Jelaslah bahawa iman terpisah daripada amalan lahir. Walaupun hubungan keduanya agak rapat tetapi kedua-dua- nya tetap terpisah. Yang satu ada di luar dan yang lain ada di dalam hati manusia.

 Dari itu menjadi tugas kita untuk mempastikan bahawa kita wajib memilik kedua-duanya. Bagaimanapun imanlah yang lebih diutamakan. Iman bukan sahaja akan menjamin kekalnya amalan-malan lahir seseorang tapi akan bertindak sebagai sumber kebahagiaan manusia di dunia dan Akhirat.
Iman ialah segala-galanya; ketenangan, kekuatan, hiburan, kekayaan, kelapangan dan semuanya yang diidam-idamkan manusia. Malah iman ialah kehidupan kita. Matinya zaman kegemilangan Islam adalah berpunca dari lenyapnya iman dari hati umat Islam. Hina dan lemahnya kita hari ini pun adalah kerana tipisnya iman yang kita warisi.

Oleh itu, demi kebangkitan Islam yang kita harapkan kini berjuanglah untuk mencari dan menambahkan iman. Berikrar bahawa untuk berkorban apa saja untuk iman. Relakan diri untuk diperalatkan dalam perjuangan merebut iman. Dan supaya semua itu mudah dilakukan yakinlah bahawa Allah sentiasa mengawasi kita dan bila-bila masa sahaja Dia boleh memanggil kita untuk dipersoalkan tentang semua yang kita lakukan semasa menjalani hidup yang diamanahkan-Nya. 

Dan hari itu, tiada apa yang akan melindungi kita melainkan iman. Allah berfirman:
Terjemahan: Di Hari Qiamat harta dan anak-pinak tidak berguna lagi. Kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang sejahtera bersih dan beriman.
(Asy Syuara: 88 - 89)

IMAN ialah asas penting, yang menjadi tapak tempat berdiri nya peribadi mukmin. Kalau manusia diibaratkan seperti sepohon pokok, maka iman ialah akar tunjang bagi pokok itu. Kalau pula manusia diibaratkan seperti sebuah rumah, maka iman ialah tapak di mana terdirinya rumah itu. Demikianlah pentingnya iman dalam usaha melahirkan seorang manusia yang sempurna lagi diredhai Allah SWT.
Tanpa iman, seseorang itu akan sama seperti pokok yang tidak berakar tunjang atau rumah yang ketiadaan “
foundation”. 

Maknanya, seseorang yang tiada iman tidak akan ada kekuatan untuk berdepan dengan hidup. Dia pasti gagal. Kalaupun ada tanda-tanda Islam melalui ibadah lahir, tetapi ibadah itu tidak akan berfungsi apa-apa sewaktu manusia yang tiada iman berdepan dengan persoalan-persoalan hidup. Lagi banyak ibadah, lagi cepat gagalnya, seperti lagi besar pokok yang tidak berakar tunjang, lagi cepatlah tumbangnya atau lagi besar , rumah yang didirikan di atas lumpur, lagi cepatlah robohnya.

Datang ujian kecil pun orang yang tiada iman sudah goyang. Apalagi ketika berdepan ‘dengan ujian-ujian yang besar, hanyut dan karamlah dia. Sejarah telah membuktikan ini dalam berbagai-bagai bentuk. Seorang wali Allah dengan “karamah-karamah” yang luar biasa, pengikut-pengikut berpuluh ribu dan ibadah pun seperti ibadah nabi-nabi, tetapi di akhir hayatnya telah kafir, kerana telah berjaya ditipu oleh syaitan hanya dengan seteguk arak dan seorang perempuan.

Di zaman kita ini pun banyak berlaku orang-orang yang mulanya gigih, serius dan banyak ibadah serta lantang pula suaranya memperkatakan Islam, tetapi hanya Allah uji dengan isteri atau gaji atau pangkat atau pengikut atau alam sekitar jahiliah, sudah pun lemah, takut, malas dan akhirnya ibadah dan perjuangan hilang bersama hilangnya suara dan pegangan. Dan sering pula berlaku dalam masyarakat kita dewasa ini, orang-orang yang kita namakan ulama, kerana banyak- nya ilmu dan ibadah mereka seperti sembahyang, puasa, haji, z i kir , hafal Quran, tetapi sering kecundang bila berdepan dengan ujian-ujian hidup. 

Apabila diuji, mereka jadi pemarah, keluh-kesah, hasad dengki, bakhil, gila dunia, som- bong, gila puji, pendendam dan lain-lain sifat yang sangat ditegah dan dibenci oleh Allah SWT.
Sebab yang paling penting kenapa itu semua boleh berlaku ialah kerana lemah- nya iman. Faktor-faktor lainnya turut bertindak hanya kerana faktor penting itu yang mendahului.

 Iman yang benar dan kuat umpama mutiara yang tersimpan di dasar laut, walau sekencang mana pun ribut dan ombak menghempas, ia tetap tahan, kukuh dan tidak berganjak. Jadi orang yang kuat iman walau sehebat mana pun ujian ia tetap yakin, tenang, sabar dan redha, tidak terlintas sedikit pun dihatinya untuk melanggar syariat dan mening- galkan perjuangan dan jemaah Islamiah Islam dapat tegak dan kekal dalam peribadi atau masyarakat-masyarakat manusia hanya kerana ada dan kuatnya iman. Tanpa iman yang kuat,

 Islam hanyalah satu simbol lahiriah yang diamalkan sebagai satu amalan tradisi dan kebiasaan semata-mata. Sebaliknya iman yang kuat akan menghasilkan peribadi yang benar-benar kuat dan Islamik. Islam ialah amalan lahir. Iman ialah amalan hati (batin). Kalau iman kuat, Islam pasti kuat. Tetapi kalau Islam yang kuat belum tentu imannya kuat. Ini mesti diperhatikan betul- betul. Jangan kita jadi orang yang kuat beramal sahaja tetapi lemah imannya, sebaliknya jadilah orang yang kuat 'beriman dan kuat beramal. 

