Langkau ke kandungan utama

KELUARGA DAN ANAK MURID ABUYA MENERUSKAN PROJEK EKONOMI ISLAM.

PERNIAGAAN BERMODALKAN TUHAN


Nyata bahawa ekonomi adalah satu keperluan hidup bagi manusia. Justeru itu, ia mesti dikendalikan dengan cara yang patut, adil, saksama, penuh belas ikhsan dan kasih sayang. Sepertimana juga dalam keperluan-keperluan hidup manusia yang lain, Tuhan tidak boleh diketepikan dalam kita berekonomi. 


Kalau Tuhan diketepikan apa yang akan berlaku, maka natijah dan hasil dari ekonomi tersebut akan memakan diri manusia itu sendiri. Ia akan rosak dan merosakkan. Sedangkan dalam kita berekonomi Tuhan disertakan sama maka ekonomi tersebut akan menjadi kekuatan tambahan kepada umat Islam. Ertinya ekonomi itu alat untuk mencapai keredhaan Tuhan. Dalam kita membangunkan kemajuan melalui ekonomi didunia ini.


Ekonomi tersebut sekaligus ia adalah bekalan kita untuk di bawa ke Akhirat.Di zaman ini, kegiatan dan interaksi melalui ekonomi telah diselewengkan dan dirosakkan oleh fahaman-fahaman ciptaan akal manusia terutama oleh fahaman komunis dan kapitalis. Ia telah dirosakkan oleh riba, monopoli, oligopoli, kartel, mencari untung yang berlebihan dan menjadikan untung itu matlamat dalam berekonomi. 
Justeru itu timbul penekanan, penindasan dan ketidakadilan. 


Lahirlah krisis, perbalahan, kesusahan, kerosakan dan perpecahan. 
Dalam Islam, berekonomi dan berniaga bukan semata-mata untuk mencari duit dan untung. Kalau duit dan untunglah matlamatnya pasti akan ada rebutan. Krisis dan pergaduhan pasti tidak dapat dielakkan. Ekonomi dan perniagaan Islam adalah berteraskan kasih sayang. 


Seperti juga ibadah-ibadah yang lain, matlamat berekonomi adalah untuk mendapatkan Tuhan dan untuk mendapatkan keredhaan Tuhan , bukan untuk mendapatkan duit dan keuntungan material. Kalau duit dan keuntungan materiallah yang menjadi matlamat dalam berekonomi, maka ia tidak boleh dikatakan amal ibadah. 


Maka ia  tidak layak dikatakan sebagai ibadah. Ia terkeluar dari syarat-syarat dan konsep ibadah. Ia tidak akan sampai kepada Tuhan. Tuhan juga tidak akan menerima usaha ekonomi atau perniagaan kita itu sebagai satu ibadah atau pengabdian diri kepada-Nya. Kerana ibadah itu adalah apa-apa kebaikan yang kita buat dengan niat ibadah.


Kita berekonomi dan berniaga dengan diniatkan kerana Allah. Allah adalah matlamat ibadah. Kalau kita berekonomi dan berniaga kerana hendakkan duit dan untung sahaja, maka Tuhan akan berlepas diri daripada usaha kita itu kerana kita berbuat bukan kerana Dia. Apabila Tuhan berlepas diri maka akan timbullah bermacam-macam masalah. 


Kerosakan dan kesan sampingan yang buruk dan negatif. Tidak akan wujud kasih sayang. Kalau perniagaan kita untung dan maju, orang akan dengki dan iri hati pada kita. Atau kita akan berebut-rebut keuntungan. Atau kita akan rasa bongkak dan sombong. Kalau kita rugi pula, kita akan bergaduh dan bersenget- senget hati.


Kita akan berkecil hati sesama sendiri. Ataupun kita akan kecewa dan berputus asa. Usaha kita itu pula tidak ada apa-apa nilai di Akhirat. Di samping itu akan timbul tekan-menekan, tindas-menindas, menzalimi ketidakadilan, monopoli, penipuan, inflasi, menyorok barangan dan sebagainya kerana manusia mahu cepat untung dan cepat kaya. 


Hidup manusia jadi susah dan terhimpit. Inilah akibat berekonomi dan berniaga yang dibuat tidak kerana Tuhan. Sebenarnya, kalau kita berekonomi dan berniaga kerana hendak mendapatkan Tuhan, lagi banyak kita berniaga, maka akan bertambah lagilah iman dan taqwa kita dan roh terus subur.


Seterusnya lagi bertambahlah ukhwah dan kasih sayang antara kita dan kita akan lebih hampir kepada Tuhan. Kehidupan jadi mudah, indah, aman dan makmur. Islam menganjurkan perniagaan dan ekonomi bukan untuk mendapat duit atau untung tetapi untuk mendapat taqwa. Untung itu perkara mendatang. Dalam Islam, rugi dalam perniagaan pun tidak apa asalkan dapat taqwa.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…