Langkau ke kandungan utama

HURAIAN ABUYA, SURAH ALI IMRAN 3:181.


(Abuya bersama dengan tokoh-tokoh Sunni).

Ali Imran,  181 asbabul nuzulnya 
kerana ucapan Fanhas, si Yahudi yang mencabar Allah. Adakalanya perangai seperti Fanhas itu kita juga buat walaupun tanpa sedar.  Misalnya,
1. Jika kita dapat kekayaan atau lain-lain kejayaan, kita rasa itu hasil usaha kita, tak terlintas bahawa itu  pemberian Allah samata, betapalah nak bersyukur kepada-Nya. Walaupun kita tak kata,  Allah miskin, kami lebih kaya,  seperti cakap Fanhas,  namun tanpa sedar kita telah memperkecilkan Allah. Seolah-olah kita boleh kaya atau berjaya tanpa Allah. 

Sebab itu bila kita baca ayat ini sekaligus mengingatkan kita untuk sentiasa merasa bahawa setiap apa yang kita lakukan adalah dengan kuasa Allah.  Tiada kekuatan melainkan dari Allah.  Tiada gerakan walaupun sekerdipan mata melainkan digerakkan oleh Allah. 
«لا حول ولا قوه الا بالله العلی العظیم»
2. Jika kita melihat Islam ini lemah,  seperti  yatim piatu,  tiada pembela,  tiada pembantu tapi kita buat tak tahu sahaja.  Tidak terpanggil untuk berjuang dan berkorban habis-habisan. Lebih-lebih lagi jika ada panggilan jihad tapi kita buat tak peduli sahaja. Maka sebenarnya kita juga ada perangai seperti Fanhas.  Walaupun kita tak kata,  kenapa Allah nak pengorbanan aku untuk selamatkan Islam,  tapi sikap kita itu hakikatnya menggambarkan begitu.

3. Jika kita sebagai umat Islam nampak miskin,  papa kedana,  meminta-minta hingga menjadi bahan ejekan orang, maka hakikatnya secara tidak langsung kita sedang menghinakan Allah, walaupun tanpa niat dan tanpa sedar.
Kemiskinan kita itu menyebabkan mereka berfikir atau mengutuk, Tuhan orang Islam ini miskin kah?  Tuhan Islam tak boleh bagi kekayaan kah kepada umatnya?
Kalau kita sedar hakikat ini,  sepatutnya jiwa kita akan hidup,  tauhid kita jadi kuat untuk membuktikan bahawa Allah itu Maha Kaya.

HIKMAH AYAT
Hikmah ayat ini kepada orang mukmin,  lebih-lebih lagi yang mengamalkannya sebagai wirid ialah:
1. Menguatkan jiwa,  menajamkan rasa tauhid bahawa Allah itu Cinta Agung.  Dia lah segala-galanya.  Yang Maha Kaya,  Maha Kuasa,  Maha Perkasa, Maha Kuat,  Maha Hebat dan Maha Segala-galanya.Tauhid inilah yang telah membina para Sahabat yang terdiri dari Muhajirin dan Ansor.  Pada awalnya, seluruh sistem kehidupan masyarakat Madinah dikuasai oleh Yahudi. Nadi kehidupan mereka iaitu sistem ekonomi juga dikuasai Yahudi.Dengan tauhid ini Muhajirin dan Ansar bekerjasama mengambil alih dan mengubah sistem  kehidupan Yahudi itu kepada Islam.  Bukan bermodalkan wang dan harta tapi dengan tauhid itu.

Ibarat sekarang, Yahudi telah menguasai mall-mall besar,  sedangkan Syd.  Abdur Rahman bin Auf, seorang muhajirin,  baru berhijrah dari Mekah ke Madinah.
Ketika kaum Ansar bertanya kepada beliau,"Apakah yang kami boleh bantu Tuan di sini?  Kami boleh serahkan rumah,  wang,  anak perempuan bahkan salah seorang isteri kami untuk Tuan"
Jawab Syd.  Abdur Rahman bin Auf:
"Tidak perlu semua itu.  Allah dan Rasul sudah cukup bagiku.  Aku hanya minta tolong kalian tunjukkan jalan ke pasar Yahudi".

Maka Syd.  Abdur Rahman mula berniaga di pasar itu.  Bermula dengan sebuah gerai kecil yang saiznya ibarat semut dibanding perniagaan Yahudi yang sebesar gajah. Dan dalam masa hanya 3 tahun,   Suq Ansar yang dibangunkan oleh para Sahabat telah berjaya menumbangkan ekonomi Yahudi sehingga mereka terpaksa gulung tikar bantal dan keluar dari Madinah.  Ekonomi kapitalis Yahudi yang penuh dengan riba,  rasuah,  penipuan,  dll kejahatan dan penindasan telah diganti oleh ekonomi Islam yang bersih dari semua itu,  penuh dg kasih sayang dan tolak ansur.  Maka berbondong-bondonglah masyarakat samada yang sudah Islam atau belum,  menjayakan ekonomi Islam itu. Ekonomi yang diasaskan dengan TAUHID ALLAH MAHA KAYA.

2. Hikmah lagi dari penghayatan ayat ini,  mukmin berlumba-lumpa mencipta kejayaan,  inovasi dan pelbagai kemajuan di luar kotak akal manusia di zamannya.  Allah adalah Yang Maha Mengetahui,  menjadi guru kepada sesiapa sahaja yang meyakini dan memintanya.  Dalam sirah Nabi diceritakan banyak strategi perang yang Rasulullah dan para Sahabat gunakan untuk mempertahankan diri dari musuh Islam adalah tajdid (baru)  di zaman itu.  Sehingga musuh Islam tidak dapat menjangka dan menumbangkannya.  Tentera Islam dengan mudah dapat mengalahkan musuh dg jumlah tentera dan persenjataan yg sedikit,    dan tidak mengorbankan ramai orang,  tetapi mendapat kemenangan yang gemilang.
Kisah lain,  misalnya kemenangan Muhammad Al Fateh menakluki Konstantinopel ialah dengan teknologi ilham dari Allah yang tidak pernah difikirkan oleh manusia di zamannya.  Menolak kapal laut ke atas bukit! Lalu menyerang dari arah yang tak pernah dijangka oleh musuhnya.
(Abu Al-Hassan Bin Ismail Al-Asy'ari (260H-324H) lahir di Basra).

