Langkau ke kandungan utama

MENJEJAK ULAMA SEJATI.

BERSAMA ULAMA TERKENAL DI PERINGKAT DUNIA 


"Jauh perjalanan luas pandangan." Itu antara kata pepatah Melayu.
Apabila kita mengimbau pengalaman Abuya menjelajah keseluruh pelusuk dunia, terlalu banyak ilmu dan pengalaman yang kita perolihi.
Hujung tahun tujuh puluhan Abuya mengerjakan haji. Siapa pun mengerjakan haji berpeluang menziarahi tempat-tempat penting dalam sejarah. Di Haramain kita akan bertemu dengan manusia yang datang dari pelbagai benua dari pelusuk dunia. Juga mengingatkan kita kawan Abuya seorang tokoh yang dikenali diperingkat dunia.


Sayyid Prof. Dr. Muhammad ibn Sayyid ‘Alawi ibn Sayyid ‘Abbas ibn Sayyid ‘Abdul ‘Aziz al-Maliki al-Hasani al-Makki al-Asy’ari asy-Syadzili adalah salah seorang ulama Islam yang utama pada dasawarsa ini tanpa diragukan lagi, ulama yang paling dihormati dan dicintai di kota suci Mekkah al-Mukaramah. Dan diakui oleh seluruh para ulama dan pemuka agama di muka bumi.Beliau merupakan keturunan Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam, penghulu Ahlil Bait, Imam Hadis di zaman kita, pemimpin keempat-empat mazhab, ketua rohani yang paling berkaliber, pendakwah ke jalan Allah, seorang yang tidak goyah dengan pegangannya di dunia ilmiah Islam turath (tradisional).


Mereka yang berkunjung ke Mekah berpeluang menziarahi ulama tersebut. Jemaah haji dan umrah akan berpeluang menziarahi; Gua Thur yang terletak di Jabal Thur, 4km di sebelah selatan Masjidil Haram. Ketika dalam perjalanan hijrah Nabi SAW dan Sayidina Abu Bakar bersembunyi di sini selama 3 hari. Sedangkan untuk ke Madinah Baginda SAW perlu ke utara Masjidil Haram. Ketika Sayidina Abu Bakar berkata: "Wahai Rasulullah jika salah seorang dari mereka mengangkat kakinya, pasti mereka melihat kita." Lalu Rasul menjawab: "Engkau kira kita hanya berdua saja, padahal kita bertiga bersama Allah". 


Pembantu Sayidina Abu Bakar membela kambing di sekitar bukit Thur dan memadam kesan-kesan tapak Rasulullah. Manakala Siti Asma Abu Bakar pula menghantar makanan dan berita tentang apakah yang di rancang oleh pembesar-pembesar Quraisy di Mekah. Begitulah berstrateginya Rasululah SAW dalam berjuang.Padang Arafah, tempat pertemuan kembali Adam dan Hawa selepas terpisah selama 40 tahun selepas diturunkan ke dunia. Di sini juga Jibril AS mengajar Nabi Ibrahim AS, tentang manasik haji. 


Arafah terletak di luar tanah haram, lebih kurang 22km di sebelah Tenggara Masjidil Haram. Di sini turunnya wahyu "Pada hari ini telah Ku sempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Ku cukupkan kepadamu nikmatKu dan telah Ku redhai Islam itu sebagai agamamu." Di Arafah juga terdapat Jabal Rahmah. Para pengunjung berpeluang naik unta, sebagai mengenang dan merasai bagaimana Rasul SAW menunggang unta. Di zaman Rasul, ada seekor unta mengadu kepada Rasul dalam keadaan menangis, menceritakan kepada baginda bahawa dirinya dizalimi tuannya. Rasul SAW membeli unta tersebut. 


