Langkau ke kandungan utama

PENGARUH PENDAKWAH CHINA.

ISLAM DATANG DARI TANAH ARAB.

Berdasarkan catatan sejarah Cina yang menyebut bahawa pada abad ke-7 Masihi, orang-orang Arab telah sampai ke Tanah Jawa.Pada tahun 684, mereka telah mendirikan sebuah perkampungan di pantai barat Pulau Sumatera. Menurut satu catatan lagi, pada zaman pemerintahan khalifah Al-Makmun bin Harun Ar-Rashid, seorang nakhoda telah memimpin seramai 100 orang mubaligh dengan 1 orang dari kalangan mereka berketurunan Quraish belayar menuju ke Nusantara untuk menyebarkan Islam. Apabila mereka sampai di Perlak, mereka mengadap Raja Perlak, Acheh dan berjaya mengislamkan baginda.Baginda Raja Perlak mengahwinkan puterinya itu denagan mubaligh Quraish itu tadi sementara mubaligh lain berkahwin dengan wanita biasa. 


Hasil perkahwinan mubaligh Quraish dengan puteri raja tersebut,Allah kurniakan mereka seorang putera lalu diberi nama Syed Abdul Aziz yang kemudian menjadi Sultan Perlak. Terdapat juga dalam satu catatan Barat menyebut bahawa pada tahun 1717 Masihi, sebuah angkatan laut Islam yang terdiri dari 35 buah kapal berlayar dari Tanah Arab menuju ke China. Dalam perjalanan ke China,kapa-kapal itu telah berhenti sebentar di Ceyloon di Sri Lanka, Srivijaya dan Palembang. Ketika mereka berhenti , mereka telah berdakwah dan menyebarkan agama Islam di situ. Asal usul nama negeri Melaka Berasal daripada istilah Bahasa Arab, nama Melaka berasal daripada istilah :'Mulaqah' yang bermaksud "pertemuan Malakat' yang bererti "perhimpunan segala dagang"


Jejak hubungan China dan Arab di Melaka. Salah satu mercu tanda yang makin dikenali oleh pengunjung yang berkunjung ke Melaka ialah Masjid Cina Melaka. Masjid ini terletak di Krubong, Melaka, berdekatan dengan Stadium Hang Jebat dan bersebelahan dengan Majlis Sukan Negeri Melaka. Mengimbau kembali kenangan XPDC dengan Abuya ke Tanah Besar China. Desain dan reka bentuk masjid di Melaka ini sangat cantik dan unik. Ia dipengaruhi seni bina dari masjid-masjid di China khususnya di daerah Beijing, Shanghai dan Xi'an. Pengaruh ini bukan sahaja dilihat melalui reka bentuknya, bahkan hiasan sekitar kawasan masjid termasuklah kolam dengan ikan koi, landskap pokok buluh, seni kaligrafi China dan kewujudan pagoda-pagoda yang melengkapkannya.


DULU MASJID DIBINA ATAS DASAR TAQWA.
" Dulu masjid dibina atas dasar taqwa. Kini ia dibina kerana tujuan dunia, inginkan nama, gelaran, pangkat atau glamour. " Dulu, bilangan masjid tidak banyak. Di zaman Rasulullah SAW, hanya ada satu masjid iaitu Masjidil Haram. Manakala ketika di Madinah, juga ada satu masjid sahaja iaitu masjid Quba. Masjid di zaman Rasulullah SAW, walaupun hanya ada satu, ia merupakan tempat atau sumber segala maklumat tentang Islam . 


Selain daripada tempat sembahyang, masjid juga menjadi tempat berbaiah dengan Rasulullah, tempat bermuzakarah, tempat bertanya, tempat penyelesaian masalah, tempat berbincang, sebagai pusat pengajian ilmu, tempat berukhwah, tempat mencatur masyarakat Islam dan berbagai-bagai aktiviti lagi. 
Masjid pula dijaga oleh ahli-ahli Suffah yang kuat beribadah dan mereka tinggal di dalam masjid. Hidup mereka hanya untuk Allah dan mereka tidak memiliki harta walaupun sedikit. Jika tiada sebarang makanan yang disedekahkan kepada mereka, mereka akan berpuasa sepanjang hari. Tetapi mereka sentiasa siap sedia menanti sebarang arahan dari Rasulullah untuk pergi berperang ke jalan Allah atau lain-lain kerja perjuangan. Pergi berperang di jalan Allah adalah peluang keemasan yang memang ditunggu-tunggu dan ini tidak pernah mereka lepaskan. 




