Langkau ke kandungan utama

UMAT ISLAM HINA DI MANA-MANA.

IMAN TERANCAM PERLUKAN PENYELAMAT.


Pembunuhan terhadap Muslim etnik Bosnia hanya berlangsung tiga hari, 11-13 Juli 1995, namun korban yang gugur mencapai lebih dari 8000 jiwa. Bahkan mayat-mayatnya masih terus ditemukan sampai ke hari ini karena mereka terkubur di bawah begitu dalam.
The Massacre Srebrenica adalah pembunuhan sekitar 8000 etnik Muslim Bosnia pada julai 1995 di daerah Srebrenica, Bosnia oleh pasukan Serbia Bosnia pimpinan Jenderal Ratko Mladić. Pada 27 Februari 2007, Mahkamah Internasional menetapkan kejadian ini sebagai sebuah penghapusan etnik. Pembunuhan Srebrenica dianggap secara meluas sebagai pembunuhan massal terbesar di Eropa semenjak Perang Dunia II. Ia juga merupakan kejadian pertama yang ditetapkan sebagai penghapusan etnik secara hukum.


Dr. Muhammad Yunus (Presiden Solidaritas Muslim Rohingya),
asal Rohingya menjelaskan bahwa Arakan adalah negeri muslim yang dizalimi, dan dirampas kewarganegaraanya oleh rezim milter Myanmar. “Arakan adalah negara Islam, Arakan berasal dari bahasa Arab yang artinya adalah rukun. Dahulunya kesultanan, buktinya wang logam yang digunakan pada saat itu adalah Dinar, sisi mata wangnya kalimat Lailahaillah satu sisi lagi gambar sultannya. Namun oleh media sekuler, berita di simpangsiurkan, orang Arakan dikatakan datang setelah penjajahan Inggris padahal faktanya muslim Arakan sudah datang jauh sebelumnya. 


Arakan sudah ada di abad ke 9 sedangkan Inggris menjajah Myanmar pada abad 17,” paparnya. Presiden solidaritas muslim Rohingya juga memaparkan dengan jelas apa yang sebenarnya terjadi terhadap muslim Rohingya Arakan. “Apa yang terjadi di Rohingya, adalah upaya genocide (pembersihan etnis muslim), penyerangan secara terkendali dan sistematis oleh kaum Budha dan rezim Myanmar. Kaum muslimin dibunuh, disiksa, diperkosa, dipenjara dan dibakar hidup-hidup, dan polis disana hanya menyaksikan saja tanpa melakukan pertolongan apapun,” ujarnya. Jamaah yang hadir terenyuh karena pemaparan Dr. Yunus diperkuat dengan ditanyangkannya foto-foto kekejaman kaum Budha dan rezim Myanmar. Warga Rohingya dibunuh dan mayatnya dibiarkan tergeletak dimana-mana dan oleh rezim Myanmar dilarang untuk dikubur, dibiarkan begitu saja hingga mayat-mayat tersebut dimakan oleh anjing-anjing liar.


Kedatangan Imam Mahdi akan mengembalikan semula dunia yang telah dipisahkan dari Allah dan Rasul. Kepimpinannya berjaya kembalikan semula perkara-perkara yang telah hilang dari umat Islam. Imam Mahdi akan menyatukan umat Islam yang telah dipecah-pecahkan dan dicaing-caing mengikut sempadan politik, geografi, fahaman, etnik, dan bangsa. Umat Islam berwibawa kembali dibawah pimpinan Imam mahdi. Mampu mengatasi musuh dalam semua hal, termasuk juga dalam hal hikmah ini, bantuan-bantuan ghaib seperti firasat, kasyaf, ilmu laduni, hatif, ilham, dan sebagainya.


Imam mahdi berjaya membawa manusia mendapatkan Allah taala, Taatkan Allah, mengikuti ajaran Rasulullah saw, cintakan Akhirat dan menggunakan seluruh nikmat untuk semuanya itu. Belum lagi dia bertindak orang akan senang hati, dengan tolak ansur, kasih sayang, dalam perjuangannya. Hasilnya manusia masuk Islam berbondong-bondong. Keadaan kita sekarang, diri kita tidak selamat kerana tiada bunga diri, tiada akhlak, Islam kita tidak memberikan kesan pada diri, jadi bagaimana mahu selamatkan manusia yang lain? Kepimpinan Imam Mahdi melahirkan manusia yang berakhlak, itulah maksud Islam itu selamat-menyelamatkan. 