Ada syair yang menceritakan peristiwa ini dan syair ini kalau dibaca depan unta, insya Allah unta itu akan menangis. Inilah mukjizat Rasul SAW.Perjalanan kami seterusnya melalui sebuah kawasan bernama Muhassir, terletak di antara Muzdalifah dan Mina. Di tempat ini tentera bergajah Raja Abrahah dihukum Allah. Rasul SAW minta disegerakan perjalanan ketika melalui kawasan ini. Seterusnya melalui Muzdalifah, tempat mabit (bermalam) para jemaah haji. Di sini mereka dibolehkan mengambil batu-batu kerikil utk melontar di jumrah. 


Mina; maknanya tempat berkumpulnya manusia. Terletak antara Mekah dan Muzdalifah. Jaraknya dari Masjidil Haram sekitar 7km, di sebelah Timur Lautnya. Di sinilah berlakunya peristiwa Nabi Ibrahim menyembelih Nabi Ismail dan baginda melontar batu pada syaitan yang menggangu. Di sini juga para jemaah haji melontar di jumrah (ula, wustha dan aqabah), tempat kaum Ansar melakukan baiah kepada Nabi yang dikenali sebagai Baiah Al Aqabah Al Ula dan Tsaniyah. Begitulah antara pengisian ketika berada di bumi suci ini. Menjejaki perjuangan dan kehidupan rasul dan para sahabat, menyalin peribadi-peribadi mereka untuk membenarkan janji Allah pada kebangkitan Islam kali kedua ini.


Ketika berkongsi pengalaman Abuya di Benua Afrika Utara akan teringat tokoh-tokoh yang meneroka dakwah Islam di Benua tersebut.
Seperti Tariq bin Ziyad, Uqbah bin Nafi', Musa bin Nusair dan lain-lain.
Mengingatkan kita juga tokoh pengembara dunia yang ulung seperti Ibnu Batutah dan ulama-ulama terkenal seperti ulama hadis kurun ini iaitu Syekh Sayyid Abdullah ibnu Muhammad ibnu Al-Siddiq Al-Ghumari Al-Hasani dilahirkan di Maghribi pada awal Rejab tahun 1328 Hijrah bersamaan 1910 Masihi.Beliau lahir daripada sebuah keluarga yang jaluran nasabnya sampai kepada Saidina Al-Hasan ibnu Ali dan Fatimah Al-Zahra binti Rasulullah SAW, yang kuat berpegang dengan agama, masyhur dengan ketakwaan dan keimanan.


Ayahnya, Sayyid Muhammad ibnu Al-Siddiq merupakan salah seorang ulama dan wali Allah yang masyhur pada zaman tersebut. Pulang ke rahmatullah pada Khamis 19 Syaaban 1413 Hijrah bersamaan 11 Februari 1993 Masihi pada usia mencecah 85 tahun. Beliau disemadikan di sisi ayahanda dan bondanya di Zawiyah Siddiqiyyah, Tanjah, Maghribi. Kaum muslimin berhimpun memberikan penghormatan dan menyembahyangkan jenazahnya di Masjid Besar Tanjah, Maghribi (المغرب) ialah sebuah negara di Afrika Utara yang mempunyai satu garis pinggir laut yang panjang di sepanjang Lautan Atlantik yang menjangkau Selat Gibraltar sehingga Laut Mediterranean. Negara ini bersempadan dengan Algeria di timur, Laut Mediterranean dan Sepanyol di utara, dan Lautan Atlantik di barat. Sempadan selatannya telah dipertikaikan. 


Maghribi menuntut hak milik Sahara Barat dan telah mentadbirkan kebanyakan wilayah itu sejak tahun 1975. Ketika Abuya di Spanyol penduduk tempatan yang telah memelok agama Islam sudah menjangkau 10 ribu orang. Negara tersebut pernah menghapuskan orang yang beragama Islam sehingga tidak ada seorang pun yang beragama Islam. Kami banyak bergaul dengan mereka. Mereka lebih senang kami tinggal dengan mereka di markaz atau rumah tetamu yang disediakan. Daripada kami tinggal di hotel. Malaga, Granada, Andalusia, Gordoba, Valincia, Mursia, Merida, Toledo, Madrid dan lain-lain. Adalah wilayah-wilayah yang kita boleh kunjungi di Spanyol.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…