Langkau ke kandungan utama

GELANGGANG IKHWAN

MASYARAKAT ADALAH GELANGGANG IKHWAN


Islam itu cantik dan indah. Model keindahan Islam di akhir zaman sudah tiada. Hilanglah cantik dan indahnya amalan Islam ini. Lalu bagi yang tidak faham dan juga orientalis, inilah kesempatan bagi mereka untuk menekan, mencemoohkan dan menghinanya. Di akhir zaman ini, dimana kita tidak berpeluang bertemu dengan Rasulullah dan tidak pernah hidup bersama baginda, tetapi kita diberi peluang untuk menghidupkan sunnah Rasulullah, termasuk diantaranya mengamalkan sunah Nabi. 


Bahkan ganjaran bagi satu sunnah yang sudah dilupakan orang ialah 100 pahala mati syahid. Malah Rasulullah pernah menggambarkan, dikala kemerosotan iman berlaku diakhir zaman, wujud sekelompok manusia bergelar ikhwan. Mereka inilah kumpulan manusia yang menghidupkan sunnah-sunnah Rasulullah walaupun mereka tidak pernah melihat Rasulullah. Bergelanggang di Tengah masyarakat sebenarnya merupakan proses tarbiah dan didikan yang cukup hebat. 


Dari cabaran bergelanggang di tengah masyarakat timbul kekuatan-kekuatan lain. Melalui berdakwah ditengah masyarakat tumbuh sifat-sifat baru pada diri kita yang dapat menguatkan kita. Contohnya berani, yaitu berani berhadapan dengan tanggungjawab yang diberikan oleh masyarakat.Bila berdepan dengan masyarakat dan kita lihat ada yang melanggar syariat Tuhan ini menguji kesanggupan kita untuk membetulkannya.  


Berani berdepan dengan prilaku dan perasaan mereka dan berani berhadapan dengan keluarga dan masyarakat. Bahkan ampun maaf, ramai pendakwah  yang hanya menyampaikan tetapi tidak berani membetulkan kesilapan yang berlaku dalam masyarakat. Tidak sanggup bergelanggang ditengah masyarakat karena takut dengan mereka. Takut hilang pengaruh, takut dibenci dan macam-macam perasaan takut yang bemain dihati kita dan lain-lain lagi. 


Antara sifat lain lagi yang dapat dibina melalui bermasyarakat  ialah sabar. Masyarakat menjadi tempat latihan bersabar menghadapi bermacam-macam prilaku dan perasaan mereka. Pendakwah atau pemimpin akan terlatih bagaimana hendak berpsikologi, berstrategi dan lain-lain. Ini merupakan pengalaman dan pendidikan yang dapat membantu kita menjadi mantap dari segi mental dan spritual. Hati dan roh kita akan terproses sehingga benar-benar dapat Tuhan. 


Gelanggang yang membangunkan insaniah kita. Seolah-olah gelanggan ini adalah riadhah (latihan) hidup bagi akal, fizik, hati dan nafsu kita.Masyarakat merupakan gelanggang ujian kepimpinan, kesabaran, mujahadah, keadilan serta kejayaannya berteraskan kemantapan keyakinan, minda, ibadah serta tujuan yang jelas dan tepat yang menjurus kepada mendapatkan redha Tuhan. Oleh itu seseorang yang berjaya melalui ujian bermasyarakat dia akan matang.


Melalui ujian dan tentangan masyarakat yang memang sangat sulit dan sukar, baik kepada masyarakat maka untuk memiliki kekuatan yang lain akan jadi lebih mudah. Seperti ibadah peribadi yang tidak melibatkan orang lain. Membawa masyarakat mencintai Tuhan dan Takutkan api neraka adalah bahan atau modal yang diguna pakai dalam berdepan dengan masyarakat. Akhirnya tercetus satu masyarakat yang berhasil membuktikan keindahan syariat Tuhan iaitu berkasih sayang  dan bertolong bantu dalam kehidupan bermasyarakat. Maka sudah tentulah "etnik" ini mempunyai satu kekuatan luar biasa.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…