Langkau ke kandungan utama

CINTA DAN SAKAR DENGAN TUHAN.


PERINGKAT ORANG BERZIKIR.







Apabila kita memperkatakan zikir di dalam bahasa Melayu, dikatakan mengingat atau menyebut iaitu mengingat dan menyebut yang ada hubung kait dengan Allah sama ada dengan perkataan atau lisan , dengan perbuatan iaitu melibatkan seluruh anggota lahir (jawarih) kita. Atau dengan hati, ia berlaku dengan perantaraan mahupun dengan tidak ada perantaraan sama ada secara nyata (jahran) mahupun secara senyap (sirran).

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ  ﴿٢٨﴾
(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia. ( Ar Ra'du   :28 ).



Perlu diingat, bahawa zikir yang paling besar dan agung ialah melalui sembahyang lima waktu. Selain ia bersifat menyembah, di dalamnya ada berbagai bentuk zikir termasuk lafaz Al Jalaalah dan dua kalimah syahadah. Oleh itu jangan ada di waktu sembahyang itu sama ada hati, lafaz yang diwajibkan serta gerak-geri kita tidak menggambarkan menyembah dan mengingati Allah SWT lagi Maha Agung.


Kalau di dalam sembahyang ketiga-tiga anggota kita itu sudah tidak menggambarkan kita berzikir kepada Allah, jangan haraplah di luar sembahyang kita boleh mendisiplinkan ketiga-tiga anggota kita itu menepati berzikir kepada Allah. Allah Taala berfirman:
"Dirikanlah sembahyang kerana mengingati Aku."(Toha: 14)


Di sini disebutkan golongan-golongan yang berzikir seperti berikut:
Golongan yang pertama: Golongan yang langsung tidak menyebut Allah atau nama Allah. Kalaupun mereka menyebut Tuhan, tapi bukan Tuhan yang sebenar kerana mereka menyebut tuhan-tuhan yang mereka sangka-sangka. Tuhan yang mereka khayal-khayalkan, tuhan palsu mereka, ertinya mereka menyebut bukan kepada sasaran Tuhan yang sebenar. Inilah golongan orang yang kafir.


Kedua:
Golongan yang menyebut atau mengingat Allah dengan lidah semata-mata tapi tidak dihayati oleh hatinya atau mengingati sekali-sekala. Dengan kata-kata yang lain hatinya tidak benar-benar merasa bertuhan dan tindak-tanduk anggota lahirnya tidak mengikut syariat. Secara akal dan ilmu mereka percaya adanya Tuhan dan mengetahui sifat-sifat Tuhan. Kalaupun mereka membaca lafaz-lafaz zikir seperti lafaz Subhanallah, Alhamdulillah, Wallahu akbar, ya Latif, ya Ghafar dan lain-lain, hanya menyebut pada lidah (lisan) tidak di hati. Inilah golongan yang lalai. Golongan yang lalai ini boleh jatuh kepada fasik, zalim, kalau dibiarkan boleh jatuh kepada kafir secara tidak sedar.


Ketiga:
Golongan yang mengingati Tuhan Allah serta menyerah diri pada Allah di waktu susah, waktu terdesak, ketika mendapat bala bencana, maka barulah dia perlu kepada Allah, barulah bersyariat. Di waktu itu dia mengharap sangat kepada Allah, mengadu meminta pertolongan. Apabila berhadapan dengan kesenangan atau masalah telah selesai mereka melupai Tuhan, mereka tidak perlu kepada Tuhan lagi. Itulah golongan pendusta.


Keempat:
Golongan yang berzikir sama ada hati, perkataan dan fiziknya (jawarihnya) sedikit lalai. Iaitu masih banyak lagi mengingati perkara-perkara yang harus (mubah) atau kalau perkataan dan perbuatannya banyak kepada yang harus ( mubah )kalau terlanggar perkara-perkara yang haram pun sedikit sangat. Inilah golongan Ashabul Yamin atau orang yang soleh.


Kelima:
Golongan yang seluruh anggota yang tiga itu sentiasa berzikir dengan Allah dan sentiasa mengikut syariat. Kalaupun ada lalai kerana masih terlibat dengan hal atau perkara-perkara yang harus (mubah). Inilah golongan muqarrobin.


Keenam:
Golongan yang benar-benar tenggelam mengingati Allah, mabuk mencintai-Nya, perkataan dan seluruh jawarihnya benar-benar mengikut syariat dan dapat membesarkan Tuhan. Perkara-perkara yang harus (mubah) pun mereka tidak terlibat. Kalau ada pun terlalu terbatas. Mereka benar-benar mabuk dengan Tuhan. Hatinya penuh rindu atau terlalu takut dengan Tuhan. Nampak terserlah kebesaran Tuhan itu pada kehidupan lahir mereka iaitu di dalam sikap dan perihal kehidupan lahir mereka. Tanda-tanda kebesaran Tuhan itu (ayatullah) benar-benar wujud pada diri mereka. Itulah golongan As Siddiqin.
Sebenarnya kita diperintahkan agar setiap gerak-geri, sikap, tindak-tanduk kita, sama ada lisan, hati, anggota lahir (jawarih) adalah menggambarkan dan melambangkan kita itu ada hubung kait dengan Allah Taala. Itulah yang di katakan zikir.


Sejarah memberitahu kepada kita bagaimana sahabat Nabi SAW, mereka tenggelam dengan kecintaan mereka dengan Allah SWT.
Kita datangkan contoh disini apa yang berlaku kepada Saidina Ali Karamallah Wajhah. Suatu hari Saidina Ali terkena panah di betisnya, lalu para sahabat Nabi yang lain Ingin membantu mengeluarkan anak anah tersebut. Ada dikalangan mereka berkata biarkan Ali teruskan sembahyangnya atau solatnya. Ketika Saidina Ali sedang solat Sahabat yang lain mencabut anak panah yang ada pada betisnya. Ketika dicabut Saidina tidak bergerak sedikitpun kakinya. Ibarat orang yang telah dibius tidak terasa apa apa yang berlaku. Begitulah contoh orang yang mabuk dengan Tuhan. Begini
Lah contoh peringkat golongan As Siddiqin berzikir.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…