Walaupun pada zahirnya mereka ini hidup dalam keadaan serba kekurangan, mereka tetap ingin mengambil bahagian dalam memperjuangkan agama Allah ini. Merekalah orang-orang masjid di zaman Rasulullah SAW. Mereka itu menjadikan ibadah sembahyang itu kecintaan mereka dan ianya mendarah daging dalam kehidupan mereka. Semakin banyak mereka sembahyang, semakin dekat mereka dengan Tuhan. Lagi banyak sembahyang mereka, bertambah kuat ukhwah dan kasih sayang di antara mereka dan bertambah teguhlah syariat mereka. 




Sekarang : 
Kini apa yang kita lihat di mana-mana saja negara umat Islam di dunia ini, masjid terlalu banyak macam cendawan tumbuh. Masjid dibina dengan banyak dan cantik, bukan untuk mengagungkan Tuhan tapi untuk menjamu mata pelancong-pelancong.Orang-orang yang menjaga masjid pula bukan lagi seperti ahli Suffah, sebaliknya mereka yang inginkan nama dan ada kepentingan dunia. Hingga tercetuslah perbalahan, putus ukhwah, tidak bertegur sapa hanya kerana merebut jawatan untuk mengurus masjid. Walaupun kita lihat dari hari ke sehari semakin ramai orang datang ke masjid tapi pada hakikatnya sembahyang dan ibadah umat Islam tidak membuahkan akhlak yang mulia. Terbukti apabila semakin ramai orang sembahyang, semakin ramai orang yang berani melanggar syariat.


Wanita-wanitanya ketika dalam sembahyang boleh menutup aurat tetapi selesai sahaja sembahyang sudah tidak lagi malu membuka auratnya. Semakin ramai orang sembahyang, kita lihat umat Islam kini semakin rapuh perpaduannya, mudah sahaja marah-marah dan tidak boleh bertolak ansur. Tuduh-menuduh, kata-mengata sudah menjadi tradisi. Kemesraan sudah tidak ada, senyuman hanya berpura-pura. Kasih sayang sesama umat Islam lebih-lebih lagi telah gersang dari hati. 


Masjid di zaman Rasulullah dijadikan tempat ibadah sepanjang siang dan malam. Tetapi kini, masjid hanya digunakan ketika waktu solat, waktu lain, ia dikunci kerana takut berlaku kecurian barang-barang berharga di dalamnya. Masjid bukan lagi menjadi tempat bertaqarrub kepada Allah, tetapi telah menjadi tempat bercerita, berborak dan bersembang pasal dunia. Malah yang paling menakutkan lagi, kini masjid sudah menjadi gelanggang fitnah-menfitnah, umpat-mengumpat, kata-mengata, kutuk-mengutuk, kafir-mengkafir, tuduh-menuduh. 


Masjid bukan lagi lambang perpaduan, tetapi bertukar menjadi tempat memecah-belah. Masjid bukan lagi menjadi tempat bertafakur memuhasabah diri, sebaliknya menjadi tempat untuk membina keangkuhan diri, memikirkan serta melihat kesalahan dan kelemahan orang lain. Masjid menjadi tempat manusia berpuak-puak, curiga-mencurigai, saling tidak mempercayai di antara satu dengan lain. Manusia kini sudah tidak beradab sopan lagi di dalam masjid dan sudah tidak lagi memuliakan masjid. Masjid kini bukan lagi menjadi lambang tawadhuk dan syiar agama tetapi menjadi lambang kesombongan dan tempat hiruk-pikuk. Justeru masjid kini telah menjadi tempat sumber fitnah.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…