Langkau ke kandungan utama

AGAMA ADALAH RASA.

AGAMA IALAH RASA MENDORONG UNTUK AMAL


Agama itu ialah rasa. Apa yang anda rasa lalu mendorong untuk beramal, itulah agama. Ia berawal dari iman. Iman itu rasa. Iman itu di hati. Yang ada di hati ini disebut rasa dan perasaan. Iman itu yakin. Yakin itu ialah perasaan percaya yang sangat mendalam pada sesuatu.


Yakin dan percaya kepada Allah lalu beramal. Itulah dia agama. Percaya akan hari pembalasan, lalu berbuat sesuai dengan kepercayaan, itulah agama. Kalau dibuat hanya karena ikut-ikutan, itu bukan agama namanya.Jadi seluruh kehidupan kita, 
dengan perasaan yame ndorong untuk beramal.


Dengan kita menjadikannya kehidupan yang beragama, maka hendaklah membawanya dengan rasa. Rasa yang dikaitkan dengan Tuhan karena kita berjanji pada Allah, bahwa sholat kita, ibadah kita, hidup kita dan mati kita adalah untukNya. Untuk mengikuti siratal mustaqim. 


Yaitu Jalan nabi-nabi, rasul-rasul, syuhada’, orang-orang soleh. Ringkasnya, jalan orang-orang Allah. Menempuh jalan yang mereka rentang kita akan dapat Tuhan. Manusia perlu kepada Tuhan. Itulah doa yang kita baca dalam surah fatehah. Tunjukkan kami jalan yang lurus. Itulah jalan nabi-nabi, rasul-rasul, syuhada’, orang-orang soleh yang telah kami Tuhan berikan nikmat iman kepada mereka.


Dengan menumpuh jalan yang telah Allah anugerahkan kepada para nabi dan rasul, jiwa manusia akan hidup. Apabila jiwa telah hidup, ia akan bersedia hadapi cabaran dan tekanan hidup, rupanya dia bersandar kepada yang Maha berkuasa. Dia rasa ada pelindung ketika menghadapi apa-apa yang boleh menjadikannya tertekan. 


Bagaimana hendak menangkisnya? 
Iaitu dengan berlindung disebalik yang Maha Berkuasa. Maka akan dicampakkan rasa selamat kedalam hatinya. Oleh kerana manusia tidak ada kuasa untuk mengatasi cabaran dan kesusahan, maka fitrahnya ingin agar ada orang yang membela dan menyelamatkan dia. 


Bila ada masalah, dia ingin agar ada orang yang menolong. Tetapi siapakah yang boleh menolong? Adakah manusia, sedangkan semua manusia mempunyai masalah yang sama. Apakah haiwan, atau tanaman sedangkan mereka tidak berakal. Apakah harta benda atau mesin atau ilmu? Sedangkan semua itu adalah rekaan manusia sendiri yang tidak mampu berbuat apa-apa.


Kalau begitu, manusia perlukan satu zat yang kemampuannya di luar itu semua. Manusia perlu satu super power yang lebih dari segala-gala yang ada di alam ini. Manusia perlukan Tuhan, Zat yang Maha Agung yang kuasa-Nya tiada mula dan tidak terbatas. Apabila Dia menghendaki sesuatu, hanya dengan berkata jadi maka jadilah. 


Dia Zat yang Maha Menyelesaikan segala masalah manusia. Dia doktor yang Maha Pakar dan menyembuhkan penyakit jiwa manusia. Dia tidak bertempat dan tidak tertakluk kepada ruang dan masa. Dia boleh dihubungi, boleh menghubungi dan boleh menyelesaikan masalah seluruh manusia dan makhluk-Nya serentak dalam satu masa di mana sahaja.


Malangnya, ramai manusia tidak percaya Tuhan. Lebih-lebih lagi tidak cinta dan takutkan Tuhan. Inilah yang menyebabkan jiwa jadi kosong. Inilah dia asas penyakit jiwa. Kalau kita tidak tahu bahawa Tuhan ada peranan dalam kehidupan ertinya kita tidak ada pelindung, dan kita tidak ada pembela. 


Apabila ada masalah kita tidak ada tempat bergantung. Kalau kekosongan jiwa ini berlaku satu hari, tidak mengapa. Tetapi kalau berlaku bertahun-tahun, ia jadi barah. Akhirnya barah ini pecah dan lahirlah penyakit jiwa. Manusia lemah dan tidak ada kuasa. Oleh itu manusia perlu bersandar kepada sesuatu yang Maha berkuasa.


Dia yang Maha gagah, Maha perkasa dan mutlak iaitu Allah. Barulah hati manusia menjadi teguh dan kuat. Manusia perlu rasa bertuhan.
Tuhan adalah segala-galanya. Kekuatan jiwa manusia adalah setakat mana dia rasa bertuhan. Kurang rasa bertuhannya, maka kuranglah kekuatan jiwanya. 


Kalau seseorang itu tidak langsung mempunyai hubungan dengan Tuhan, percaya pun tidak, kenal pun tidak, maka jiwanya akan menjadi lemah dan rosak, dan akan dihinggapi penyakit. Akan timbullah rasa kosong, risau, rimas, dan runsing. Akan hilang ketenangan jiwa. Allah ada berfirman maksudnya: "Ketahuilah dengan mengingati Allah hati menjadi tenang."

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…