Langkau ke kandungan utama

AZAM BARU 1439.

AZAM BARU SEMPENA TAHUN BARU HIJRAH.


Azam baru sempena tahun baru Islam. Iaitu kita ingin menjadi Melayu baru sebagaimana umat Islam zaman gemilang. Azam baru untuk mengulangi kebangkitan Islam kali pertama di era kebangkitan Islam sekali lagi. Iaitu menjadi orang yang pandai bersyukur. Terlalu banyak nikmat yang Tuhan berikan kepada kita. Nikmat yang lahir dan nikmat yang rohani iaitu nikmat iman yang lebih besar dari makan minum. Contoh nikmat rasa malu dengan Tuhan adalah nikmat rohani. Kita bersyukur di temukan lagi dengan tahun baru Islam iaitu bulan Muharram.Muharram adalah bulan yang banyak mencatatkan peristiwa-peristiwa besar dalam sejarah Islam. 


Nabi-nabi terdahulu sebelum Rasulullah SAW mengalami berbagai peristiwa manis terutama pada 10 Muharam yang kita kenali sebagai hari Asyura. Keistimewaan Asyura itu terbukti apabila baginda Rasulullah SAW sendiri meraikan ketibaannya dengan berpuasa. Malahan ia telah menjadi satu sunnah yang digalakkan kepada umat Islam. Bukhari, Muslim meriwayatkan daripada ibnu Abbas katanya: "Nabi datang ke Madinah dan melihat orang Yahudi berpuasa pada 10 Muharam. Nabi bertanya: "Mengapa mereka berpuasa? Mereka menjawab, "Suatu hari yang baik, Allah melepaskan pada hari itu Musa dan Bani Israel daripada musuh-musuh mereka, lalu Musa berpuasa pada hari itu." Mendengar jawapan itu Rasulullah SAW bersabda: "Aku lebih berhak terhadap Musa daripada kamu. 


Rasulullah SAW berpuasa serta menyuruh para sahabat berpuasa."Dari rentetan sejarah yang berlaku sepanjang zaman hingga ke hari ini, 10 Muharam pasti diwarnai sejarah. Cuma bagi umat mutakhir ini amat jarang ingin meneliti suasana berdasarkan sejarah yang lalu. Lebih-lebih lagi menjadikan sejarah Islam sebagai kayu ukur perjuangan umat yang dibina. Maka berlalulah Muharam demi Muharam tanpa membawa apa-apa erti kepada umat Islam. Yang ada hanyalah sambutan-sambutan berupa perhimpunan, yang diisi dengan ulangan kisah kegemilangan silam itu.Bukan tarikh 10 Muharram itu sebenarnya yang perlu dikenang, tetapi peristiwa besar yang berlaku pada tarikh tersebut perlu menjadi bahan renungan dan iktibar. Sering kita dengar ungkapan, "Sejarah pasti berulang". 


Ia adalah pasti, cuma siapakah yang mengulangi sejarah itu sahaja yang berbeza. Rasulullah SAW dan para sahabat telah berjaya melakar sejarah keunggulan umat. Hingga kini sejarah tersebut masih basah dalam ingatan pejuang-pejuang Islam. Namun baginda sendiri mengisyaratkan bahawa keunggulan umat itu bakal berlaku sekali lagi di akhir zaman. Petanda-petanda akhir zaman telah amat banyak berlaku hari ini. Sementara dicelah-celah petanda kemusnahan dunia ini terus berlaku, masih ada insan-insan yang mencintai Allah dan Rasul terus berjuang membina Islam sepertimana yang diperjuangkan Rasulullah dan para sahabatnya. Di serata dunia hari ini kelihatan umat Islam bangun menentang kezaliman ke atas mereka. Realitinya, mereka bangun hanya setelah ditindas sedemikian rupa.Ketika senang dan aman, kebanyakan mereka lupa Tuhan. 


