Langkau ke kandungan utama

KEMBALIKAN ROH ISLAM.


SEMBAHYANG MAMPU MENGEMBALIKAN ROH ISLAM SEMULA.


Perjuangan kebenaran itu mengembalikan roh Islam semula. Selama ini Yahudi telah mencabut roh Islam dari umat Islam. Roh Kebangkitan pertama oleh Rasulullah kena di kembalikan semula pada kebangkitan kedua ini. Perjuangan Islam sebenar bersifat rohiah, ghaibiah atau maknawiah. Semua rukun iman yang wajib kita imani dan perjuangkan bersifat ghaibiah. Tidak ada satu pun rukun iman di ukur dengan pertimbangan logik.Sifat kebenaran dari dulu hingga sekarang tetap sama. Kerana iainya dari Tuhan yang sama. Hanya tempatnya sahaja yang berubah, orang atau bangsanya berubah, masa dan eranya juga berubah tetapi sifatnya tetap sama.


Terutamanya paling utama kita kembalikan solat atau sembahyang sebenar. Pada sembahyang itu 
ada satu modul yang lengkap untuk mendidik hati dan roh manusia. Dalam solat ada ubat, ada pil, 
ada tonik dan ada vitamin untuk menyembuhkan penyakit rohani dan membina peribadi yang kuat, gagah dan agung. Boleh timbul berbagai kekuatan bagi individu atau sesuatu bangsa hasil dari sembahyang nya atau solatnya tetapi dengan syarat, mesti ada ilmunya, faham dan solat itu benar-benar dijiwai serta dihayati. Bagi mudah fahami kita buat tamsilan. Apapun produk ubat atau 
makanan kesihatan yang mudah untuk di yakini bila di sertakan dengan testimoni. Begitu jugalah 
solat yang benar benar menyembuhkan penyakit rohani kita akan mudah yakini dan hayati bila 
ada testimoninya juga.


Apapun produk ubat atau makanan kesihatan yang mudah untuk di yakini bila di sertakan dengan testimoni. Begitu jugalah solat yang benar benar menyembuhkan penyakit rohani kita akan mudah yakini dan hayati bila ada testimoninya juga. Bila kita bawakan contoh solat atau sembahyang Abuya,bukanlah bereti kita menafikan keagungan solat Rasulullah. Jadi? Bila kita kata bagusnya ceramah Ustaz itu...Apakah kita maksudkan ceramah dia lagi bagus dari kata-kata Rasulullah? Tidak bukan? Kan? Nabi Muhammad Nabi akhir zaman itu kekallah idola atau uswah hasanah untuk kita disepanjang zaman. Namun kita ditakdirkan tak dapat melihat Nabi kita dengan fiziknya. Kita tak tau Nabi makan macamana,Nabi tidur macamana,Nabi gelak,Nabi marah.. Kita tak tau. Kita hanya tau melalui buku buku sejarah Islam yang kita baca. 


Membaca sejarah samakah dengan mengharungi sejarah? Atau setidaknya memahami sejarah! Sejarah Negara tanah tumpah darah kita yang ditulis dalam bahasa melayu,diajar dari sekolah rendah hinggalah sekolah menengah dan seterunnya itu pun bukan semua orang mampu menguasai sejarah. Sebab tu disebutkan ulama pewaris Nabi. Ulama (sepatutnya) ialah orang yang dapat menyalin peribadi Nabi atau disebut juga bayangan Nabi untuk menjadi contoh kepada masyarakat. Sunnah Nabi,cara hidup,lebih-lebih lagilah solat! Bukankah solat itu amalan yang mula mula ditanya diakhirat?
Kita sedang bahaskan bagaimana nak betulkan solat ni! Solat yang menjadi kayu ukur pada semua amalan lain. Solat pula Allah tak tengok pada kuantitinya,tetapi kualiti hatilah yang diperhati. Solat tu fizikal je ke tonggak tonggek? Yang tu rasanya semua orang boleh buat. 