Maksud firman Allah:
Dan sesiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi. (Ali-Imran,4:85).


Masih segar pengajian oleh guru mursyid kita, Abuya; menghuraikan pengertian Islam adalah agama keselamatan. Islam menurut bahasa, memiliki erti; selamat, kedamaian, sentosa, sedangkan dalam istilah syarie/syara' Islam berserah diri, tunduk patuh, dengan kesadaraan yang tinggi tanpa paksaan. Sedangkan Islam secara makna, maka akan menjadi sangat luas jika dikaitkan dengan beberapa pengertian di atas. Kedatangan Imam Mahdi adalah membawa keselamatan yang telah hilang dari umat Islam dan dunia.


Makna dalam ertikata selamat, maka Islam adalah jalan/cara hidup (way of life) satu-satunya yang paling selamat membawa manusia sampai tujuan akhirnya, iaitu kehidupan akhirat yang kekal abadi. Dalam konteks perjalanan, tujuan hanya dapat dicapai melalui jalan yang ditempuh. Sedangkan sebuah jalan, ia memiliki cara dan aturan. Akhirat adalah tujuan akhir dari perjalanan manusia, cara yang terbaik adalah cara Rasulullah, dan aturan yang digunakan adalah berdasarkan Al Quran dan Sunnah, dan Islam adalah bentuk dari gabungan antara aturan dan cara tersebut (Al Quran & Sunnah Rasulullah) yang membentuk jalan yang paling selamat untuk mencapai tujuan akhir dari perjalanan manusia.


"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara kebaikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)." Ali Imran: 200).

Usaha Lahiriah Dan Maknawiah.
Agama Islam yang menggabungkan usaha lahir dan batin. Taqwa adalah usaha bersifat maknawi. Disinilah Tuhan menetapkan kita berusaha untuk melahirkan sebab. Walaupun gigih sampai tak tidur malam, usaha lahir kita hanya bernilai 10%. Sedangkan usaha Taqwa itu kebanyakan umat Islam tak menganggap sebagai satu usaha. Namun disisi Tuhan taqwa adalah usaha bersifat maknawi, bersifat tersirat, yang bernilai 90% dan sangat besar nilainya disisi Allah taala.


Dalam menanti kedatangan pemimpin ummah yang dijanjikan, mestilah kita berusaha menggabungkan kedua-dua usaha ini iaitu usaha taqwa dan lahir. Kita usahakan sesuatu yang dituntut oleh Allah taala. Usaha taqwa itu ialah mengusahakan sifat-sifat mahmudah ke dalam diri kita, disamping itu membuat amal kebajikan dan kebaikan. Usaha lahir yang perlu dibuat ialah tidak memisahkan amalan taqwa daripada setiap kerja yang dilakukan. Dalam mengusahakan hal lahiriah, tirulah apa yang pernah baginda Rasul saw dan para sahabat lakukan. Baginda saw dan para sahabat tidak memisahkan usaha taqwa dan usaha lahiriah. Contohnya didalam bekerja, matlamat kerja mestilah untuk Islam atau tidak terpisah dengan Islam, seperti mengembangkan dakwah dalam perniagaan, pendidikan atau apa-apa bidang.


Inilah tujuan Allah datangkan khalifahnya, salinan Baginda Rasul saw khalifah Al-Mahdi. Untuk memajukan ekonomi umat Islam, tidak perlu didatangkan Imam Mahdi. Tapi kedatangannya bukan sahaja menyelamatkan iman malah menyelamatkan lahiriah atau fizikal umat Islam itu sendiri daripada kejahatan yang dicipta oleh manusia yang bertunjangkan nafsu dan syaitan.


Di saat ini bukan sahaja iman umat Islam terancam, malah segala aspek dalam kehidupan umat Islam sendiri sudah diganggu hingga tidak merasa aman dan tenteram. Ada umat Islam dibunuh begitu sahaja umpama haiwan di tepi jalan yang disembelih dan dibakar, ekonomi umat Islam dihancurkan, wibawa dan kehormatan umat Islam, terutama kaum perempuan sudah dirosakkan; hal ini sangat memerlukan kepada penyelamat ummah bertaraf khalifah untuk menyelamatkan keadaan. Kerana bersama Imam Mahdi itu Allah taala sudah janjikan keselamatan bukan sahaja untuk umat Islam malah untuk dunia seluruhnya, sepertilah kedatangan Rasulullah saw.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…