Langkau ke kandungan utama

HIDUPKAN RASA BERTUHAN.

APA RASA HATI BILA DAPAT NIKMAT?


Bila kita dapat nikmat, kita perlu malu (dgn Tuhan). Bagaimana utk mulakan rasa malu ini? 
Kita tamsilkan kalau ada seorang kaya beri kita duit RM 10 ribu, tentu perasaan kita, hati kita akan rasa malu. Rasa diri tidak tentu arah dibuatnya. Kenapa? Sebab kita kenal orang itu dan tahu duit itu dari dia. Sedangkan dengan Tuhan, kita tidak kenal dan Dia beri nikmat pada kita pun bukan secara direct. Sebab itu kita tidak rasa malu dengan Tuhan. Sebab Tuhan beri itu secara indirect. 


Bagi orang yang tauhidnya kuat, walaupun Tuhan beri secara indirect, dia rasa malu dengan Tuhan seolah-olah Tuhan beri secara direct. Tetapi itu bukan mudah. Perlu kuat tauhid. Kalau kita sedar Allah beri, tidak patut kita hendak rasa megah. Kalau kita rasa megah, akan datang perasaan tamak dalam diri sehingga orang lain tidak dapat merasa nikmat itu. Berapa banyak manfaat yang rosak kerana megah. Kalau kita sedar, tentu kita tidak akan rasa megah. Selagi perasaan megah dalam menerima nikmat itu tidak dapat dibuang, kita tidak akan dapat kemenangan kerana kalau dapat kemenangan, kita akan zalim. 


Kita ada kongsikan artikal sebelum ini yang bertajuk sejarah Islam di Eropah.  Umat Islam ketika itu mereka memiliki ciri-ciri peribadi agung. Peribadi-peribadi agung itu sangat dipandang oleh Allah SWT hingga layak memperolehi naungan Allah SWT, hingga bangsa-bangsa lain seronok bernaung di bawah mereka. Mereka benar-benar berperanan sebagai hamba. Sifat dan rasa kehambaan mereka amat kuat sehingga memusnahkan segala sifat mazmumah dan sifat keji. 


Mereka juga benar-benar menghayati rasa berTuhan. Mereka benar-benar merasai di dalam kekuasaan Allah SWT. Taqwa mereka sangat tinggi. Syariat sangat dijaga dalam semua aspek. Sangat takut dan cemas berhadapan dengan akhirat lantaran itu mereka takut untuk berbuat dosa. Taqwa mereka tinggi sehingga mereka rasa takut hendak buat dosa. Rasa tersebut menghindarinya dari melakukan maksiat.




Soal malu ini bukan setakat apabila dapat benda-benda lahiriah sahaja kerana ia kadang-kadang nampak besar tetapi hakikatnya kecil. Contohnya kalau kita dapat emas. Hakikatnya ianya kecil sahaja dibandingkan dengan dapat iman. Sepatutnya kita malu dengan Tuhan setiap kali selepas sembahyang. Macam kita lah dijemput ke istana sedangkan kita ini orang kampung. Tidak tentu arah rasanya. Sepatutnya sembahyang itu, begitulah kita rasa. 




Sembahyang itu lebih besar dari intan. Kalau Tuhan tidak beri intan, kita tidak berdosa tetapi kalau Tuhan tidak beri kita sembahyang, kita akan berdosa. Tetapi kita tidak rasa begitu. Nikmat yang maknawi (nikmat diberi sembahyang) itu besar. Praktiskan rasa malu dengan Tuhan selepas sembahyang. Sebab itu selepas sembahyang kita perlu sujud syukur sebab Tuhan telah jemput kita untuk bercakap dengan-Nya. 




Kalau kita lalaikan, dicabut perasaan malu sembahyang oleh Tuhan, beratlah. Kalau dapat ikan, kita sujud syukur, itu kecil sangat. Sembahyang itu besar untuk membaharui iman, meneguhkan balik. Sujud syukur itu mempunyai erti yang besar kerana dapat iman. Kalau kita rasa yang kita dapat itu besar sungguh, barulah sujud syukur terasa sedap. Ibadah itu sedap kerana kita tahu nilainya. Selepas sembahyang, kita rasa berdosa. Apakah kita sujud syukur atas rasa berdosa itu? 


Sujud syukur itu kerana Tuhan jemput kita. 
Istighfar itu kerana tidak beradab. 
Sujud itu atas rasa terima kasih dan rasa takut.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…