Langkau ke kandungan utama

PENDIDKAN AL-QURAN DAN SUNNAH.

GOLONGAN MANUSIA TERHADAP AL QURAN DAN SUNNAH.


Jika salafus soleh berselisih dalam satu permasalahan, maka satu-satunya cara yang ditempuh adalah dengan menegakkan dalil dari al-Kitab dan as-Sunnah berdasarkan firman Allah Ta’ala:
فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَىْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلأَخِرِ ذَلِكَ خَيْرُُ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلاً
Kemudian jika kalian berselisih tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah dan Rasul-Nya, jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama ( bagimu ) dan lebih baik akibatnya. [An-Nisa’ : 59]


Ketahuilah bahwa siapa yang menganggap perkara ini tidak penting atau sempel saja perkara ini. Itulah orang yang akan senaraikan dikategori manakah dia terhadap Al Quran dan Sunnah ini:
Memang telah terjadi sampai ke hari ini perlbagai jenis manusia berkait dengan Al Quran dan Sunnah ini.Dari pengamatan saya yang dhaif ini ada 7 golongan semuanya.Allah lah yang Maha memberi telah mengizinkan saya untuk menyenaraikannya buat panduan 


Saudara, moga-moga ada kebenarannya.
1. Orang yang betul-betul belajar ilmu Al Quran dan Sunnah hingga benar-benar pakar tentang kedua2nya. Mereka ini yakin dengan Al Quran dan Sunnah,dan menjadikan Al Quran dan Sunnah sebagai amalan hidup, landasan perjuangan dan rujukan kepada segala persoalan. Akhlak dan sikap hidup mereka adalah akhlak Al Quran dan Sunnah itu sendiri. Jika diminta dalil atau Nash-nash dari sumber kedua-duanya atas apa yang mereka amalkan niscaya dia mampu menyatakan dalil-dalilnya. Bahkan apa saja persoalan yang diajukan boleh diberi jawaban nash. Namun perlulah diinsafi bahwa golongan ini terlalu sedikit di akhir zaman ini. 


Nak mencari mereka bagaikan mencari gagak putih atau belerang merah. Mana ada? Bolehlah dikatakan mereka MANUSIA LUAR BIASA. Merekalah orang Allah atau golongan yang bertaqwa dan orang soleh. Terhadap mereka, orang selalulah yang suka terlalu suka dan kasih tetapi ramai yang benci. Golongan yang benci ini terlalulah benci, terutama dari golongan ulama-ulama yang jahat (ulama suk). Sebab orang saleh ini dirasakan mencabar kewibawaaan mereka, serta secara tidak langsung dirasakan telah membuka tembelang mereka yang tidak yang memang tidak pun mereka mengikut cara hidup Al Quran dan Sunnah.


2. Sama seperti golongan pertama, golongan ini ialah orang-orang yang serius mendalami ilmu Al Quran dan Sunnah hingga mereka menjadi pakar atau ahli kedua-duanya. Mereka juga yakin dengan kedua-duanya hingga dijadikan rujukan untuk menjawab semua persoalan yang diajukan. Mereka berani bercakap benar walaupun pahit. Cuma golongan kedua ini tidak mendapat kekuatan untuk mengamalkan segala ilmu yang dimiliki dan diyakini. Sama ada dalam sistem hidup dan perjuangan yang mereka gagal melaksanakan sepenuhnya cara hidup Islam dan syariat Allah. Akhlak pribadi mereka pun tidak seindah atau sesempurna akhlak-akhlak Islam yang sungguh indah itu. Adalah karena golongan ini tidak memiliki iman yang kuat untuk menentang hawa nafsu.


Mereka tidak sungguh sungguh bermujahadah. Walhal nafsu adalah sejahat-jahat musuh. Allah sendiri menyatakan ini, artinya sesungguhnya hawa nafsu itu sangat-sangat mengajak kepada kejahatan. Maka akibat dari lemah iman golongan ini selallu gagal dalam peperangan mujahadah melawan hawa nafsu. Ini menjadikan mereka terlanggar hukum Tuhan dan kadang-kadang terjerumus dalam dosa. Namun mereka insaf dan sedih serta mengaku kelemahan dosa itu. Golongan ini agak ramai bilangannya. Mereka terlibat dalam menyebarkan ilmu Islam ke dalam masyarakat. Dengan kebaikan ini moga-moga mereka selamat di dunia dan di akhirat. Terhadap merekalah Allah berfirman artinya:”Allah mengampunkan sesiapa yang Dia kehendaki dan menyeksa sesiapa yang Dia kehendaki.”


