Langkau ke kandungan utama

WAJAH INSAN BERWATAK HAIWAN.

Manusia lebih kejam daripada binatang.


Dunia Barat hanya menumpukan pembangunan material (lahiriah) semata. Begitu juga umat Islam yang tidak takut Tuhan sama seperti kehidupan orang kafir, lahirnya wajah manusia tetapi kehidupannya lebih dahsyat daripa haiwan. Ini kita dapat lihat pemimpim Islam tetapi memperjuangkan LGBT. Sedangkan kehidupan haiwan tak berlaku begitu.Hasilnya lahirlah satu tamadun manusia yang canggih teknologinya tetapi hilang fitrah kemanusiannya bahkan lebih jahat dari haiwan. Nafsu telah mengambil peranan Tuhan. Nafsu menjadi matlamat hidup. Inilah hasil pembangunan oleh barat, yang diagung-agungkan oleh hampir seluruh umat manusia!.


Dunia telah menyaksikan bagaimana di zaman moden dan pencapaian manusia dengan teknologi yang tinggi tetapi ada tamadun manusia lebih dahsyat daripada binatang. Contoh dapat dunia saksikan apa yang berlaku di Myanmar atau nama lain Burma. Melayan etnik lain lebih dari binatang. Ertinya seluruh watak haiwan terhimpun dalam diri manusia tersebut.


Agama Islam yang menggabungkan usaha lahir dan batin. Taqwa adalah usaha bersifat maknawi. Di sinilah membezakan manusia dengan haiwan. Haiwan hanyak kegiatan lahir sahaja,seperti makan minum,tidur, rehat,kahwin, bergaduh dan sebagainya. Tidak ada kegiatan rohani. Sebab itu Allah perintahkan manusia solat kerana melalui amalan solat adanya hubungan zahir dan rohani dengan Tuhan. Adanya amalan doa kerana disitu sangat rapat hubungan hati manusia dengan Tuhan. Waktu itu manusia meluahkan perasaannya kepada Tuhan. Allah sangat rindukan rintihan hamba kepadanya.


Disinilah Tuhan menetapkan kita berusaha untuk melahirkan sebab. Walaupun gigih sampai tak tidur malam, usaha lahir kita hanya bernilai 10%. Sedangkan usaha Taqwa itu kebanyakan umat Islam tak menganggap sebagai satu usaha. Namun disisi Tuhan taqwa adalah usaha bersifat maknawi, bersifat tersirat, yang bernilai 90% dan sangat besar nilainya disisi Allah taala.


Apabila umum Umat Islam aqidahnya cukup makan, mereka tidak akan takut kepada Tuhan . Hanya mereka sekadar percaya adanya Tuhan, sahlah mereka menjadi orang Islam,tetapi mereka tidak akan takut dengan Tuhan, Tuhan itu tidak dirasakan hebat dan segala-galanya buat insan.


Kalau mereka tidak takutkan Tuhan, Tuhan anggap mereka jahat dan melakukan penzaliman. Maka wajah mereka bersifat insan, watak mereka haiwan.Ada berwatak ular, mematuk dan membelit; ada yang berwatak babi, menyungkor dan memakan kekotoran; ada yang berwatak buaya, menyambar dan menelan; ada yang berwatak harimau, menerkam dan membaham. 


Ada yang berwatak biawak memakan bangkai dan menjilat; ada yang berwatak beruang, mengoyak dan mencakar; ada yang berwatak serigala, menggigit dan memakan. Ada yang berwatak lintah, menghisab darah; ada yang berwatak lipan, menyegat orang. Ada yang berwatak anjing, menyalak dan menggigit. 


Begitulah seterusnya, berwatak lain-lain binatang. Kalaulah terjadi berbagai-bagai jenis binatang berada dalam satu kandang,cubalah bayangkan! Kita akan mendapat jawapan, sungguh mengerikan.
Begitulah insan-insan tadi yang berwatak berjenis-jenis binatang, berada dalam sebuah negara. 


Semua orang mendapat kesusahan, tabiat dan perangai masing-masing menyusahkan.Begitulah yang terjadi pada hari ini, semua golongan sudah zalim dan curang, daripada rakyat jelata hingga ke pemerintah, maka terjadilah kehidupan sudah tidak ada keamanan.
Inilah yang Tuhan gambarkan dalam Al Quran, lahirlah kerosakan di daratan dan di lautan hasil usaha tangan manusia.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…