Langkau ke kandungan utama

GEJALA SOSIAL.

BAGAIMANA MENANGANI GEJALA SOSIAL.


Tindakan segera dan serious perlu di ambil bagi menangani gejala-gejala masyarakat terutama yang berlaku kepada pelajar-pelajar sekolah dan remaja masa kini agar kaedah-kaedah atau formula-formula yang dilaksanakan itu tidak merupakan percubaan atau 'trial and error'. Biarlah kaedah itu tetap dan untuk tindakannya ada orang yang layak melaksanakannya secara ia sendiri menghayati dan diapplykan kepada pelajar-pelajar atau belia, kena sasarannya agar usaha-usaha kita itu berkesan, selepas itu tidak ada lagi meraba-raba mencari formula sertai entiasa mencuba-cuba.


Mendidik haiwan atau cara menanam pokok boleh dicuba-cuba. Kalau tidak tepat atau tidak menjadi dia tidak merosakkan generasi penerus. Haiwan atau pokok itu boleh dimusnahkan sahaja atau dijual murah-murah atau disembelih dibuat lauk. Kemudian boleh cari formula ( kaedah ) yang lain untuk membuat percubaan kepada haiwan atau tanaman. Tapi untuk mendidik manusia yang berperanan sebagai hamba Allah dan khalifah-Nya serta penerus generasi yang ada, mana boleh mendidik mereka dengan membuat kaedah atau formula secara ( trial and error ) kerana kalau kaedah itu tidak tepat, akan musnahlah satu generasi yang generasi itu akan mendidik pula generasi berikutnya. Akan punalah bangsa itu berlarut-larutan beratus-ratus tahun lamanya.


Oleh itu untuk menangani gejala sosial di kalangan pelajar atau remaja, mana boleh sekadar dengan cara riuh rendah diperkatakan di media, disemarakkan dengan majlis forum merata negara, dibuat bermacam-macam undang-undang dan peraturan, digertak-gertak dan ditakut-takutkan dengan polis. Kita bimbang dengan usaha-usaha ini kalau ibarat gejala itu merupakan pokok dedalu , ia akan menjadi baja untuk lebih menyuburkan pokok dedalu itu. Ertinya usaha kita itu akan menyuburkan lagi gejala-gejala sosial didalam kehidupan kita.


Untuk menangani gejala sosial itu memerlukan orang yang ikhlas, kita faham kepada siapa sebenarnya yang patut menjadi teras menangani masalah ini. Kita mahu golongan sampingan yang ikut serta untuk dibawa bersama. Kita mengerti golongan yang mana pula gejala sosial di dalam masyarakat, kita perlukan golongan yang ikhlas. Mereka ini yang merupakan golongan pendidik, mestilah faham golongan manakah yang menjadi teras kepada sesuatu masalah itu, serta tahu pula golongan sampingan yang perlu dibawa bersama. Selain itu, mereka juga tahu golongan yang mana yang sedang merosakkan generasi kita itu yang perlu dibanteras dan puak mana pula yang mengambil kesempatan dengan kerosakan yang ada. 


Dan kalau kita bukanlah orang yang tepat untuk menangani gejala sosial di kalangan pelajar atau remaja, kita jangan campurtangan walaupun kita ada jawatan ataupun oang yang terkenal. Kita serahkanlah kerja ini kepada orang lain yang boleh melaksanakannya. Kita sedar bahawa Tuhan tidak memberi seseorang itu pakar dalam semua bidang. Walaupun boleh mencabar kewibawaan kita, kalau kita tidak faham bidang ini, kita janganlah memandai-mandai. Kalau ada golongan yang lain, cuma mereka tidak menonjolkan diri atau keadaan tidak membolehkan mereka menonjolkan diri, maka kita yang ada kuasa hendaklah memberikan laluan kepada mereka. Kita tonjolkanlah mereka, dan kita boleh membantu secara teknikal, kewangan atau dengan berdoa untuk mereka.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…