Langkau ke kandungan utama

NIKMAT IMAN.

Mengimbau kembali pengalaman bersama salah seorang orang kanan Abuya iaitu tuan Syeikh Abdul Rahim Kadhi besar Pahang ketika itu.
Penulis diberi kepercayaan untuk membaca khutbah. Iaitu di masjid bukit Genting Highlands.

Di puncak Bukit Genting Highlands ada kompleks pelancongan. Kaki tangannya ramai orang Islam. Perihalan
Masjid Genting Highland merupakan sebuah masjid yang terletak di Genting Highland 69000 Bentong Pahang Darul Makmur.

Ketika kita berada di puncak bukit Genting Highlands sangat merasakan kebesaran Allah.DI ANTARA banyak-banyak nikmat yang Allah anugerahkan pada kita, ada satu nikmat yang paling bernilai dan sangat penting iaitu iman. Maknanya semua nikmat- nikmat lain seperti kesihatan, kepandaian, kecantikan, kemasyhuran, harta benda, wang ringgit, pangkat darjat, anak-pinak dan lain-lain yang sedang kita nikmati, tidaklah semahal dan sepenting iman.

Tapi dalam kekecohan krisis nilai hari ini, ramai orang telah menganggap bahawa iman tidak penting. Ini dapat dibuktikan dengan melihat sikap hidup mereka. Semua program harian hanya bertujuan mencari keuntungan duniawi, dengan melupakan kepentingan iman.
Bentuk kehidupan orang beriman bukan sahaja dianggap kolot dan ketinggalan zaman tetapi ditentang habis-habisan.

Kehidupan di Akhirat yang sering dimimpikan oleh orang-orang beriman, telah mereka lupakan, malah sesetengahnya merasa ragu tentang kedatangannya. Maka hiduplah manusia hari ini dengan berpandukan akal fikiran dan nafsu syaitan semata-mata. Akibatnya, masyarakat manusia kini sedang hanyut dilambung gelombang kerakusan nafsu dan syaitan. Tidak sedikit yang sudah menjadi mangsa dalam perangkap yang ditempahnya.

Tanpa iman individu atau masyarakat manusia tidak mungkin akan mendapat ketenangan dan kebahagiaan hidup yang sebenar dan abadi. Di dunia akan dihimpit oleh kegelisahan dan kekalutan hidup.Manakala di Akhirat akan Allah benamkan ke dalam api Neraka. Oleh itu hendaklah kita sedar bahawa iman itu sangat penting dan perlu dimiliki. Ia perlu dicari sebagaimana kita mencari harta benda.

Ia tidak mungkin datang sendiri tanpa usaha dan ikhtiar dari kita, sepertilah duit tidak pernah datang sebelum kita berusaha mendapatkannya. Sudah menjadi Sunnatullah, sesuatu yang berharga adalah susah untuk dicari dan dimiliki. Umpama mutiara atau intan berlian dan emas permata, sangatlah payah mencari dan mendapatkannya. Manusia terpaksa berkorban nyawa, menyelami lautan dan membelah bumi kerananya.

Kalau tidak begitu, terpaksa pula mengumpul duit bertahun-tahun lamanya kerana membeli barang berharga itu. Kadang-kadang manusia masa sebelum memperolehi barang yang sangat diingini itu. Begitu susahnya bagi kita mendapatkan sesuatu yang berharga. Tetapi perkara yang tidak berharga, tidaklah susah mendapatkannya. Misalnya pasir, batu atau tanah. Di mana-mana sahaja kita boleh mendapatkannya, tanpa usaha ikhtiar yang berat dan susah.

Kadang-kadang kita tidak berhajat pun untuk mengambil nya tapi ia pula yang mahu mengikut kita, dengan melekat pada baju atau kasut kita. Iman, nilainya melebihi nilai intan atau berlian. Justeru itu mendapatkannya adalah lebih susah ‘dari mendapatkan mutiara dan intan berlian. Manusia wajib- menggadai semua nik mat- nikmat lain untuk mendapatkan iman yang setinggi-tingginya.

Jika tidak; usah mimpi iman itu akan datang dan masuk bertakhta di hati. Mungkin boleh disebut dan diingat selalu tetapi tidak mungkin boleh dirasai dan di miliki.Iman sebenarnya bukan di mulut. Tidak juga pada akal tetapi tersemat kuat di hati dan di jiwa manusia. Iman juga bukan bersandarkan pada amalan-amalan lahir seperti sembahyang, puasa, zakat, haji dan lain-lain walau- pun perkara itu diperintah tetapi iman ada pada amalan- amalan hati.

Ini dapat difahami dari sepotong
Hadis yang berbunyi:
Terjemahan: Bukanlah lebihnya Abu Bakar dari kamu sebab banyaknya puasa dan banyaknya sembahyang, tetapi yang melebihkan Abu Bakar ialah iman yang tersemat di dadanya. Seterusnya baginda bersabda:
Terjemahan: Kalau iman itu ditimbang, maka timbangan iman Abu Bakar adalah melebihi timbangan semua manusia di dunia ini.

Kedua-dua Hadis di atas membuktikan bahawa iman adalah wujud tersendiri bebas dari ikatan dan kongkongan luar. Tempatnya di hati manusia dan bertindak sebagai tenaga penggerak yang boleh mengarahkan manusia kepada apa yang dikehendakinya.
Amalan-amalan lahir seperti sembahyang dan lain-lain tidak mestinya sebagai simbol adanya iman di dalam hati manusia.

Sembahyang adakalanya dari arahan iman dan ada ketikanya bukan dorongan iman. Ini difirmankan sendiri oleh Allah SWT: Terjemahan: Orang Arab Badwi itu berkata, "Kami telah beriman." Katakanlah pada mereka, "Kamu belum beriman." Tapi kamu katakanlah, "Kami telah tunduk (Islam)." Kerana iman itu belum masuk ke dalam hatimu. Dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, ‘Dia tidak akan mengurangi sedikit pun pada (pahala) amalanmu, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Al Hujurat: 14)

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…