Allah menjanjikan keuntungan itu hanya tertentu bagi orang-orang yang beriman dan beramal.
Firman Allah SWT: Terjemahan: Demi masa, sesungguhnya manusia itu semuanya berada dalam kerugian. Kecuali orang- orang yang beriman dan beramal soleh. (Al 'Asr: 1-3)

Allah menyebutkan iman itu dahulu, sebagai syarat ba- hawa amalan yang didahului atau didorong oleh iman sahaja yang akan di nil ai.
Rasulullah turut mengingatkan ini dengan sabda baginda:
Terjemahannya: Allah tidak melihat kepada rupamu dan hartamu (gambaran lahir) tetapi Dia melihat hati kamu dan amalan kamu. (Riwayat: Muslim)

Sebanyak mana pun amalan lahir, seperti sembahyang, puasa, menutup aurat, zikir, doa, sedekah berjuang dan beijihad tidaklah ada erti apa-apa di sisi Allah. Dalam mengertikan Hadis ini ada orang berkata: “Buat jahat pun tidak mengapa asalkan hati baik, sebab Allah bu- kan memandang amalan lahir tapi melihat amalan hati.” Kalau dihur aik an maksud perkataan mereka itu, boleh- lah kita katakan tinggal sembahyang pun tak apa, dedah aurat pun tidak mengapa, maksiat pun tidak mengapa. Yang penting hati baik. 

Untuk mengetahui betul atau tidak kenya- taan itu cuba jawab soalan ini: “Baikkah hati orang yang tidak sembahyang dan menderhaka pada Tuhan?” Menderhaka kepada ibu bapa pun ‘kita anggap jahat, apalagi kalau menderhaka kepada Allah. Orang yang sem- bahyang pun Allah tidak jamin baik, apalagi orang yang langsung tidak sembahyang. Tutup aurat pun Allah tidak terima kalau niat tidak kerana Allah, apalagi kalau langsung tidak menutup aurat. Pernah berlaku di zaman Rasulullah, seorang Sahabat turut serta berhijrah dari Makkah ke Madinah. Sahabat ini berhijrah bukan kerana menunaikan perintah Allah, tetapi beliau ingin berkahwin dengan seorang perempuan yang tinggal di Madinah. Kebetulan masa pemergiannya sama dengan hijrah. Bila perkara ini diberitahu kepada Rasulul- lah, baginda bersabda:
Terjemahannya: Sesungguhnya sah amalan itu dengan niat. Sesungguhnya bagi setiap orang dinilai dari apa yang diniatkan. Sesiapa yang hijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu adalah dinilai kerana Allah dan Rasul-Nya. Dan sesiapa yang hijrah kerana keduniaan yang diidamkan, atau perempuan yang ingin dikahwininya maka hijrah- nya dinilai kerana itulah. (Riwayat: Al Bukhari dan Muslim)

Hati yang baik ialah hati yang beriman dan ikhlas beramal kerana Allah. Adakah orang yang tinggal sembahyang, mencuri atau dedah aurat itu diniatkan kerana Allah? Musta- hil. Bawalah alasan apa sahaja, yang jelas dia cuba “loyar buruk” dengan Allah. Orang-orang begitu, kalau tidak ber- taubat, di Akhirat nanti tahulah dia siapakah dia yang sebe- nar dan di mana tempatnya.
Allah menyatakan ini dengan firman yangTerjemahan: Maka datanglah sesudah mereka pengganti-pengganti yang jahat yang meninggalkan sembahyang dan memperturutkan hawa nafsu, maka mereka kelak akan menemui kesesatan.
(Maryam: 59)

Saya tegaskan sekali lagi bahawa, orang-orang yang beriman sudah tentu akan beramal. Tetapi orang yang ber- amal belum tentu benar-benar beriman. Dan orang lain yang langsung tidak beramal, lagi lemahlah imannya atau lang- sung tiada iman. Sebab itu Allah sering mengingatkan bahawa amalan yang akan diterima-Nya hanyalah amalan dari orang-orang yang beriman.
Di antara firman-firman Allah yang menunjukkan demikian ialah:
Terjemahan: Maka siapa yang mengerjakan amal soleh, sedang dia beriman, maka usahanya itu tidak diabaikan dan sesungguhnya Kami menuliskan amalannya itu untuknya. 
(Al Anbia: 94)

Terjemahan: Dan orang-orang yang beriman dan beramal soieh, mereka itu penghuni Syurga, mereka kekal di dalamnya. (Al Bagarah: 82)
Terjemahan: Kecuali orang yang bertaubat, beriman dan beramal soleh, maka mereka itu akan masuk Syurga dan tidak dianiaya sedikit pun. (Maryam: 60)

Terjemahan: Sesungguhnya orang-orang yang ber- iman dan mengerjakan amal soleh akan memperolehi Syurga yang penuh kenikmatan. (Luqman: 8)
Berpandukan ayat-ayat itu, faham dan sedarlah hendak- nya kita tentang pentingnya iman itu mendahului amalan amalan yang baik. Orang yang mengaku beriman tetapi tidak mahu beramal adalah penipu. Orang yang beramal tetapi tidak beriman adalah tertipu. Sebab itu Rasulullah SAW memberi amaran keras pada orang yang tidak beriman di samping menyanjung tinggi orang yang beriman.
Sabda baginda yang bermaksud: Dua rakaat sembahyang orang beriman adalah lebih baik dari 2000 rakaat sembahyang orang yang tidak beriman.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…