Langkau ke kandungan utama

XPDC KE UTARA THAILAND.


Kami XPDC dakwah bersama Abuya menyusul sepanjang Sungai Chao Phraya atau "Menam Chao Phraya" adalah sungai terpanjang dan terpenting di negara Thailand. Panjangnya 372 kilometer mengalir dari utara Thailand menuju ke Teluk Thailand di selatan. Sungai ini membentuk Lembah Chao Phraya atau 'Basin Chao Phraya'.

Maksud Firman Allah;
“Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu.” [Ali `Imran 3:159] .

Tugas utama pejuang kebenaran ialah membawa manusia kepada Tuhan. Berjuang dengan menanamkan rasa cinta dan takutkan Allah. Usaha membawa diri dan orang lain kepada Allah itulah TUGAS DAKWAH yang paling ASAS dan TERAS. AL-QURAN bukan sahaja menentukan tujuan, bahkan telah menunjukkan jalan untuk memikul MISI BESAR ini.
(Floting markets Bangkok Thailand))

DAKWAH mesti dilaksanakan dengan PELBAGAI KAEDAH selaras dengan kepelbagaian WATAK, KEADAAN dan REALITI yang sedang dihadapi manusia
Namun PRINSIP asasnya tetap tidak berubah yakni KASIH SAYANG. Justeru KASIH SAYANG itu ialah BUAH KEPADA IMAN. Maka MENYERU KEPADA IMAN, HARUS DENGAN IMAN jua. Bukan dengan cara lain.

KASIH SAYANG itu diterjemah melalui tiga kaedah dalam berdakwah iaitu,1- Hikmah
2- Pengajaran Yang Baik
3- Berdebat dengan cara yang baik
Pada golongan yang BIJAK, harus dihadapi dengan HIKMAH
Pada golongan SEDERHANA, mesti dihadapi dengan PENGAJARAN-PENGAJARAN YANG BAIK.Manakala pada golongan yang DEGIL, harus dihadapi dengan DEBAT YANG BAIK
Namun berdakwah dengan DIALOG adalah kaedah yang PALING BERKESAN untuk MELEMBUTKAN HATI YANG KERAS dan menundukkan FIKIRAN YANG DEGIL.Dengan dialog, PENGAJARAN-PENGAJARAN YANG BAIK mampu disampaikan DENGAN LEMBUT DAN PENUH KASIH SAYANG.
Dengan DIALOG juga, hati yang keras dan fikiran yang terbabas dapat DILEMBUTKAN dan DILURUSKAN semula.

Ketika Abuya berada di ibu kota Filipina iaitu di Manila, banyak pertemuan dengan tokoh-tokoh tempatan. Dikalangan mereka ada pensyarah, student, ahli korporat, tokoh agama Kristian dan wartawan. Ada seorang tokoh pemuda gereja yang memeluk Islam ditangan Abuya,neneknya orang kuat gereja. Ketika dia perkenalkan neneknya kepada Abuya, lantas terus neneknya ungkapkan ucapan terima kasih kepada Abuya kerana telah merubah cucunya menjadi orang baik. Abuya berikan namanya Abu Khairillah.
Kemudian ibu dan bapa
Khairullah pula memelok agama Islam.

Semasa Abuya di Utara Thailand
iaitu di Pree, Ching Mai dan Chingrai. Disana juga bertemu dengan masyarakat tempatan. Seorang wartawan veteran juga memelok Islam ditangan Abuya
dan diberikan namanya Anas. Asalnya beragama Buddha. Dia banyak menulis tentang Islam yang dia dapat daripada Abuya.Kita pelajari DIALOG dalam kisah Musa AS dengan Firaun…
Allah SWT ada berpesan tentang cara pertuturan yang perlu dilakukan olehnya di hadapan penguasa yang sangat derhaka itu. Bahkan, ketika Firaun mengungkit soal-soal peribadi, sedikit pun Nabi Musa AS tidak terpancing untuk ‘menyerang’ kembali dengan penuh emosi.

Kita pelajari DIALOG dalam kisah Nabi Ibrahim AS dengan Namrud…Jelas nilai-nilai Tauhid yang disuntik Nabi Ibrahim dalam hujahnya gagal dipatahkan oleh Namrud. Penghinaan tidak dibalas penghinaan, sebaliknya telah dibalas dengan penjelasan yang tegas dan penuh hikmah.

KILAS DALAM KIAS mengandungi KISAH BERNILAI DAKWAH DAN TARBIAH menerusi DIALOG YANG BERSAHAJA tetapi SARAT DENGAN PENGAJARAN. Ia memaparkan bagaimana pendakwah menangani SALAH FAHAM dan KEKELIRUAN terhadap Islam melalui dialog ilmiah, dalam suasana yang harmoni dan santai.
Dalam Kias Ada Kilas…
Dalam Tamsilan Ada Teguran…
Dalam Gurauan Dan Usikan Ada Pengajaran Diselitkan…
Dengan usaha ini…
PANDANGAN SERONG dan SIKAP PREJUDIS terhadap Islam dapat DIPERBETULKAN secara BERHIKMAH!
Manusia Tidak Suka Dipersalahkan…Apalagi Dimalukan..Justeru…
Kita Bukan Sahaja Perlu Menyampaikan Kebenaran…

Tetapi Kebenaran Itu Perlu Disampaikan Dengan Cara Yang Benar…KILAS DALAM KIAS ini juga memaparkan DIALOG-DIALOG yang bernilai dakwah dan tarbiah dengan latar pelbagai lapisan masyarakat, dalam pelbagai suasana dan keadaan.
Ada unsur tabsyir dan tanzir. Iaitu ada keceriaan.. kedukaan… semangat… dan kesederhanaan…InsyaALLAH, dalam artikel-artikel ikhwanattamimi@gmail.com ini akan ada ‘Diri Anda’ sendiri untuk dilihat… dibaca… dan dihayati…

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…