Langkau ke kandungan utama

FAKTOR INSANIAH PALING UTAMA.


TEKNOLOGI LAHIRIAH.
( Doa senjata maknawi ).

Kebangkitan Islam  pertama di terajui oleh kepimpinan yang di dokong oleh team pejuang yang menggabungkan kekuatan maddiah dan rohiah. Team pejuang yang mendokong kepimpinan tersebut seramai 313 orang. Setelah wujud kepimpinan bertaqwa dan pejuang seramai 313 orang tersebut yang  mengulangi persiapan kebangkitan pertama dan menyalin keperibadian mereka ertinya menjadi team yang bertaqwa maka Tuhan lakukan kejayaan yang sama di era kebangkitan sekali lagi. Untuk memulakan membentuk generasi tersebut kita mulakan dari percarutan perkahwinan yang dapat menyediakan generasi yang memiliki keteria yang disebutkan diatas.


Perkahwinan dalam Islam untuk mendirikan sebuah rumahtangga.
Kalau di Barat tidak yakin lagi dengan perkahwinan. Dalam Islam untuk membolehkan terbangunnya sebuah rumahtangga, gandingan sepasang suami isteri akan melayarkan bahtera mereka mengikut panduan yang telah Allah syariatkan. Disini kita tidak kongsikan tentang syarat rukun rumah tangga, meminang, perkahwinan, mas kahwin, juga tidak dikongsikan tentang nusyuz, zihar' talaq, rujuk, nafkah, giliran bagi yang berpoligami. Biasanya sudah dibahaskan dalam kursus perkahwinan yang sudah banyak dilakukan.


Kita lebih menitik beratkan tentang motivasi rumahtangga. Lebih menekankan kepada aspek menyuburkan jiwa, memberi kekuatan, dorongan dan rangsangan dalam membina rumahtangga sebagai pembinaan masyarakat dan negara, bahkan umat Islam seluruhnya.
Sekaligus membawa melihat bahawa persoalan rumahtangga bukan perkara kecil dan remeh. Ia adalah persiapan sebuah empayer. Islam sekali lagi akan menerajui dunia.


Menurut ajaran Islam, dalam urusan dan persoalan apa pun faktor manusialah yang paling utama. Manusia adalah asset, manusia adalah pembuat dasar, manusia adalah penentu, manusia adalah pelaksana, manusia adalah pentadbir dan lain-lain. Sesuatu sistem dan pelaksanaan sangat bergantung kepada faktor manusia. Baik buruknya, maju mundur, positif negatif, kuat lemah, sempurna kurang sesuatu sistem dan pelaksanaan dalam mana-mana intitusi, manusialah yang menjadi faktor utama. Untuk melahirkan generasi yang cintakan Rasulullah dan generasi yang dicintai.


Generasi yang dilahirkan tersebut yang dinamakan kelompok Ikhwan oleh Rasul. Mereka ini bayangan sahabat, malah hati mereka seperti sahabat. Beza mereka dengan sahabat ialah sahabat itu mereka yang beriman dan bertemu dengan Nabi saw, manakala Ikhwan beriman dengan Nabi saw namun tak pernah bertemu Baginda saw dan mereka tidak sezaman dengan Rasulullah saw. Kelompok Ikhwan ini membina diri mereka, memimpin diri mereka dan membentuk hati mereka dengan menjaga dan memperjuangkan Iman. Oleh kerana Iman itu tak boleh nampak, ia sentiasa dalam pengawasan dan jagaan. Ia perlukan mujahadah.


Namun ada satu istilah Ikhwan yang disebut oleh Rasulullah SAW khusus sebagai gelaran kepada pejuang-pejuang Islam akhir zaman.
Mereka bukan sekadar orang-orang beriman (mukmin) biasa, tetapi pilihan dari kalangan mukmin. Perkataan Ikhwan adalah dari bahasa Arab: أخ - اخوان yang bermakna saudara. Makna 'saudara' itu luas,  bukan hanya kerana ikatan adik-beradik atau anak-anak dari satu ibubapa. Ikhwan juga boleh bermakna saudara kerana ikatan agama.
Dalam Al-Quran disebutkan: 

" Orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara" 
(Al-Hujuraat: 10).

Mereka bersaudara kerana keimanannya. Persaudaraan Ikhwan itu ibarat seibu dan sebapa. Cita-cita mereka adalah satu. Cara hidup dan pakaian mereka adalah satu. Kehendak mereka sangat kuat. Kalaulah gunung yang nak dipindahkan, nescaya mereka mampu memindahkan dari tempatnya. Begitulah Ikhwan yang digambarkan dari atsar (ucapan) Sayyidina Ali dan itulah ciri-ciri yang Rasulullah SAW sampaikan. 


Mereka  mempunyai cara berperasaan yang satu, cara berfikir dan bertindak pun selari, samada dengan pemimpin atau sesama pengikut. Apabila mereka diarahkan, terus sahaja faham, kerana fikiran dan perasaan mereka sama. Mereka melihat atau menilai sesuatu perkara itu dengan kayu ukur yang sama sebab itu hasil penglihatan dan penilaian mereka sama. Seringkali arahan itu tanpa perlu bercakap, kerana perasaan, keinginan dan cita-cita mereka dengan pemimpin sentiasa selari. Kalau mereka bertemu atau berkumpul bukan untuk berunding menyamakan pendapat tetapi untuk mengisytihar sahaja tindakan yang memang telah dipersetujui sebelum bertemu. Jauh sekali dari berbalah atau bergaduh kerana berbeda pendapat. 


Bagaimana Ikhwan itu boleh jadi selaras fikiran, perasaan dan tindakannya? Ini kerana roh, yakni raja dalam diri mereka itu sama. Bagaimana roh boleh sama sedangkan jasad mereka terpisah satu sama lain? Inilah keajaiban roh. Roh adalah unsur dalam diri manusia yang boleh berhubung satu sama lain walaupun jasad orang itu tidak bertemu. Untuk lebih mudah faham mari kita lihat teknologi atau sistem telefon selular. Cara kerja sistem telefon selular ialah microchip dalam simkad telefon boleh berhubung dengan satelite dan satelite menghubungkannya dengan microchip di simkad telefon yang lain. Dengan sistem kerja itu, maka kita menghantar dan menerima maklumat dari telefon kita kepada telefon orang lain, samada dalam bentuk tulisan, percakapan dan gambar.


Teknologi roh Ikhwan jauh lebih canggih dari sistem telefon selular itu. Roh seorang Ikhwan dapat berhubung dengan roh ikhwan yang lain tanpa sebarang media lahir. Sedangkan teknologi telefon selular sangat bergantung kepada media lahir seperti microchips, satelite, pemancar, ibusawat, operator dan sebagainya. Kelajuan teknologi telefon selular juga sangat dipengaruhi oleh alam seperti bentuk muka bumi, cuaca dan jarak. Sedangkan kelajuan teknologi roh bebas dari pengaruh alam tersebut. 


Roh ikhwan dapat menghubungi roh pemimpin dan sesama pengikut sekelip mata sahaja.Bagi kebangkitan Islam kali kedua team tunggaknya adalah jemaah tariqat yang benar. Mereka sangat berkongsi dengan sikap Sayidina Uwaeis Al-Qarni. Dia tak termasuk Sahabat kerana jasadnya tak pernah bertemu dengan Rasulullah SAW. Tapi, tengoklah bagaimana selari perasaannya dengan Rasulullah SAW. Begitulah ajaibnya roh, dapat merasa walau tak bertemu. Roh dapat memahami walau mulut tak bercakap. 





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…