Mereka hidup lalai hinggalah Allah Yang Maha Pengasih mendatangkan "peringatan" untuk mereka. Siapakah di waktu ini yang berjuang di waktu susah dan senang? Membangunkan syariat Allah yang kecil dan besar tanpa mengira tempat dan waktu? Mereka hanyalah insan yang benar-benar mencintai Allah dan menjadikan Allah SWT sebagai cinta agungnya. Bagi mereka ini, pasti begitu sensitif dengan sejarah yang lalu.Kita sedang berjuang untuk mengembalikan keunggulan umat ini kembali. Dan Muharam adalah bulan yang dinanti oleh para pejuang. Apakah hadiah yang bakal Allah beri sepertimana Allah telah memuliakan peuang-pejuang terdahulu di bulan bersejarah itu. 


Allah menerima taubat Nabi Adam a.s hingga ia bersih dari segala dosa dan kesilapan. Allah menerima taubat Nabi Adam a.s hingga ia bersih dari segala dosa dan kesilapan. Allah menyelamatkan Nabi Ibrahim dari kekejaman Raja Namrud yang membakarnya hidup-hidup, namun apabila api telah padam Nabi Ibrahim keluar dengan sihat tidak terbakar sedikitpun. Di bulan bersejarah ini juga Allah mengeluarkan Nabi Yusuf a.s dari dalam penjara setelah meringkuk selama beberapa tahun akibat fitnah Zulaikha isteri kepada pembesar Mesir. Juga Allah menyelamatkan Nabi Nuh a.s beserta para pengikutnya setelah terapung-apung di atas banjir besar yang melanda dunia selama enam bulan di bulan Muharam. 


Allah memulihkan penglihatan Nabi Yaakub a.s. setelah buta beberapa lama akibat banyak menangisi anaknya (Nabi Yusuf a.s) yang hilang dan Nabi Yunus a.s. keluar dari dalam perut ikan setelah berada di dalamnya selama 40 hari 40 malam. Allah menyelamatkan Nabi Yunus a.s setelah  ia banyak berzikir di dalam perut ikan itu.Nabi Ayub a.s juga Allah sembuhkan dari penyakit  yang lama dideritainya serta Allah menyelamatkan Nabi Musa a.s dari dikejar oleh Firaun dan bala tenteranya. Nabi Musa a.s terperangkap di tepi Laut Merah. Allah membelah laut itu hingga terjadi jalan raya di dasar laut. Nabi Musa a.s selamat sampai ke seberang sementara Firaun dan pengikutnya yang mengejar dari belakang terperangkap apabila ia berada di tengah jalan, lalu laut pun bercantum semula. 


Maka matilah Firaun beserta semua bala tenteranya. Di bulan ini jugalah Allah mengurniakan kerajaan yang besar kepada Nabi Sulaiman a.s dan Allah mengangkat Nabi Isa a.s ke langit sewaktu dikejar oleh puak pelampau Yahudi yang ingin membunuhnya.
Segalanya di bulan Muharam. Andainya perjuangan umat Islam kini benar dan benar-benar diatas jalan Allah dan Rasul, pasti kemenangan dan keselamatan yang telah direzekikan kepada pejuang-pejuang terdahulu itu akan mereka nikmati.Segala itu tidak mungkin Allah beri jika pecinta-pecinta kebenaran sekadar berpeluk tubuh, cuai dalam perjuangan dan lupa membaiki diri. Tidak berlaku dua cinta dalam suatu masa. 


Jika ada cinta dunia dalam hati, maka lenyaplah cinta Ilahi dari sanubari. Sesungguhnya, jika kita inginkan kegemilangan Islam berulang, hijrahlah kita dari angan-angan kepada realiti, basuhlah dosa dengan taubat, dapatkan cinta agung dari Allah yang Maha Agung dengan sentiasa membaiki diri.Bila kita dapat nikmat, kita perlu malu (dgn Tuhan). Bagaimana utk mulakan rasa malu ini? 
Kita tamsilkan kalau ada seorang kaya beri kita duit RM 10 ribu, tentu perasaan kita, hati kita akan rasa malu. Rasa diri tidak tentu arah dibuatnya. Kenapa? Sebab kita kenal orang itu dan tahu duit itu dari dia. Sedangkan dengan Tuhan, kita tidak kenal dan Dia beri nikmat pada kita pun bukan secara direct. 


