Langkau ke kandungan utama

DOA TAHUN BARU ISLAM.

MENGAPAKAH KITA MENGINGINKAN KEBAHAGIAN?


Kita merintih dengan Tuhan untuk mendapatkan kebahagian hakiki.
Dengan kita mulakan mohon doa awal tahun hijriah. Doanya seperti berikut: 

Sebelum kita meneliti mengenai pencapaian kebahagiaan yang abadi, pernahkah anda tertanya-tanya mengapakah kita teringin untuk menjadi bahagia? Jawapan yang paling mudah adalah, “Kebahagiaan terasa seronok!” tetapi, kita membuat satu kesilapan besar. Kita mencari kebahagiaan di luar diri kita daripada mencuba untuk memanfaatkan Kebahagiaan Abadi yang ada dalam diri kita. Ini seumpama kata persenda orang masa dahulu, yang berbunyi, “Adalah amat dikesali bahawa Tuhan telah mencipta kita dengan biji mata yang menghadap keluar, sedangkan pada hakikatnya kita hanya dapat menjumpai kebahagiaan tanpa batas, di dalam diri dan bukan di luar.” Dan sebab itulah juga, mengapa kita sentiasa terpesona dan, secara harfiah, terjebak dengan apa sahaja yang di lihat di dunia luar!


Mencari kebahagiaan adalah fitrah murni setiap manusia. Tanpa melihat apakah lelaki atau perempuan, tua atau muda, orang kaya atau orang miskin, orang besar atau orang kecil, semua menginginkan kebahagiaan. Segala tindak tanduk manusia dapat kita lihat tidak lain dan tidak bukan hanyalah demi mencari kebahagiaan. Kebahagiaan bukan terletak pada tangan, mata, kaki, telinga, atau yang lainnya. Kebahagiaan terletak pada hati (jiwa). Orang yang mendapat kebahagiaan akan merasa ketenangan hati, ketenangan jiwa dan keindahan ruh. Kita menyaksikan berbagai cara dan jalan telah ditempuh manusia untuk mendapatkan kebahagiaan. 


Ada yang berusaha mencari kebahagiaan melalui kekayaan, pangkat, nama, kemasyhuran atau isteri yang cantik. Yang menjadi permasalahan sekarang adalah, benarkah semua itu dapat memuaskan hati manusia dengan mutlak?
Jika mencari kebahagiaan itu diusahakan dengan jalan kebendaan, percayalah manusia akan gagal mendapatkan kebahagiaan. Manusia akan mencapai kekecewaan, manusia akan merasa malang setiap hari, jiwa tidak akan tenang, tidak tenteram sepanjang masa. Inilah yang dikatakan ‘neraka’ sementara sebelum merasakan neraka yang sebenarnya yang dahsyat lagi mengerikan di akhirat nanti. 


Buktinya, dapat kita melihat orang-orang yang mencari kebahagiaan melalui hal-hal berikut, gagal memperoleh kebahagiaan:
Banyak manusia yang mencari kebahgiaan melalui kekayaan. Setelah manusia itu mendapatkan kekayaan, rupanya tetap tidak akan dapat terhindar dari masalah-masalah yang tidak menyenangkan.Iaitu ujian-ujian dalam hidup. Ujian-ujian itu merupakan sunnatullah yang sengaja Allah datangkan kepada setiap manusia. Contohnya, seseorang tidak dapat terhindar dari sakit yang Allah datangkan kepadanya. Jika sudah ditimpakan kesakitan maka di waktu itu kekayaan tidak berguna lagi. 


Atau misalnya di lain waktu terjadi pencurian, kebakaran, diancam orang dan sebagainya. Kalau semua itu terjadi, kekayaan sebesar apapun itu tidak dapat memberi kebahagiaan kepada manusia.
Sebagian orang yang lain mencari kebahagiaan melalui pangkat dan jabatan. Namun dalam usaha mencari kebahagiaan melalui pangkat, mereka juga tidak dapat terhindar dari dihina oleh orang yang di atasnya. Mereka tidak dapat terhindar dari hasad dengki dari orang lain, banyak orang yang akan membenci sebab untuk mendapatkan pangkat sering terjadi seseorang itu mengumpat, memfitnah dan menjatuhkan orang lain untuk mendapat perhatian dari pihak-pihak tertentu.


