Langkau ke kandungan utama

TAQWA ASET UTAMA.

TAQWA SUMBER KEKUATAN UMAT ISLAM.


Israel merupakan sebuah kuasa yang tidak bermoral kerana melakukan tindakan kejam membunuh orang awam termasuk kanak-kanak, wanita dan orang tua tanpa belas kasihan.Tindakan ketenteraan yang dilancarkan oleh Israel itu sangat tidak berperi kemanusiaan kerana kanak-kanak, wanita dan orang tua itu bukan sahaja tidak berdaya tetapi tidak mempunyai senjata untuk mempertahankan diri. 


Serangan tentera Israel itu juga telah menyebabkan beratus-ratus yang lain cedera dan kemusnahan ke atas kemudahan awam.......Ramai bangsa-bangsa di dunia ini menawan musuhnya dengan kekuatan senjatanya dan fizikal. Mereka boleh mengalahkan mereka tapi risikonya tinggi tetapi ramai orang yang mati, ramai yang cacat dan cedera, pembangunan runtuh, harta musnah. Musuh-musuhnya yang kalah benci dan berdendam sampai mati.


Semasa mereka masih lemah, mereka melakukan berbaga-bagai sabotaj dan pembunuhan-pembunuhan curi lari. Yang kuat walaupun menang dan berkuasa, tapi hidup sentiasa bimbang dan di dalam bahaya.Mentadbir negara itu pula terpaksa dibangun dan dipulih semula. Tetapi berlaku di sebaliknya, jika sesuatu bangsa menawan musuhnya dengan senjata ilmu dan kasih sayang. Musuhnya dapat dikalahkan, namun tidak terasa dikalahkan oleh musuhnya. 


Kekalahan yang tidak terasa itu pula, mereka merasakan mendapat untung, mendapat kawan, mendapat ilmu dan kemajuan. Musuh-musuh yang mengalahkan itu mereka tidak dianggap musuh. Musuhnya itu pula dianggap menjadi kawan yang berjasa pula dan penyelamat umat kekuatan ilmu dan kasih sayang menawan musuh-musuhnya sangat positif dan menghiburkan. Musuhnya mendapat kawan, dapat ilmu, dapat kemajuan, tidak ada yang mati, tidak ada yang rosak dan binasa.


Bahkan musuhnya yang ditawan itu sangat senang hati dan dapat hiburan pula.Yang menawan tidak dirasakan musuh, bahkan mereka kawan yang setia lagi berjasa. Bodoh sekalilah bangsa-bangsa yang menawan musuhnya dengan kekuatan senjata dan fizikal. Risikonya amat besar, kematian, kemusnahan, kebencian, dendam yang berpanjangan. Saya seru umat Islam hari ini tukarlah kaedah perjuangan. Janganlah hendak kalahkan musuh dengan kekuatan senjata dan tenaga. Itu pun umat Islam belum pun mendapat kejayaan dan menerima kemenangan, bahkan kehinaan pula.


Tawanlah musuh-musuh dengan ilmu, khidmat dan kasih sayang. Musuh-musuh itu akan jadi kawan bukan lawan, kerosakan dan kemusnahan tidak berlaku, orang pun sayang. Hanya orang yang hasad dengki sahaja dengan kejayaan orang yang rasa tidak senang, Itu biasalah berlaku tapi golongan ini tidak ramai di setiap zaman. Biasanya ini terjadi kepada mereka yang ada kuasa dan cerdik pandai.Berjuang membunuh musuh bukanlah utama, mengalahkan musuh dengan mengIslamkan mereka lebih mulia daripada mengalahkan musuh dengan cara membunuhnya.


Rasulullah pernah berkata ," Aku tidak mahu membinasakan mereka kerana aku harapkan zuriat-zuriatnya di dalam sulbi mereka yang akan menerima Islam". Tujuan berjuang sebenarnya untuk mengajak manusia masuk Islam mengajak mereka menyembah Tuhan dan membesarkan-Nya mencintai Tuhan, menyanjung, memuja dan menjadikan-Nya idola. Bukan membunuhnya kecuali tidak dapat dielakkan.


Mengapa umat Islam berjuang suka sangat bunuh orang? 
Mengapa tidak diusahakan agar mereka masuk Islam? 
Mengapa umat Islam hendak sangat mengalahkan musuh-musuhnya dengan senjata tetapi tidak bersungguh-sungguh membaiki diri sebagai senjata? Bermujahadah melawan hawa nafsu pun tidak ada. Membersihkan jiwa daripada mazmumah apatah lagi tidak ada di dalam kamus perjuangannya. 


Kerana itulah seluruh perjuangan umat Islam belum mendapat kemenangan kerana senjata yang utama di dalam perjuangan diabaikan iaitu berusaha membaiki diri dan berusaha memiliki sifat taqwa. Taqwa di dalam Islam adalah aset yang paling utama. Ia adalah merupakan sumber rezeki, sumber bantuan dan sumber kemenangan. Pada kebangkitan Islam pertama sumber kekuatan umat Islam ialah taqwa. Perkara yang sama tuhan janjikan sumber kekuatan umat Islam  di era kebangkitan kali kedua adalah sumber yang sama iaitu taqwa.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…