Langkau ke kandungan utama

KERJA SYAITAN

CARA SYAITAN   MENYESATKAN MANUSIA

1. KAFIR
Menjadikan manusia kafir,  tak yakin akan kewujudan Allah  adalah target akhir syaitan. Pelbagai fasa dan cara digunakan syaitan hingga mencapai tahap ini.

2. RAGU: Tak dapat nak kafirkan,  maka syaitan ragukan.  Peringkat ragu disebut zan (1/4 percaya),  syak (1/2 percaya),  waham (3/4 percaya).   Dibisikkan pelbagai kepalsuan supaya manusia ragu-ragu akan kewujudan Allah sedikit demi sedikit sehingga kepercayaan kepada Allah menjadi tidak ada sama sekali atau kafir.

3. MALAS
Bila tak dapat nak dikafirkan atau diragukan maka diganggu pula dalam beribadah kepada Allah.  Yakin tapi malas nak buat ibadah, jadi tak buat. Malas nak cari ilmu,  jadi jahil.  Maka jadilah golongan zalim.  Kalau ada pun ilmu tapi tak buat, lama-lama terbiasa tak larat nak buat.  Jadilah golongan fasiq. Zalim,  fasiq dan kafir secara lahirnya sama sahaja iaitu tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan.

4. CUAI
Yakin dan buat tapi lambat-lambat,  last minute,  asal buat sahaja. Bila dibiarkan terus jadi malas nak buat atau tak buat langsung. Puncanya ialah tak cinta kepada Allah yang punya syariat itu.  Sebab itu nak buat berat.  Buat kerana takut dihukum sahaja. Lama-lama jadi malas.

5. LALAI
Buat ibadah tapi tiada penghayatan.  Jasad sahaja yang beribadah tapi ruh entah kemana. Antara puncanya ialah tak faham, tak cukup ilmu tapi tak nak belajar.  Solat bahasa Arab,  tapi tak faham bahasa arab.  Baca Al Quran tak faham.  Lama-lama bosan. Bila dah bosan lama-lama cuai.

6. ADU DOMBA
Jika sudah rosak hubungan dengan Allah, maka hubungan dengan manusia mesti rosak juga.  Tapi kalau tak dapat nak rosakkan hubungan dengan Allah maka syaitan rosakkan pula hubungan dengan manusia.  Dibisikkan sangkaan-sangkaan buruk pada orang lain,  termasuk pada kawan-kawan, ibubapa dan guru.
Syaitan meniti di atas mazmumah seseorang, terutama jika tiada rasa hamba.  Orang yang tiada rasa hamba akan cepat nampak kesalahan dan dosa orang lain.  Sedangkan orang yang kuat rasa hamba sentiasa rasa dirinya paling berdosa hingga tak nampak dosa orang lain.  Kalau nampak pun dia tak sempat nak memikirkan apatah lagi membahas dan membesarkannya kerana dia rasa dosa dia jauh lebih besar dari orang lain. Melainkan seorang guru mursyid yang hendak membaiki ruhani anak muridnya, dia akan berbuat sesuatu untuk menegur dan membetulkan kesalahan muridnya dengan cara yang berhikmah dan berkesan.

Pada orang yang tiada rasa hamba,  jika dia nampak seseorang berbuat atau bercakap sesuatu, maka syaitan bisikkan andaian-andaian buruk tentang maksud perbuatan atau percakapan seseorang itu.  Maka bersangka jahatlah dia terhadap orang itu.

Jika disimpan jadilah penyakit hati,  benci,  marah,  dendam,  tak percaya,  hilang ketenangan.  Jika diluahkan jadilah berbahas-bahas atau mujadalah hingga membawa kepada pertengkaran. Maka hilanglah ukhuwah,  putus silaturrahim.

Jika persangkaan buruk itu antara anak dengan ibubapa,  murid kepada guru,  maka putuslah keberkatan hidup.  Malah terputuslah ilmu jika murid itu berhenti berguru kerana hilang kepercayaan kepada gurunya.  Itu yang syaitan target sebenarnya. Supaya orang itu menjadi jahil dan mudah diperdayakan.

7. WAS-WAS
Rumah yang ada isi,  maka sibuklah perompak nak mencerobohnya.  Begitu jugalah orang yang sudah mula khusyuk ibadahnya,  maka syaitan pun sibuk mengganggu orang itu.  Syaitan ganggu dengan ingatan atau pandangan palsu hingga seseorang menjadi was-was terhadap apa yang dibuat.  Misalnya bila seseorang berwudhuk,  dibisikkan,  engkau tak basuh tangan lagi.  Maka orang itupun ulang basuh tangan berkali-kali.  Atau ketika hendak takbiratul ihram solat, tiba-tiba dinampakkan selonggok najis di tempat sujud orang itu.  Maka orang itu terhenti dari takbirnya. Mengulang lagi dan lagi berkali-kali.

8. SAMPUK
Jika gangguan ruh sudah gagal maka syaitan buat  gangguan fizikal pula.  Jin dicipta dari api,  jadi sifatnya panas.  Jika jin memegang bahagian badan manusia apalagi secara kasar,  maka kesannya panas dan sakit.  Untuk orang yang tidak dapat diganggu ruhnya,  syaitan akan sakitkan fizikal orang itu.  Ia dinamakan sakit sihir.  Antara tandanya ialah terjadi secara tiba-tiba.  Tiada gejala yang normal seperti sakit biasa.  Tiba-tiba muncul atau hilang atau berpindah secara tidak munasabah.

9. RASUK
Syaitan akan curi jasad orang yang ditarget.  Waktu ruh orang itu keluar atau dikeluarkan,  maka syaitan pakai jasad orang itu.  Waktu itu ruh manusia itu ditahan atau diikat di luar jasadnya. Maka syaitan pakai jasad orang itu untuk bercakap,  bergerak bahkan memberi arahan kepada orang lain.

Ruh manusia keluar dari jasad sewaktu tidur atau berkhayal.  Atau dipaksa keluar oleh syaitan kerana jasad orang itu dikehendaki syaitan. Selalunya syaitan pakai jasad seseorang untuk merosakkan orang lain.  Konon-konon yang merasuk tu ruh-ruh soleh yang menyampaikan mesej atau pesanan dari alam ghaib.  Malah ada yang menyamar kononnya ruh Rasulullah, Sahabat atau para Wali Allah. Maka orang yang tak faham akan ikut arahannya.

Begitulah cara syaitan mengganggu manusia.  Ini boleh berlaku bila-bila masa sahaja,  termasuk di bulan Ramadhan, di waktu syaitan diikat.  Sebab bisikan jahat itu bukan sahaja dari syaitan, tapi juga dari manusia.  Malah manusia boleh lebih jahat dari syaitan.  Dan ketua kejahatan dan sihir dunia,  yakni Dajjal adalah dari jenis manusia.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…