Kemudian, apabila sudah mendapatkan pangkat apakah kita juga dapat terhindar dari ujian-ujian yang Allah datangkan kepada kita? Apakah kita dapat terhindar dari kematian anak, isteri, keluarga atau orang-orang yang dicintai? Apakah pangkat tersebut dapat memberi kebahagiaan dan ketenangan jiwa pada diri seseorang?
Begitu juga kalau seseorang itu mencari kebahagiaan dengan hal yang lain misalnya kemasyhuran nama atau isteri yang cantik, ia tidak akan dapat merasakan kebahagiaan dan ketenangan. Orang yang mencari kebahagiaan dengan perkara-perkara dunia atau material semata-mata, tidak akan menemui kebahagiaan selama-lamanya. 


Kebahagiaan yang diharapkan tetapi kecelakaan yang datang yaitu kesengsaraan dan penderitaan di dunia. Mari kita ambil beberpa contoh : Banyak bintang film terkenal yang dipuja orang yang mati bunuh diri, sedangkan secara lahiriyah, mereka seolah-olah sudah mendapatkan kebahagiaan. Mengapa terjadi demikian? Ada juga di kalangan mereka yang mencoba bunuh diri, tetapi masih dapat diselamatkan. Ada yang tidak berani bunuh diri, tetapi terlibat dengan ganja, narkotika, minuman keras, dan bermacam-macam kejahatan yang mengerikan dan merusakkan masyarakat. 


Ada yang belum juga mendapatkan dunia, padahal mereka berusaha sungguh-sungguh untuk mendapatkannya demi memperoleh kebahagiaan, kepuasan jiwa dan ketenangan hati. Karena itu mereka kemudian menjadi orang yang membenci dunia. Mereka meninggalkan segala-galanya, membawa diri mengikut perasaan hati ke sana ke mari tidak tentu arah. Ada yang membiarkan pakaiannya compang-camping, seolah-olah ingin hidup seperti alang-alang dan rerumputan. Inilah penyakit-penyakit yang menjadi masalah pada masyarakat sekarang ini. 

Benarlah firman Allah SWT yang artinya:
”Tidak ada hidup di dunia ini, melainkan mata benda yang menipu daya” (Q.S. Al Hadid 20)

Sejak kita masih hidup di dunia, perkara-perkara duniawi sudah terasa menipu dan mengecewakan. Buktinya, kita meyakini bahwa pangkat, kekayaan, nama yang terkenal dan masyhur, isteri atau suami yang rupawan dapat memberikan kebahagiaan, tetapi rupanya semua itu menipu kita. Di akhirat nanti baru kita sadar bahwa dunia ini menipu kita, hingga menjadikan kita melupakan perintah Allah. Dunialah yang menyebabkan kita terjun ke neraka.


Jika demikian, lalu dengan cara bagaimanakah kita memperoleh kebahagiaan yang hakiki? Kebahagiaan yang hakiki lagi sejati akan kita peroleh jika kita beriman kepada Allah dan Rasul serta melaksanakan apa yang diwajibkan dan meninggalkan apa yang dilarang dengan sepenuh hati dan ikhlas. Allah berfirman yang artinya :

“Ketahuilah bahwa dengan mengingati Allah itu hati akan tenang (jiwa akan tenang)” (Q.S. Ar-Raad 28).


Kebahagiaan hakiki akan kita peroleh di akhirat kerana di akhirat nanti tidak berguna lagi sehala harta dan kekayaan, pangkat, pujian dan isteri yang cantik. Semua tidak akan dapat memberi manfaat lagi di hari Akhirat. Firman Allah yang artinya: “Di hari itu tidak berguna lagi harta dan anak-anak, kecuali mereka yang datang kepada Allah dengan membawa hati yang selamat sejahtera.” 
(Q.S. Asy Syuaraa 88–89)

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…