Sebab itu kita tidak rasa malu dengan Tuhan. Sebab Tuhan beri itu secara indirect. Bagi orang yang tauhidnya kuat, walaupun Tuhan beri secara indirect, dia rasa malu dengan Tuhan seolah-olah Tuhan beri secara direct. Tetapi itu bukan mudah. Perlu kuat tauhid. Kalau kita sedar Allah beri, tidak patut kita hendak rasa megah. Kalau kita rasa megah, akan datang perasaan tamak dalam diri sehingga orang lain tidak dapat merasa nikmat itu. Berapa banyak manfaat yang rosak kerana megah. Kalau kita sedar, tentu kita tidak akan rasa megah. Selagi perasaan megah dalam menerima nikmat itu tidak dapat dibuang, kita tidak akan dapat kemenangan kerana kalau dapat kemenangan, kita akan zalim. 


Kita ada kongsikan artikal sebelum ini yang bertajuk sejarah Islam di Eropah.  Umat Islam ketika itu mereka memiliki ciri-ciri peribadi agung. Peribadi-peribadi agung itu sangat dipandang oleh Allah SWT hingga layak memperolehi naungan Allah SWT, hingga bangsa-bangsa lain seronok bernaung di bawah mereka. Mereka benar-benar berperanan sebagai hamba. Sifat dan rasa kehambaan mereka amat kuat sehingga memusnahkan segala sifat mazmumah dan sifat keji.Mereka juga benar-benar menghayati rasa berTuhan. Mereka benar-benar merasai di dalam kekuasaan Allah SWT. Taqwa mereka sangat tinggi. Syariat sangat dijaga dalam semua aspek. Sangat takut dan cemas berhadapan dengan akhirat lantaran itu mereka takut untuk berbuat dosa. Taqwa mereka tinggi sehingga mereka rasa takut hendak buat dosa. 


Rasa tersebut menghindarinya dari melakukan maksiat. Soal malu ini bukan setakat apabila dapat benda-benda lahiriah sahaja kerana ia kadang-kadang nampak besar tetapi hakikatnya kecil. Contohnya kalau kita dapat emas. Hakikatnya ianya kecil sahaja dibandingkan dengan dapat iman. Sepatutnya kita malu dengan Tuhan setiap kali selepas sembahyang. Macam kita lah dijemput ke istana sedangkan kita ini orang kampung. Tidak tentu arah rasanya. Sepatutnya sembahyang itu, begitulah kita rasa. Sembahyang itu lebih besar dari intan. Kalau Tuhan tidak beri intan, kita tidak berdosa tetapi kalau Tuhan tidak beri kita sembahyang, kita akan berdosa. Tetapi kita tidak rasa begitu. 


Nikmat yang maknawi (nikmat diberi sembahyang) itu besar. Praktiskan rasa malu dengan Tuhan selepas sembahyang. Sebab itu selepas sembahyang kita perlu sujud syukur sebab Tuhan telah jemput kita untuk bercakap dengan-Nya. Kalau kita lalaikan, dicabut perasaan malu sembahyang oleh Tuhan, beratlah. Kalau dapat ikan, kita sujud syukur, itu kecil sangat. Sembahyang itu besar untuk membaharui iman, meneguhkan balik. Sujud syukur itu mempunyai erti yang besar kerana dapat iman. Kalau kita rasa yang kita dapat itu besar sungguh, barulah sujud syukur terasa sedap. Ibadah itu sedap kerana kita tahu nilainya. Selepas sembahyang, kita rasa berdosa. Apakah kita sujud syukur atas rasa berdosa itu? Sujud syukur itu kerana Tuhan jemput kita. Istighfar itu kerana tidak beradab. 
Sujud itu atas rasa terima kasih dan rasa takut.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…