Langkau ke kandungan utama

TAMADUN LAMA DAN BARU IRAQ.


KEMBARA MENYINGKAP TAMADUN ISLAM.
( Tamadun lama Iraq )


Dalam milenium yang paling mutakhir, Irak telah dibagi menjadi lima daerah budaya: Kurdi di utara yang berpusat di Erbil ( Babylon ) Arab Islam Sunni di wilayah tengah sekitar Baghdad, Arab Islam Syiah di selatan yang berpusat di Basra. Assyria, sekelompok orang Kristen, tinggal di berbagai kota di utara, dan Arab Rawa, sekelompok orang yang berpindah-pindah, tinggal di daerah berawa-rawa di sungai tengah. ( Arab Baduwi ).


Penulis meninggalkan Jordan pada 9 januari 1990. Kami menyewa kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 orang penumpang. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa lebih kurang 12 jam. Perbezaan waktu Jordan dengan Iraq lewat satu jam. Sepanjang perjalanan banyak merentas padang pasir. Bumi Jordan kelihatan berbukit-bukit, gondol tanpa tumbuhan. Sampai di sempadan Jordan Iraq pemeriksaan berlaku berjam-jam lamanya.


Setelah memasuki negara Iraq , kami dapati jalanraya-nya sungguh berbeza. Lebuh raya di Iraq lebih luas dan cantik seperti lebuhraya Utara Selatan di Malaysia. Menuju ke Kota Baghdad, ibu negara Iraq jalan rayanya luas dan bersih. Bumi Iraq mendatar dan merentang luas, lurus dan bersih. Bumi Iraq mendatar dan terbentang luas saujana mata memandang. Pembangunan lebih menarik  daripada Jordan. Sepanjang tebing sungai Dajlah pokok menghijau dikiri
kanan jalan menuju ke kota Baghdad.


Mari kita kaji apa yang terjadi pada orang yang tidak memenuhi ketiga syarat iman tersebut:

1. Seseorang yang beriman dengan ucapan “La ilaha illallah” dan memiliki keyakinan, tetapi tidak beramal atau amalannya tidak sempurna sebagaimana yang seharusnya, dimasukkan ke dalam golongan mukmin yang fasik atau mukmin ‘asi (durhaka). Di akhirat nanti tempat mereka adalah neraka. Bila iman yang dimilikinya itu sah, maka masih ada peluang untuknya ke syurga. Namun, setelah menjalani hukuman di neraka.


2. Seseorang yang memiliki keyakinan tetapi tidak mau mengikrarkan “La ilaha illallah” baik beramal atau tidak, dimasukkan ke dalam golongan kafir. Ada juga pendapat yang memasukkan mereka masuk ke dalam golongan fasik. Tapi menurut pendapat yang lebih kuat, mereka termasuk ke dalam golongan kafir. Bila meninggal mereka tidak boleh dikuburkan di tanah pekuburan Islam, dan di akhirat nanti akan kekal di dalam neraka.


3. Seseorang yang mengucapkan “La ilaha illallah”, kemudian sedikit banyak beramal dengan segala tuntutannya tetapi keyakinannya masih diliputi keragu-raguan digolongkan sebagai orang munafik. Ragu-ragu yang dimaksudkan di sini bukan kepada Allah saja, tetapi boleh juga ragu-ragu kepada rukun Iman yang lain yaitu kepada rasul, malaikat, kitab, hari kiamat atau qadha dan qadar.


Apabila seseorang mengucapkan kalimat tersebut, maka ia menjadi orang Islam. Tetapi belum bisa dikatakan orang yang beriman, walaupun ia mengerjakan shalat, puasa, zakat dan haji. Hal ini diberitahukan oleh Allah SWT melalui firman-Nya:


“Orang Arab Badui itu berkata “Kami telah beriman,” Katakanlah (kepada mereka), “Kamu belum beriman, tetapi katakanlah “Kami telah tunduk (Islam)” karena iman itu belum masuk kedalam hatimu, dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikit pun (pahala amalanmu), sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS Al Hujurat 14)


Dari ayat itu dapat diambil kesimpulan bahwa seseorang yang memeluk Islam belum pasti beriman, tetapi orang yang beriman sudah pasti Islam. Islam dapat diketahui melalui amalan-amalan lahir, sedangkan iman adalah amalan hati (batin).

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…