Bila solat jumaat tu banjir masjid sampai terkeluar-keluar kat jalan. Tu kat Masjid Haram tu lagilah belambak. Namun hati belum tentu dapat ikut bersembahyang. Sembahyang bukan syariat lahir,tapi hatilah yang patut jumpa Allah. Kenapa sahabat sembahyang sampai hangit-hangit bau hati mereka? Begitu sekali ketakutan mereka kepada Allah!. Kita solat juga tapi takde apa yang hangit. Bau ketiak berpeluh adalah!! Bila kita solat,tapi tak dapat takut Allah pun macam para sahabat tu,betulke kita solat tu jumpa Allah? Atau kita macam orang pergi istana tapi tak dapat masuk jumpa raja? Kalau orang jumpa raja dapat hadiah macam-macam,kita jumpa raja balik perut lapar. Betulke kita jumpa raja? Cuba kita renung-renung balik. Kenapa ada orang sembahyang,peribadi makin baik,hati makin halus dengan Tuhan,akhlak meningkat,cara hidup fulltime dengan islam. 


Tapi ada orang sembahyang dan memang majoritinya,lepas solat makin jahat! Sistem islam 
tak terbangun pun. Tetaplah ikut cara Yahudi. Kenapa? Betulke solat ummat islam sekarang 
ini memang jumpa Allah? Kalau tak jumpa,bernilai ke solat tu? Ada harga ke? Dan hal pertama 
yang mesti dijadikan contoh sudah tentulah sembahyang yang merupakan titik tolak segalanya. 
Bukan melihat sembahyang sekadar tonggang tonggenknya saja. Itu hanya fizikal saja. Tuhan 
tidak hanya melihat rupa lahir saja. Apa yang lebih penting Tuhan perhatikan apa yang ada
didalam hati kita ketika sembahyang. Kita kena pastikan sembahyang berfongsi sebagai pusat pendidikan sembahyang sebagai pusat latehan kemahiran, sembahyang sebagai pusat
 hiburan, sembahyang sebagai pusat motivasi dan sebagainya. Bagi mempastikan
sembahyang yang sebenar sehingga benar benar berperanan mulakan dengan niat. 
Mari kita betulkan niat kita kerana niat ini adalah penting dalam setiap amal bakti kita itu diterima 


sebagai ibadah di sisi Allah SWT. Di antara niat niat yang baik yang pasang pada diri kita ialah dalam kita hendak mendirikan sembahyang hendaklah kita ingatkan bahawa ia adalah menjadi satu tuntutan syariat. Bukan hendak ambil hati mak mertua dan sebagainya. Kemudian, niat yang kedua yang elok kita pasang pada diri kita ialah kita menuntut fardhu ain ini adalah dengan tujuan membebaskan diri
kita daripada kegelapan atau kemungkaran. Sesungguhnya sembahyang itu dapat mencegah kemungkaran. Supaya dengan sembahyang kita keluar dari kegelapan kepada alam keterangan.
Sebabnya, sembahyang itu Tiang Agama. Bagi sebuah rumah dimana kita nak letakkan bumubung 


kalau tak ada tiang. Bagaimana dengan dinding dimana kita nak sandarkan kalau tak ada tiang. Begitulah dengan amalan amalan yang lain kaitannya dengan sembahayang. Orang yang sebenar benar sembahyang adalah orang yang berjaya membena kehidupannya di dunia lagi. Seterusnya, niat kita yang ketiga ialah, kita bersembahyang dengan azam baru dengan tujuan agar kita dapat melaksanakn apa yang kita fahami dari sembahyang yang dilakukan sebagai panduan hidup kita di semua aspek dan semua bidangnya agar kita tidak tersesat di dunia ini dan agar kita terlepas daripada penderitaan Tuhan di alam neraka nanti. Dan di antara niat yang baik yang elok juga ada pada diri kita ialah, kita berkongsi apa yang kita dapat dari sembahyang iaitu kita dapat memberi manfaat kepada orang lain. Kita dapat berkhidmat, kita dapat menghiburkan orang lain. Inilah di antara azam yang mesti kita pasang dalam setiap kali melakukan sembahyang kita agar diluar sembahyang kita ini ada kaitan kepadaAllahSWT. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…