Langkau ke kandungan utama

MALAYSIA SEHATI SEJIWA.

SEHATI SEJIWA LAHIR DARI FITRAH YANG MURNI.


SEHATI SEJIWA. Penetapan Negaraku Sehati Sejiwa sebagai tema sambutan Hari Kebangsaan tahun 2017 adalah bagi menunjukkan bahawa betapa pentingnya rakyat Malaysia yang berbilang kaum dan agama saling memahami dan hormat menghormati serta bersatu padu untuk menentukan masa depan negara agar lebih gemilang, stabil dan aman damai. Iaitu masyarakat yang menjadikan Tuhan sebagai neraca hidup. Rasa bertuhan adalah dari fitrah yang murni.


Masyarakat yang menyerahkan kepada Allah dalam mengatur hidup mereka. Mereka itulah yang menyahut baik tawaran Allah: "Jika penduduk negeri itu beriman dan bertaqwa, nescaya Kami bukakan kepada mereka keberkatan dari langit dan bumi. (Al A'raf 96). Masyarakat seperti inilah yang berjaya membentuk kerajaan Islam dalam negara yang cukup indah pernah berlaku di Madinah Munawwarah satu ketika dulu.  


Keindahan itu dilakarkan di dalam Al Quran: "Negara yang aman makmur dan mendapat keampunan Allah." (As Saba' 15). Ia pernah berlaku pada kebangkitan Islam pertama yang di pimpin oleh Rasulullah dan didokong oleh para sahabat di kalangan Muhajirin dan Ansar. Doa adalah senjata orang mukmin. Kita mohon pada Tuhan agar diberikan  kepada umat Islam sehati sejiwa. Apabila umat Islam memilki SEHATI SEJIWA mudah untuk selaraskan perkara-perkara yang lahir.


SEHATI SEJIWA. Tema ini menjadi doa kita agar ianya menjadi kenyataan di era kebangkitan Islam sekali lagi. Melalui tema sehati sejiwa ini pernah menjadi kenyataan dan realiti dalam kehidupan umat Islam sewaktu kebangkitan pertama dahulu. Ketika di Madinah Rasulullah mengetuai masyarakat majmuk, yang terdiri daripada para sahabat, orang-orang Yahudi dan Kristian aman damai di bawah payung Islam. Kita yakin masyarakat majmuk yang ada di Malaysia akan mengulangi sejarah tersebut. Abuya telah persiapkan generasi sufi dengan berbekalkan jiwa yang kental dan berjiwa besar.


Abuya telah mendidik mereka dengan akhlak mulia. Abuya telah berjaya memindahkan cita-cita Islam dan semangat juang kedalam diri mereka. Semangat membela Islam telah tertanam kedalam jiwa mereka dan subur sepanjang masa. Mereka tidak dididik untuk berundur. Mereka tidak di momok-momokkan dengan risiko atau sebarang masalah hidup yang menghimpit. Jiwa mereka dididik merdeka dan hanya bergantung dengan Tuhan. Dengan kemerdekaan itu mereka berani berbuat apa saja demi memburu keredaan Allah.


"Orang yang berjiwa merdeka itu tiada terjejas oleh suasana kehidupan"-Syeikhul Arqam. Bangunan Sultan Abdul Samad yang terletak di hadapan Dataran Merdeka adalah mercu tanda bagi bandar raya Kuala Lumpur, ibu negara Malaysia. Bangunan ini mengambil nama Sultan Abdul Samad, sempena nama Sultan Selangor pada masa ia mula dibina 1894. Di hadapan bangunan indah ini beberapa peristiwa sejarah berlaku. Di sinilah tempat di mana bendera Union Jack diturunkan pada 31 Ogos 1957dan bendera Jalur Gemilang dikibarkan. 


Pembinaan Putra Jaya merujuk pembangunan tinggalan empayar Islam di Turki dan Andalusia. Ketika kebangkitan Islam pertama sejarah menyaksikan hubungan baik negara China dengan negara-negara Islam di Timur Tengah. Hubungan baik tersebut akan berulang  pada kebangkitan Islam kali kedua. Hubungan yang baik Khurasan, China dan Timur terus menyemarakkan bara Islam menjadi menyala dan terang benderang. Dengan lahirnya generasi yang membesarkan Tuhan dan mementingkan kehidupan yang berkat. Orang-orang yang seluruh hidupnya di serahkan kepada Allah di atur dan di catur.


Kerana matlamat hanya ada satu tiada pilihan. Orang yang hidup untuk Allah jauh beza cara hidupnya dengan orang yang hidup untuk dunia. Hasilnya pun berbeza. Orang yang hidup untuk dunia sedaya upaya, baik atau buruk, hidup atau mati mesti mendapatkan dunia itu sama ada kuasa, kekayaan atau lain-lain. Kalau tidak dapat dia akan kecewa atau membuat masalah. Kalau dapat pula dia menjadi sombong, bermegah dan bimbang akan kehilangannya. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…