Langkau ke kandungan utama

PENDIDIKAN ISLAM BERMULA DARI KELUARGA.


SEJARAH PASTI BERULANG.



( membina keluarga Islam ).
Kebangkitan Islam adalah pasti. Kerana ia adalah janji Tuhan melalui lidah Nabi SAW. Ertinya "Sejarah pasti berulang". Ia adalah pasti, cuma siapakah yang mengulangi sejarah itu sahaja yang berbeza. Rasulullah SAW dan para sahabat telah berjaya melakar sejarah keunggulan umat. Hingga kini sejarah tersebut masih basah dalam ingatan pejuang-pejuang Islam. Namun baginda sendiri mengisyaratkan bahawa keunggulan umat itu bakal berlaku sekali lagi di akhir zaman. 


Petanda-petanda akhir zaman telah amat banyak berlaku hari ini. Sementara dicelah-celah petanda kemusnahan dunia ini terus berlaku, masih ada insan-insan yang mencintai Allah dan Rasul terus berjuang membina Islam sepertimana yang diperjuangkan Rasulullah dan para sahabatnya. Martabat dan maruah umat itu diangkat oleh Allah SWT bukan tanpa sebab atau secara tidak sengaja melainkan kerana umat Islam itu amat berpegang dengan Al Quran dan Sunnah Rasulullah SAW. 


Mujahadatunnafsi adalah wajib. Ia adalah satu usaha maknawi yang kita lakukan untuk mendapatkan iman. Allah menyebutkan iman terlebih dahulu daripada amal. Hal ini menunjukkan satu syarat, bahwa amalan yang dilandasi oleh iman sajalah yang akan dinilai oleh Allah SWT. Rasulullah juga mengingatkan hal ini dengan sabda baginda : “Allah tidak melihat kepada rupamu dan hartamu (gambaran lahir) tetapi Dia melihat hati kamu dan amalan kamu” (Riwayat Muslim)


Orang-orang mukmin sentiasa mempertingkatkan iman mereka.
Iman adalah asas penting yang menjadi landasan tempat berdirinya sebuah pribadi mukmin. Jika kita ibaratkan manusia seperti sebatang pokok maka iman adalah akar tunjang untuk pokok tersebut. Jika manusia diibaratkan sebuah rumah, maka iman adalah tapak asas rumah itu. Melalui iman membantu mereka benar-benar berperanan sebagai hamba Allah. 


Orang mukmim terus menerus mempertingkatkan iman mereka.Maknanya, seseorang yang tidak memiliki iman tidak akan memiliki kekuatan untuk berhadapan dengan kehidupan. Dia pasti gagal. Sekalipun ada ciri-ciri keislaman yang terlihat melalui ibadah lahiriah, tetapi ibadah itu tidak akan berfungsi apa-apa ketika manusia yang tidak memiliki iman berhadapan dengan persoalan-persoalan hidup. 


Boleh jadi semakin banyak ibadah, justru semakin cepat gagalnya. Seperti halnya pohon yang tidak kuat berakar tunjang, semakin besar pohon itu maka semakin cepat tumbangnya. Atau ibarat rumah yang didirikan di atas lumpur, semakin besar rumah itu justru semakin cepat robohnya. Ketika datang ujian kecil pun, orang yang tidak memiliki iman sudah goyang. Apalagi ketika berhadapan dengan ujian-ujian yang besar.


Sudah tentu akan hanyut dan tenggelamlah dia. Sejarah telah membuktikan hal ini dalam berbagai kisah. Salah satunya adalah kisah seorang ahli ibadah bernama Barsisa yang terkenal dengan ibadahnya yang luar biasa, memiliki banyak pengikut tetapi di akhir hayatnya meninggal dalam keadaan kafir karena ditipu oleh syaitan hanya dengan seteguk arak dan seorang wanita. Itulah yang dirakamkan oleh sejarah untuk dijadikan iktibar. 


Islam adalah amalan lahiriah, iman adalah amalan hati (batin). Kalau iman kuat, amalan Islam pasti kuat. Tetapi kalau sekedar amalan Islam yang yang kuat, belum tentu imannya kuat. Hal ini harus diperhatikan. Jangan sampai kita menjadi orang yang kuat beramal saja tetapi lemah imannya. Sebaliknya, jadilah orang yang kuat beriman dan kuat beramal. Allah menjanjikan berbagai kemuliaan hanya bagi orang-orang yang beriman dan beramal. 


Kita juga membuat janji dan ikrar bahawa semua solat, ibadah, hidup dan mati kita hanya untuk Tuhan. Solat dan ibadah dipisahkan walhal solat pun ibadah juga. Itulah tandanya solat itu ibadah yang penting, utama dan pertama dari ibadah-ibadah yang lain sama ada yang wajib atau yang sunat. Kita bertungkus-lumus membuat semua ibadah. Hidup dan mati itu Pula merangkumi aktiviti yang tidak ditentukan.


Boleh jadi ianya perkara ibadah, boleh jadi tidak. Makan, rehat dan tidur boleh dijadikan ibadah ataupun tidak. Kita berikrar, perbuatan yang harus pun hendak kita jadikan ibadah. Jadi mana boleh rehat-rehat. Kita kena aktif, sentiasa bertenaga dan bergerak. Inilah dia perkara dalam solat yang membuatkan kita cergas dan aktif, rajin dan sentiasa bergerak. Segala macam perkara yang jadi ibadah kita buat. Perkara yang harus pun kita jadikan ibadah. 


Maknanya solat itu membunuh kemalasan. Kalau sesuatu kelompok itu ibadahnya banyak, baca Quran banyak, wirid dan zikir banyak, kita kata mereka hebat. Itu sebenarnya satu salah tafsir. Kita sangka mereka baik sebab mereka tidak tegur orang dan hanya beriktikaf sahaja. Tapi mereka tidak rajin dan tidak berkhidmat kepada masyarakat. Orang yang hendak mengulangi sejarah adalah orang yang gigih berjuang. Mereka kuat ibadah hablumminal dan dalam masa yang sama mereka juga kuat ibadah hablumminannas. 


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…