TAUHID ITU PENTING!  Kenal,  cinta dan takut Allah itu adalah asset utama umat Islam untuk selamat dan berjaya di dunia dan di Akhirat.Jadi dalam kurun ketiga hijrah, iktiqad atau pegangan Ahlus Sunnah Wal Jamaah (ASWAJA) ini mula disusun dan diatur oleh dua orang ulama besar ini. Iaitu Abu Hasan Al Ashaari dan Al Maturidi.Nama penuhnya ialah Abu Al-Hassan Bin Ismail Al-Asy'ari (260H-324H) lahir di Basra.Mereka telah menyusun iktiqad ini berpandukan ayat-ayat yang bersepah di dalam Al Quran itu serta memetiknya daripada Hadis-hadis Rasulullah SAW, lengkap dengan dalil-dalil dan bukti yang kemudian mereka karang menjadi buku. Dengan itu mudahlah pegangan ini dibahas dan dipelajari.Imam Abu Mansur Al-Maturidi, atau nama sebenarnya Abu Mansur Muhammad bin Muhammad bin Mahmud Al-Maturidi As-Samarqandi Al-Hanafi (bahasa Arab: أبو منصور محمد بن محمد بن محمود الماتريدي السمرقندي الحنفي) (meninggal dunia 333 H / 944 M) merupakan salah seorang ulama Ahli Sunnah wal Jama'ah dan imam aliran aqidah Maturidiyyah yang menganut sebahagian besar pengikut Mazhab Hanafi, serta seorang ahli ilmu kalam.

(Makam Imam Al Maturidi).

Imam Al-Maturidi dilahirkan di Maturid, sebuah mukim di kota Samarkand (kini termasuk dalam wilayah Uzbekistan) yang terletak di seberang sungai. 
Aliranya sangat terkenal dengan ajaran sifat 20. Salah seorang tokoh yang menelusuri aliran ini ialah Imam Al-Ghazali yang terkenal dengan gelaran Hujjatul Islam. Tauhid sifat 20 adalah ilmu tentang Tuhan. 

Tiga cara mengenal Allah SWT. Sebagai pengetahuan kita, mengenal Allah SWT ini ada tiga cara.Pertama, mengenal Allah tanpa huraian.Cara yang pertama ialah mengenal Allah SWT tanpa
huraian. Dia kenal Allah begitu sahaja tanpa mengenal sifat-sifat-Nya. Inilah pengenalan orang-orang kafir terhadap Allah SWT. Ini di firmankan Allah di dalam Quran:
وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ مَنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ لَيَقُولُنَّ اللَّهُ ۚ
25. Dan sesungguhnya jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: "Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?" Sudah tentu mereka akan menjawab: "Allah".
(Loqman 31:25).

Fahamlah kita bahawa orang-orang yang bukan Islam itu pun kenal Allah, dan mereka juga percaya. Allah lah yang jadikan langit dan bumi ini. Tetapi mereka kenal Allah bukan melalui sifat-sifat-Nya. Kalau kita katakan yang Allah itu wujud, qidam, baqa dan lain-lain
nya, mereka tidak akan dapat memahaminya. Kalau demikian,
sedikit sangat pengenalan mereka kepada Allah. Maka ia belum sampai kepada peringkat sah.

Kedua, mengenal Allah dengan akal.
Cara kedua mengenal Allah ialah melalui akal dan melalui ilmu pengetahuan. Pada peringkat ini, kita kenal Allah dengan ilmu yang lengkap dengan dalil-dalil dan bukti sama ada dalil aqli atau naqli walaupun secara ijmali (secara rangkuman), melalui sifat-sifat 20 yang wajib bagi Allah SWT. Dan mengenal Allah diperingkat ini, barulah sampai kepada peringkat mengenal Allah yang sah. Inilah yang dikatakan peringkat iman ilmu. Peringkat iman demikian belum mempunyai kekuatan dan ia tidak akan dapat mendorong seseorang untuk melaksanakan perintah Allah serta menjauhi larangan-larangan-Nya dengan sungguh-sungguh.
Ketiga, mengenal Allah dengan mata hati.


Cara yang ketiga ialah mengenal
Allah dengan mata hati atau roh.
Ini yang dikatakan mengenal Allah dengan mata hati dan ini jugalah yang dikatakan jiwa tauhid. Peringkat Iman ini dinamakan peringkat iman ayan.
Jadi bagi kita yang sudah dapat
mengenal Allah pada peringkat akal, hendaklah kita usahakan sungguh-sungguh supaya kita dapat mengenal-Nya dengan mata hati pula. Ertinya, hendaklah kita usahakan untuk memiliki iman ayan.
Dal hal ini kita perlu perbanyak kan mujahadah terhadap hawa nafsu (Mujahadatun nafsi).  nafsi). Kita juga perlu bermujahadah dengan syaitan. Disamping itu, kita juga mesti cuba melaksana kan semua ibadah yang wajib dan memperbanyakkan ibadah yang sunat, berdoa, berwirid dan berzikir dan berzikir serta lain-lainnya. Kita kerjakan ibadah-ibadah itu sampai ia memberi kesan kepada hati.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…