Langkau ke kandungan utama

TIPUAN DUNIA.


PENIPUAN DUNIA.


Mengimbau kembali pengajian yang Abuya lakukan dengan membuka kitab bernama Mauizatul Mukminin atau ‘kerengkasan daripada kitab asal iaitu Ihya’ ULumuddin karangan Imam Ghazali r.h. Dan perkara yang hendak kita perkatakan dalam pengajian tasawuf kita ialah bab penipuan.Sebelum kita pergi kepada pokok pengajian kita, elok juga kita katakan di sini tentang betapa pentingnya kita mempelajari ilmu tasawuf, lebih lebih lagi di akhir akhir ini di mana setengah setengah orang tidak lagi menghiraukan pengajian tasawuf ini kerana bagi mereka pengajian tasawuf ini menghalang kemajuan. 


Padahal ilmu tasawuf ini adalah satu pengajian yang dapat menjaga amal yang kita kerjakan itu benar benar ikhlas kepada Allah SWT. Ada setengah ulama mengatakan betapa sekiranya seseorang itu tidak mempelajari ilmu tasawuf dia akan selalu membuat dosa yang dia tidak selalu membuat dosa yang dia tidak sedar. Manakala kalau dia mati, dia adalah mati dalam keadaan dosa yang tidak sedar.


Dalam lain lain perkataan dia dikatakan mati dalam su'ul khotimah. Seseorang yang mati dalam keadaan berdosa, walaupun dia tidak sedar, matinya tetap masuk neraka. Dan sebelum kita meneruskan pengajian kita kali ini, elok juga diingatkan kepada kita semua supaya dalam kita memulakan setiap pengajian fardhu ain kita, eloklah kita betulkan niat kita kerana niat ini adalah penting dalam setiap amal bakti kita itu diterima sebagai ibadah di sisi Allah SWT. 


Di antara niat niat yang baik yang elok kita pasang pada diri kita ialah dalam kita hendak menuntut ilmu fardhu ain ini, hendaklah kita ingatkan bahawa ia adalah menjadi satu tuntutan syariat. 
Ertinya, kita mengaji fardhu ain kerana ianya memang dituntut oleh Allah SWT sepertimana sabda Rasulullah SAW, yang maksudnya:”Menuntut ilmu itu adalah diwajibkan bagi setiap Muslim.”Kemudian, niat yang kedua yang elok kita pasang pada diri kita ialah kita menuntut fardhu ain ini adalah dengan tujuan membebaskan diri kita daripada kegelapan. 


Dengan kata kata yang lain, kita menuntut ilmu supaya kita keluar dari kegelapan kepada alam keterangan. Sebabnya, alam ilmu itu merupakan alam cahaya manakala alam kejahilan itu ialah alam kegelapan. Ertinya, ilmu itu merupakan petunjuk manakala jahil itu merupakan kesesatan. Orang yang berada dalam kejahilan bererti bahawa dia tidak dapat petunjuk untuk menyuluh kehidupannya. 


Seterusnya, niat kita yang ketiga ialah, kita menuntut ilmu ini dengan tujuan agar kita dapat mengamalkan ilmu yang kita pelajari sebagai panduan hidup kita di semua aspek dan semua bidangnya agar kita tidak tersesat di dunia ini dan agar kita terlepas daripada penderitaan Tuhan di alam neraka nanti. Dan di antara niat yang baik yang elok juga ada pada diri kita ialah, kita mengaji ilmu fardhu ain ini dengan tujuan agar ilmu yang kita pelajari ini dapat kita sampaikan sekurang-kurangnya kepada anak isteri kita dan kaum keluarga kita. 


Menyampaikan ajaran Allah ini kepada orang lain, termasuk pada anak isteri kita, adalah sesuai dengan kehendak syariat kita sepertimana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW, yang maksudnya: ”Sampaikanlah daripada aku walaupun sepotong ayat.” Inilah di antara niat yang mesti kita pasang dalam setiap pengajian fardhu ain kita agar kerja mencari ilmu kita ini menjadi ibadah kepada AllahSWT. 


Bila kerja kita ini menjadi ibadah, maka yang akan kita terima dari Allah SWT ialah pahala. Andainya kita boleh memasang lebih banyak niat yang sesuai dengan syariat, maka lebih banyaklah pahala yang akan kita perolehi dari Allah SWT. Seperti umpamanya, kalau kita pergi sendiri ke satu satu majlis pengajian, selain dari kita hendak mencari ilmu kerana tujuan tujuan di alas tadi, kita niatkan juga supaya kita dapat bersilaturrahim, supaya dapat kita bertukar tukar fikiran untuk membangunkan masyarakat Islam.
 

Demikianlah kita memasang niat dalam satu satu urusan yang hendak kita lakukan. Ia mestilah dengan sebanyak banyak yang boleh, agar dengan niat niat itu, kita mendapat sebanyak banyak pahala di sisi Allah SWT. Sekarang, marilah kita memperkatakan tentang pengajian kita kali ini iaitu celanya penipuan. Sepertimana yang selalu kita perkatakan atau sepertimana yang selalu tuan tuan guru kita berkata,
dunia ini adalah negara bala bencana dan ujian. Manakala akhirat itu merupakan negara kemurkaan Tuhan atau pun keredhaanTuhan. Jadi,kita yang hidup diatas muka bumi Allah ini sentiasa diuji. 


Dari masa ke masa, dari hari ke hari, dari minggu ke minggu, dari bulan ke bulan dan begitulah seterusnya, kita tidak putus putus diuji oleh Allah SWT. Kita pula diuji dengan bermacam-macam ujian, dengan kesakitan, dengan kemiskinan, dengan kesusahan, dengan dikata orang, dengan difitnah orang, dengan bencana alam dan sebagainya dengan tujuan agar manusia disaring atau ditapis; siapakah di antaranya yang baik dengan yang jahat, siapakah di antaranya yang sanggup beribadah kepada Allah SWT dan siapa yang tidak sanggup, siapakah di antaranya yang taat kepada Allah dan siapa yang derhaka. 


Sebab itulah di dalam Al Quran dikatakan, bermaksud:
"Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).(Ali Imran 3:14).



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…