Langkau ke kandungan utama

ISLAM TERSEBAR DENGAN ILMU DAN AKHLAK.




( Kolej Universiti Islam Selangor).


Dalam Islam roh dan fizikal Nabi SAW berperanan. Sejarah menceritakan pengalaman yang dilalui oleh panglima Islam Tariq bin Ziad ketika hendak menyeberangi Selat Gibralta belia berhubung dengan Nabi SAW secara rohan. Natijah dari hubungan rohani tersebut beliau menyampaikan pesanan tersebut kepada tenteranya sebelum berperang dan akhirnya memperolihi kemenangan. Pasukan Tariq menerima melalui roh baginda S.A.W., sepertimana roh baginda datang membantu para mujaddid terdahulu seperti Imam Ghazali, Imam Syafie, Imam Nawawi, khalifah Umar Ibnu Aziz dan ramai lagi.


Sejarah telah mencatatkan bahawa kebangkitan Islam kali pertama yang berlaku di zaman Nabi Muhammad S.A.W. bersamanya ilmu dan akhlak. Selain mendapat pertolongan Allah secara lahiriah mahupun ghaibiah, kebangkitan Islam pertama tidak boleh dipisahkan dengan ilmu yang disampaikan dari Allah kepada Rasulullah, itulah wahyu namanya. Wahyu itu yang kini tercatit sebagai Al-Quran, panduan dan rujukan buat umat Nabi Muhammad S.A.W. 


Buah kepada ilmu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad, lahirlah akhlak yang mulia. Akhlak yang agung ini menjadikan peribadi seseorang itu mulia bersamanya. Kerana akhlak inilah ramai para sahabat yang masuk Islam. Islam itu indah, kerana penganutnya mempunyai akhlak yang mulia. Kebangkitan Islam kedua juga pasti mengulangi yang pertama. Bezanya dulu Nabi Muhammad membantu dengan fizikalnya, kali ini membantu dengan rohnya.


Sejarah telah mencatatkan, para mujaddid dan mujtahid, mereka ini mempunyai akhlak yang mulia. Mereka inilah yang menyalin peribadi baginda Rasul S.A.W. Akhlak yang mulia itu lahir dan menjadikan peribadi seseorang itu begitu mulia apabila syariat Tuhan berjaya ditegakkan didalam dirinya. Hasil syariat yang dipandu dengan ilmu bersumberkan wahyu dari Nabi itulah membuatkan kejayaan dalam peribadi seseorang.


Kebangkitan Islam kali kedua sedang terjadi. Setiap hari, peristiwa yang berlaku semakin membenarkan kedatangan pemimpin yang dijanjikan. Sebagai post mortem buat para pejuang kebenaran, selain diminta untuk mendapatkan rasa-rasa hamba, kita dituntut untuk menegakkan syariat Islam dalam diri kita. Mana mungkin rasa-rasa hamba dapat diperolehi jika asasnya tidak dibangunkan.


Untuk menegakkan syariat didalam diri, kita perlukan ilmu. Sumber ilmu yang boleh membina peribadi yang agung sudah tentu daripada warisan Nabi kita S.A.W. Itulah Quran, Hadis, ijmak ulama dan kias, panduan buat kita selaku Ahli Sunnah Waljamaah. Juga selaku murid kepada mursyid kita, Abuya telah tinggalkan bekalan ilmu yang yang sepatutnya boleh membimbing peribadi dan sekurang-kurangnya keluarga kita dalam menyelamatkan iman. Itulah minda Abuya yang ditinggalkan dalam bentuk sajak-sajak, kuliah dan ceramahnya, samada telah dijadikan nasyid mahupun silibus pendidikan. Telah terbukti hasil didikan Abuya melahirkan manusia yang maju lahiriahnya dan maju tamadun rohaniahnya.


Pendidikan Abuya adalah pendidikan Islam yang melahirkan masyarakat yang berkasih sayang, bertolong bantu satu sama lain. Ini kerana ilmunya dari matan Al-Quran dan Hadis, ijmak ulama dan kias. Memang itu yang sepatut dihasilkan dari pendidikan Islam. Tidak hanya merperkatakan perihal ilmunya malah ilmu itu diamalkan dalam kehidupan seharian. Masyarakat awam pun terasa nikmat bersama mereka yang dilahirkan dari pendidikan Islam yang hakiki ini.


Ilmu sememangnya tidak dapat dipisahkan daripada kebangkitan Islam. Wahyu yang diturunkan kepada baginda S.A.W. itulah ilmu dan panduan kepada para sahabat ridwanullah 'alaihim. Khalifah Umar ibnu Aziz ketika pemerintahannya, beliau membetulkan soal ilmu dan berperasaan kepada Ahlul Bait. Ketika itu Ahlul Bait dihina di mimbar-mimbar masjid, di majlis-majlis besar samada rasmi atau tidak, begitulah yang terjadi di zaman itu. Maka dengan ilmu ilham dan taqwa yang luarbiasa, keluarga Rasulullah dimuliakan semula. Malah diwajibkan berselawat keatas Nabi dan keluarganya didalam khutbah bermula di era Khalifah Umar Al-Aziz.


Begitu juga di zaman-zaman mujaddid berikutnya. Ilmu Ilham yang berteraskan Quran, Hadis, Ijmak Ulama dan kias ini membuahkan natijah dan hasil mulia. Sejarah kebangkitan Islam berulang dari zaman ke zaman. Maka tidak rugi kita mengkaji sejarah dan menyalinnya dalam membuat sejarah yang baru. Menolak kebaikan yang tercipta hasil dari pendidikan Islam ini tidak membawa kebaikan, malah menimbulkan perpecahan sekalipun perjuangan dibuat atas nama Islam.


Pendidikan Islam melahirkan manusia yang tinggi rasa kehambaannya. Perasaan ini digambar bukan melalui kata-katanya tetapi pada natijah perjuangan dan pada peribadi individu itu sendiri. Tidak boleh kita mengatakan kesalahan kita itu dijamin selamat kerana kita pejuang Islam. Malah Nabi sekalipun mengaku salah dan bertaubat setiap hari. Lihat bagaimana Khalifah Umar Al-Aziz yang sangat merasakan dirinya terlalu berdosa dan matinya dalam keadaan yang terlalu merasa dirinya tidak selamat. Perasaan itu bukan pada kata-katanya malah terus memberikan kesan pada fizikalnya juga.


Untuk mendapatkan peribadi yang mulia, untuk menjadi pejuang kebenaran, untuk membangunkan kebangkitan Islam kedua, semua ini perlukan ilmu yang benar dan tepat. Sumbernya mestilah dari Quran dan Hadis, ijmak ulama dan kias. Sekiranya Quran dan Hadis ditolak malah dikatakan tidak relevan dan tak bersesuaian, mana mungkin hati akan terpandu dan dipandu. Mana mungkin boleh terselamat dari tipuan nafsu dan syaitan, dari godaan dunia dan isinya. Sekalipun ilmu itu benar namun jika tidak memberikan kesan yang baik pada hati, nafsulah yang akan menguasai diri. Jadilah seperti Barsisa, yang melahirkan ribuan ahli abid, yang mampu beribadah di atas awan dan terapung di atas sungai, tetapi Barsisa sendiri pun akhirnya mati dalam kesesatan. Mati menyembah nafsu dan syaitan.


         

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…