3. Golongan ini juga bercakap Al Quran dan Sunnah .Memang mereka ini ada mempelajari ilmu Islam secara umum. Dan merekapun yakin dengan Islam sebagai satu kebenaran serta tempat rujuk. Tetapi mereka ini orang yang berkepentingan.Islam bukan keutamaan dalam hidup mereka. Mereka tidak minat dengan cara hidup Islam. Ilmu Islam hanya untuk mental exercise tidak lebih dari itu. Sebab pada mereka Islam kalau dipraktekkan tidak boleh membawa kejayaan dunia dan tidak menguntungkan. Bahkan pada mereka Islam kalau diamalkan rasa malu, rasa rendah diri (inferiority complex) dan menyusahkan. 


Tetapi di dalam suasana yang menguntungkan yang boleh beri kejayaan serta tidak memalukan dan menyusahkan, mereka akan laksanakan Islam. Golongan ini ialah orang yang mengalatkan Islam untuk kepentingan dunia semata-mata;. Mereka tidak jujur dengan kebenaran;. Mereka tidak ikhlas dengan Allah SWT. Inilah golongan orang-orang fasiq atau orang-orang yang menzalimi diri sendiri. Di akhirat akan disiksa di neraka. Namun tidak kekal dalamnya. Di akhir zaman golongan ini memang agak ramai.


4. Golongan ini ialah orang-orang yang tidak yakin dengan Islam. Tetapi mereka minat mendalami ilmu Islam karena cintakan ilmu untuk dijadikan latihan mental semata-mata atau ada tujuan lain tidak untuk dijadikan pegangan hidup atau rujukan dalam kegiatan hidup harian. Hanya bilamana menguntungkan maka ilmu itu diguna pakai.  Jika tidak Al Quran dan Hadits tidak berarti apa-apa. Golongan ini sebenarnya diragui keislamannya. Inilah orang munafik. Hakikatnya musuh Islam.


5. Umat Islam yang membaca Al Quran dan Hadits tetapi tidak faham. Mereka mengaku mengamal Al Quran dan Sunnah tetapi tidak mempelajari secara mendalam. Amalan itu hanya diambil dari kitab-kitab ulama mahzab atau ulama-ulama pewarisnya. Mereka bersangka baik dengan ulama mahzab. Mereka yakin ulama atau mahzab yang menjadi ikutan dan tempat rujuk itu tentulah merujuk kepada Al Quran dan Hadits. Mereka bersungguh mengamalkan ajaran Islam yang dipelajari daripada mahzab itu. Jika disoal tentang dalil yang diguna untuk amalan mereka itu, jawaban yang diberi hanya akan dirujuk pada petua atau pandangan mahzab serta pendapat-pendapat ulama. 


Mereka tak mampu memberi dalil atas nas dari Al Quran dan Sunnah. Golongan ini disebut Muqallidin yakni orang yang bertaqlid. Dalam Islam golongan ini dibenarkan bertaqlid khusus dibidang feqah. Sebab Islam memandang tidak mungkin semua orang boleh mendalami ilmu Al Quran dan Hadits ke taraf Mujtahid. Yakni boleh berdiri sendiri tanpa bersandar pada orang lain bagi memahami Al Quran dan Sunnah.


6. Golongan umat Islam yang mendengar tentang Al Quran dan Sunnah hanya dari jauh. Atau sekedar mendengar melalui ceramah umum atau mengikut orang ramai. Mereka ini bersandar dengan Ulama pun tidak, jauh sekalilah kepada Al Quran dan Hadits. Namun mereka mengaku bahwa Islam yang mereka amalkan adalah dirujuk kepada Al Quran dan Hadits. Sebab mereka tahu sumber ajaran Islam itu ialah Al Quran dan Sunnah.  Kalau begitu tentulah apa yang diamalkan oleh masyarakat juga bersumberkan Al Quran dan Sunnah. 


Golongan ini sebenarnya merupakan majority atau golongan teramai di akhir zaman ini. Yakni Islam baka atau keturunan yang mengamalkan Islam atas dasar tradisi kaumnya. Ilmu Islamnya terlalu sedikit, Fardhu Ain pun tidak selesai. Amalan dibuat hanya ikut-ikutan saja tanpa tahu mengapa dan dari mana rujukan. Mereka adalah golongan jahil. Tidak tahu mengapa mereka berbuat sesuatu amalan. Inilah fasik atau A’si. Tanpa sedar mereka boleh mati dalam keadaan derhaka karena kesalahan tidak mau belajar, mengaji atau tidak mahu menuntut ilmu.


