Langkau ke kandungan utama

TAKUTKAN API NERAKA

DESIGN KEHIDUPAN SUPAYA SEGAR.



Gelombang takutkan Tuhan.



Anak kecil yang takut Api Neraka.
Dalam sebuah riwayat menyatakan bahwa ada seorang lelaki tua sedang berjalan-jalan di tepi sungai, sedang dia berjalan terpandang olehnya seorang anak kecil sedang mengambil wudu’ sambil menangis.Apabila orang tua itu melihat anak kecil itu menangis maka dia pun berkata, “Wahai anak kecil, mengapa kamu menangis?”
Maka berkata anak kecil itu, “Wahai Paman, saya telah membaca ayat Al Quran sehingga sampai kepada ayat yang berbunyi “Yaa ayyuhal ladziina aamanuu quu anfusakum” yang bermaksud “Wahai orang-orang yang beriman, jagalah olehmu sekalian akan dirimu.


” Saya menangis sebab saya takut akan dimasukkan ke dalam neraka.”Berkata orang tua itu, “Wahai Anak, janganlah kamu takut sesungguhnya kamu terpelihara dan kamu tidak akan dimasukkan ke dalam neraka.” Berkata anak kecil itu, “Wahai Paman, Paman adalah orang yang berakal, tidakkah Paman lihat kalau orang menyalakan api maka yang pertama sekali mereka akan meletakkan ranting-ranting kayu yang kecil dahulu kemudian baru mereka meletakkan kayu besar. Jadi, tentulah saya yang kecil ini akan dibakar dahulu sebelum dibakar orang dewasa.”Berkata orang tua itu, sambil menangis, “Sesungguhnya anak kecil ini lebih takut kepada neraka daripada orang yang dewasa maka bagaimanakah keadaan kami nanti?”.



Ada ayat yang mengatakan, ketahuilah bahwa hanya dengan mengingat ALLAH hati menjadi tenang. Pada ayat lain dikatakan, orang mukmin itu bila disebut nama ALLAH gemetarlah hatinya. Nampaknya seperti ada double standard, yang pertama tenang, yang kedua gemetar. Sebenarnya yang dimaksud tenang adalah tenang terhadap dunia. Walau dia sakit kritikal dan memiliki berbagai kesusahan dan ujian dunia, jiwanya tidak susah. 


Tetapi dengan Tuhan, hatinya selalu bergelombang kerana selalu terkenang akan dosa-dosanya, baik fizikal dia sakit atau pun tidak sakit. Yang tidak tenang itu dengan Tuhan, dengan akhirat, bukan dengan dunia.Kita dapat membezakan mana orang yang tidak tenang dengan akhirat dan mana yang tidak tenang dengan dunia. Orang yang beriman yang tidak tenang dengan akhirat, dengan Tuhan maka dia akan jadi insan yang tenang, tidak emosi, tidak pemarah. 


Tetapi kalau dia tidak tenang dengan dunia, maka biasanya dia menjadi insan yang pemarah, mudah meradang, gelisah, buat masalah. Pemarah, ego, sombong dan berbagai sifat mazmumah (sifat keji) yang lain ada hubungannya dengan rasa berTuhan. Orang yang rasa berTuhannya lemah, walau dia ulama tak ada hubungan dengan Tuhan atau lemah akan mudah tertipu dengan dunia.
Orang yang banyak ilmu atau orang yang banyak sholat dan ibadah, ilmu, sholat, dan ibadahnya itu tidak ada hubungan dengan Tuhan, sebab pengaruh dunia pada diri dia lebih besar dari pada pengaruh Tuhan. Kalau Tuhan lebih berpengaruh pada diri dia, maka dia tidak akan jadi emosi, peradang, pemarah, gelisah dan lain-lain.


Dalam sejarah Islam diceritakan ada orang yang pingsan bahkan ada yang mati karena terlalu gelisah dan takut pada Tuhan. Para Sahabat kalau ada angin yang lebih kencang sedikit saja dari biasanya, mereka sudah ketakutan. Bukan ketakutan karena angin itu, tetapi mereka teringat kisah kaum yang mendurhakai Tuhan dahulu. Tuhan datangkan angin kencang untuk menghukum kaum tersebut. Jadi mereka (para Sahabat) kaitkan dengan hukuman Tuhan pada kaum yang sudah membuat banyak dosa. Mereka gelisah, merasa kiamat sudah hampir tiba, sedangkan mereka merasa masih banyak dosa. 


Kalau takut kepada Tuhan itu sampai menyebabkan dia mati, maka takut itulah yang akan menjadi syafa’at (penolong) di akhirat.
Takut dan gelisah pada Tuhan ini mendorong para Sahabat dan salafussholeh (pengikut para Sahabat) untuk berbuat berbagai kebaikan dalam masyarakat untuk menebus dosa-dosa dan kelalaian mereka. Akhirnya lahirlah berbagai kebaikan dalam masyarakat. Terjadilah pembangunan peradaban. Terciptalah kasih sayang antar anggota masyarakat. Inilah yang telah terjadi pada zaman para Sahabat dan salafussholeh dahulu.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…