7. Golongan orang-orang bukan Islam yang suka mengkaji ilmu Al Quran dan Hadits atau golongan orientalis barat.
Terdapat dua kemungkinan mengapa mereka berbuat demikian:
1. Untuk membuat perbandingan dengan agama-agama lain serta juga ideologi-ideologi lain.
2. Untuk merusakkan ajaran agama Islam. Mereka akan merubah atau membuang dan menokok tambah serta menyelewengkan fakta-fakta serta huraian-huraiannya. Harapan mereka ialah:
1). Agar umat Islam yang jahil akan keliru dengan agama Islam.
2). Orang diluar Islam akan takut untuk menganut Agama  Islam.
Golongan ini sebagiannya ialah penganut agama Kristen dan Yahudi, juga dari kalangan Free thinker.


Mereka adalah musuh Islam. Bukankah Al Quran sendiri telah mengisahkan bahwa :
Artinya : sekali kali tidak redha dengan engkau orang Yahudi dan Nasrani hinggalah engkau mengikut agama mereka.
Hingga ke hari ini usaha-usaha jahat mereka telah berhasil. Ya, sebagian besar cerdik pandai Islam yang belajar di Barat telah terpengaruh dengan mereka. Manakala orang-orang bukan Islam pula ramai yang memandang Islam dengan jijik dan hina. Di negara kita sendiri hal ini jelas dapat disaksikan. Bagaimana cerdik pandai Islam bercakap menggunakan lidah barat. Sedangkan mereka sebagiannya adalah orang-orang yangada kuasa, kedudukan tinggi di bidang-bidang politik, ekonomi, pendidikan, agama dan lain-lain.


Itulah dia  golongan manusia terhadap Al Quran dan Hadis. Umat Islam saja terbagi 6 kumpulan. 2 kumpulan saja bagus amalannya. Selain itu, yang merupakan kumpulan teramai tidak mempamirkan pribadi Al Quran bahkan ada yang khianat dengan Islam. Dengan mengalatkannya atau berpura-pura dengan Islam. Mereka bagaikan musuh dalam selimut, walhal mereka cukup fasih membaca al Quran dan Hadis. Mereka menipu orang dengan Islam.Kertas kerja mereka cukup hebat dengan hujjah yang cukup kuat berlandaskan Quran dan Sunnah, ditambah pula dengan pandainya mereka bercakap, boleh saja membuatkan orang ramai menganggap merekalah ulama ul ‘’milin yang melaksanakan Islam dalam rumah tangga, dalam sikap dan akhlak, pergaulan dan dalam perjuangan serta cita-cita  hidup mereka. 


Namun bila ditinjau dari dekat, realiti kehidupan mereka nampaknya jauh daripada apa yang mereka laung-laungkan. Mereka bagaikan talam dua muka ! Berapa ramai orang tertipu dibuatnya.
Sungguh dalam penelitian saya, melalui pengalaman menjelajah dunia terutama negara umat Islam, saya dapati sebahagian dari orang-orang yang pakar Al Quran dan Hadis ini bukannya bertujuan mengamalkan dan memperjuangkannya. Mereka lebih bermotifkan mencari kepentingan duniawi, glamour dan mental exercise semata-mata menggunakan ilmu itu.


Hasilnya memang orang ramai rasa kagum dengan ilmu mereka, tapi tidak sampai menjadi pengikut mereka. Mereka tidak ada kekuatan-kekuatan untuk memimpin orang ramai kepada Allah dan Rasul. Sebab mereka cuma ahli ilmu yang tidak ada pengikut, tidak praktis Islam. Mereka bukan ketua orang ramai bagi memperjuangkan Al Quran dan Sunnah yang dimiliki.Saya berseru kepada orang ramai supaya jangan tertipu dan terkeliru dengan seseorang yang bercakap Islam tapi tidak praktis. Kenalilah mereka dari dekat supaya kita tidak terlalu lama mengkagumi seseorang yang cakapnya tidak serupa bikin. Supaya kita  dapat mempelajari Islam sekaligus mengamalkan serta memperjuangkannya dari orang-raong yang tidak jujur terhadap kebenaran agama Allah ini. Moga-moga Allah sentiasa memimpin kita ke jalan yang benar.



 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…